Cerita si Panci Presto

Awalnya punya panci presto kira-kira setahun yang lalu. Suatu hari salah satu warga di komplek gue ngundang kami warganya buat liat demo masak dari Panci Presto Hakasima. Sebelumnya gue juga berencana mau beli panci presto, tapi belom sreg aja mau yang model gimana, apalagi dulu waktu SD gue punya pengalaman buruk dengan panci presto, gue pernah kena ‘sembur’ dari panci presto yang lagi dipake masak nyokap gue. Karena panci presto itu kan ada katup warna hitam di atas tutupnya, dan gue puter-puter deh tuh katupnya. Nyokap gue udah bilang, jangan dipegang-pegang ya nak, bahaya, tapi tetep aja gue gak peduli, dan tiba-tiba ‘DUAARRRR’ tutup panci presto itu kebuka, untung aja gak mental, dan kuah rendang mendidih yang ada di panci itu nyembur keluar, alhamdulillah hanya mengenai paha kanan gue, walaupun gara-gara panas yang luar biasa sampe buat paha gue melepuh, alhamdulillah lagi bukan muka gue yang kena semprot kuah rendang mendidih, hiiiii… Akhirnya sejak kejadian waktu SDl itu, gue jadi maju mundur tiap mau beli panci presto. Udah sampe di tokonya, udah pegang-pegang panci presto yang gue pengenin, tapi kalo inget kejadian waktu SD gue taro lagi deh pancinya..

Akhirya hari Sabtu pagi gue dateng ke musholla komplek buat nonton demo masak. Sebelumnya si mas Ruben yang bakal demo, menjelaskan dulu spesiifikasi dan material dari panci presto Hakasima ini. Panci Presto Hakasima ini modelnya digital elektric. Tampilan fisiknya mirip dengan rice cooker, ada display waktu, dispaly fungsi (apakah sedang kondisi Warm atau Pressure) dan ada tombol-tombol yang bisa digunakan untuk masak ayam, daging, beras, cake, ikan atau mau masak yang menggunakan bahan yang keraas, seperti kacang ijo, ketan, singkong,tulang sapi dan untuk buat ketupat atau lontong. Semua bisa diolah di panci ini, kecuali memanggang.

gambar ngambil dari sini

Setelah 10 menit menceritakan kelebihan dari si panci, acara selanjutnya adalah demo masak.. Karena hari itu yang hadir sedikit, akhirnya mas Ruben hanya demo dua masakan, yaitu Nasi Gurih Medan dan Ayam Nanas Tropical. Ternyata proses memasak dengan panci presto ini gampang banget. Pertama siapin bumbunya, lalu ditumis di dalam pancinya, masukan beras, atau lauk yang mau dimasak, aduk-aduk sampa rata, tambah air atau santan bila perlu, tutup panci, atur katup kearah yang benar, tekan tombol masakan apa yang mau di masak, semisal mau memasak Nasi pencet tombol RICE, atau pencet tombol CHIKEN kalau mau memasak ayam. Dan yang bikin gue seneng, ternyata waktu masaknya juga gak lama, untuk ayam kira-kira 12 menit saja, sedangkan daging sekitar 15 menit. Setelah mateng kita pun langsung nyobain, dan ternyata ayamnya mateng-teng-teng-teng.. Walaupun masaknya cuma sebentar, ayamnya matang dengan sempurna dan nggak  keras. Udah gitu karena pake panci presto uap masakannya gak keluar, jadi waktu ayamnya matang  wangiiiisemerbak gitu deh.

Acara selanjutnya langsung deh si mas Ruben ‘nodong’ ibu-ibu buat beli pancinya. Dan ternyata dari 15 orang yang hadir, kira-kira 10 orang bersedia buat beli panci itu, termasuk gue *tertunduk malu*. Kebetulan juga di komplek gue itu kan isinya ibu-ibu muda yang peralatan masakannya masih pada cupu, jadi begitu dikasih peralatan masak yang canggih dikit, langsung deh pada impulsive berjamaah buat beli, eh tapi kan kalo gue emang lagi nyari panci presto ya, dan setelah gue ngeliat panci dan kegunaanya, gue langsung jatuh cinta, langsung memutuskan bahwa panci inilah yang selama ini gue cari-cari dan tanpa ragu bilang AKU MAU BELII..*pembelaan*

Ngeliat animo ibu-ibu yang antusias mau beli panci ini, akhirnya mas Ruben berjanji kalau minggu depan waktu dia bawa panci pesenan ibu-ibu dia mau demo masak 7 menu. Wah langsung deh ibu-ibu geragas pada minta dimasakin ini itu. Akhirnya disepakati masakan yang akan dimasak minggu depan untuk demo adalah lontong, opor ayam, rendang daging, sop buntut, singkong Thailand, bubur kacang ijo ketan item dan Chiffon cake.


 

 

Minggu depan kemudian mas Ruben pun memenuhi janjinya. Dalam waktu kurang lebih 3 jam di sukses masak ke 7 menu di atas (bubur kacag ijo ketan item lupa di foto). Kebetulan hari itu dia pake 3 buah panci hakasima, jadi yang satu masak lontong, satu masak rendang, satu masak singkong Thailand. Dan teryata semua hasil masakannya sukses.. Lontongnya mateng, opor ayamnya lunak, sop buntutnya lunak, malah sampe hampir lepas daging dari tulangnya, rendangnya mateng, walaupun bukan rendang kering, singkongnya lunak dan bubur kacang ijo katan itemnya mateng.

