Kemping

Perjalanan kemping tiga hari ke Ranca Upas dan sekitarnya. Perjalanan kali ini diikuti oleh beberapa anggota club mobil wilayah Tangerang yang kebetulan satu geng arisan juga. Total mobil konvoi pergi ke Ranca Upas ada 8 mobil, dan total mobil konvoi pulang ke Jakarta ada 6 mobil.

Kemping hari #1

Janjian jam 7 pagi di ruko di daerah BSD. Kita sampe sana jam 7.15 dan ternyata ada yang laporan kalo jam segitu baru ada yang keluar rumah karena kesiangan…zzzzzz. Gue pun pagi-pagi udah heboh masukin baju ke tas, nyiapin dagangan di kantin deket rumah buat tiga hari kedepan dan udah pesen ke mba kantin a-i-u-e-o. Jam setengah tujuh lewat gue baru mandi, dan baru 5 menit di dalem kamar mandi udah digedor suami..ihhhhh sebel deh, gw bilang, ya udah kalo kita ditinggal, ntar ketemuan aja di pemberhentian toll Cipularang, dan bener kan sampai di tempat masih ada yang belom dateng. Sampai di ruko salam-salaman dulu dengan anggota geng, lalu  ngeliat Indomaret langsung deh gue sama Aisyah ngacir ke sana. Ternyata Indomaretnya dua lantai. Lantai duanya dipake buat makan-makan, ada makanan siap saji, minuman yang tinggal pencet kayak di Se*el dan ada toilet, cukup bersihlah, apalagi masih pagi, jadi belum ada orang lain yang menduduki, langsung deh mis jamban ini BAK. Keluar toilet kita berdua  beli minum buat diminum di tempat dan minuman buat di jalan terus duduk-duduk sambil nonton tivi, eh ya ampuunn minuman abis, mis jamban balik lagi ke toilet buat BAK lagi, ckckckc…. curiga klepnya udah bocor atau nervous gara-gara mau kemping.

Jam setengah sembilan satu anggota geng yang kebetulan bakal jadi pemimpin mobil-mobil ini (road captain) baru dateng. Bagoooosss… Setelah maap-maapan dan salam-salaman, kita pun siap-siap, dan sekali lagi, mis jamban kembali ke toilet yang ketiga kalinya buat BAK. Beserrrr nyah??

Jam sembilan kurang para bapak-bapak ngumpul sebentar, mendengarkan pengarahan dari road captain, lalu berdoa bersama, semoga diperjalanan pergi pulang lancar dan acara kemping bisa berjalan lancar. Aamiin. Jam sembilan kitapun langsung jalan.

Perjalanan di toll BSD – Jatiasih masih lancar, setelah itu sampai masuk toll Cipularang macetttttt. Maklumlah liburan tiga hari, pada eksodus semua ke Bandung. Jam 12 kurang 10 kita baru sampai di pemberhentian KM 52, dan cuacanya puanas banget. Bapak-bapak langsung sholat Jum’at dan ibu-ibu beserta anak-anak segera cari tempat buat makan siang. Kelar bapak-bapak sholat Jum’at, gantian ibu-ibu sholat Dzuhur, terus nungguin para bapak makan siang, kira-kira jam 2 kurang langsung berangkat lagi. Di pemberhentian KM 80an, kalo gak salah, kita berenti lagi karena ada anggota mobil dari Pusat yang mau ikutan kemping bareng kita. Total mobil yang konvoi ada 8 mobil.

Toll Cipularang saat itu ramai lancar. Namanya mobil tua, harap maklum kalau tiba-tiba ada yang laporan via HT kalau mobilnya mulai over heat. Suami pun bilang, karena kita perjalanan mendaki dan cuaca memang lagi panas banget ya gak heran deh mulai over heat, nanti pas banyak turunan temperatur mobil juga bakal turun lagi. Dan memang bener, begitu keluar toll Cipularang lalu lanjut ke arah Kopo, Soreang dan Ciwidey cuaca mulai dingin diiringi dengan hujan rintik-rintik, maka temperatur mobil pak Rid pun kembali normal. Mobil gue juga gitu, di toll Cipularang indikator aki sedikit demi sedikit mulai turun, karena masih dalam batas toleransi ya bablas aja, tapi pas di daerah Kopo indikator aki makin turun, dan akhirnya mau gak mau harus berenti dulu di pom bensin buat dicek. Alhamdulillah bapak-bapak yang anggota geng ini pada ngerti mobil. Pas dicek ternyata ada kabel yang menuju atau dari aki (gue gak ngerti) longgar dan mulai meleleh. Langsung deh dibenerin, kira-kira 20 menit kemudian baru beres. Dan kita pun melanjutkan perjalanan kembali.

Pukul 5.30 kita baru sampai di perkemahan. Gile bener ya, hampir 9 jam perjalanan. Ya harap maklum lagi, namanya juga pergi dengan konvoi dan saat liburan panjang, banyak