Setelah punya panci presto apakah gue langsung praktek? Tentu tidak… karena abis itu gue bingung pengen masak apaan dengan panci ini, akhirnya kira-kira 2 minggu kemudian si panci gue coba. Kebetulan hari itu gue dapet jatah kambing dari qurban Idul Adha di komplek. Karena gue sukaaaa banget sama tongseng kambing, langsung pilih resep Tongseng Kambing ala Keluarga Nugraha. Setelah nyiapin bumbunya, lalu nyiapin panci, colokin ke listrik, tuang minyak buat numis, tumis bumbu halus, masukin daun-daunan, tumis sampe harum, masukin daging kambing, tuangin santan, aduk-aduk bentar, tutup, atur katup dan terakhir pencet tombol MEAT. Nunggu dengan deg-degan, sukses gak ya masakan gue. Pas udah mateng, tunggu sebentar sampe suara mendesis dari si panci hilang,  lalu buka tutup panci, tambahin kecap manis, potongan tomat, dan kol, aduk-aduk sebentar kemudian terkahir langsung dicicipi…MANTAAAPPP…. Rasanya mantap, dan daging kambingnya juga lunak, anak gue aja suka apalagi bapaknya hahahaha. Wah hati ini senenngggg banget.. Selain simple karena kita gak butuh banyak panci, gak ngabisin gas, yang pasti dapur gue tetep bersih *penting banget* gak ada tuh kuah yang meletup-letup sampe ngotorin kompor, dan gue juga gak jadi tua di dapur karena kelamaan nungguin daging kambing yang ngga empuk-empuk.

Karena percobaan pertama sukses akhirnya nyusul perobaan lainnya, kayak masak tulang sum-sum sapi buat kuah baso, yang biasanya gue bisa masak hampir 6 jam dengan api kecil biar sum-sumnya keluar, sekarang cukup 1 jam aja gitu. Masakan hari-hari pun gue banyak menggunakan panci ini, kayak bikin semur ayam, opor, ungkep ayam, daging, bikin rendang, balado udang atau cumi, singkong Thailand, bubur kacang ijo ketan item, lemper (cuma buat masak ketannya aja sih) sampe nasi kebuli. Terus listriknya gimana? Yang pasti masih dalam batas wajar lah menurut hitungan gue, tapi di sisi lain gue beli gas buat kompor bisa 2.5 bulan sekali loh.

Selain sukses masak dengan panci ini, gue juga pernah gagal loh. Waktu itu mau buat nasi goreng. Prosesnya sama kayak buat nasi uduk atau nasi gurih, jadi tumis bumbu buat nasi goreng lalu masukin beras, tapi karena gue nambahin airnya kebanyakan, pas nasi goreng ini mateng kok bentuknya jadi gendut-gendut gitu, dan belenyek, walaupun warna coklatnya kayak nasi goreng, tapi rasanyanya jadi gak karu-karuan, jadi teteplah kalo menurut gue buat nasi goreng pake cara konvensional aja. Selain gagal bikin nasi goreng, gue juga pernah gagal waktu ngungkep ayam,  ayamnya gak mateng, atau waktu buat singkong Thailand gak mateng juga, setelah gue perhatiin, tenyata pancinya kepenuhan, melebihi kapasitas. Gimana mau mateng, dua ekor ayam utuh tanpa dipotong-potong gue masukin ke panci ini. Begitu juga dengan si singkong, karena pengen buru-buru, 2 kilo singkong langsung gue hajar ke panci ini, kalau dia bisa menjerit, mungkin si panci ini udah ngamuk-ngamuk ya karena gue paksa…hehehhe

Sampe sekarang panci presto ini masih tetep gue pake, gue juga gak ngerasa rugi beli panci ini, karena harganya juga lumayan sampe harus membobol tabungan, malah gue berharap moga-moga panci presto Hakasima ini ada ukuran yang kecil, jadi kalau misalnya mau travel rame-rame panci ini bisa gue angkut, tinggal bawa beras dan beli lauk mentah aja.

Panci Presto Hakasima, aku padamulah pokoknya…

20 thoughts on “Cerita si Panci Presto

  1. iya nih ngiler beli pas liat di pameran F&B kemaren …. harga cash nya yaaa 1,7jt … kalo cicil 12x jadi 1.860rb/12 …. trus kalo ga salah beli 5 gratis 1 …. ayo kumpulin siapa yg mau beli biar jadi 1.4jt an / cooker

  2. Wah ruben sekarang lagi demo dikantor nih komp Inkopau,masak gulai ayam ,nasi liwet medan .. cake wah banyak deh kita2 yang makannya dikit jadi banyak soalnya vit G hehehe

  3. ini Ruben Onsu, maksudnya?
    btw aku juga mau lah nabung buat beli panci ini :D
    satu koma tujuh ya, hmmm lumayan pricey tp klo baca tingkat kesuksesannya yg tinggi, tentu merupaken investasi ya…. *kasi liat postingan ini ke suami*

    • Ini Ruben nama panggungnya aja, aslinya siapa gitu, lupa, tp gayanya ya mirip2 lah sama Ruben beneran..:-D
      Iya Tyk beli aja ora rugi kok, apalagi bisa dipake jg kl kita lg liburan jalan2 n pengen ngirit, buat masak2 di penginepan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s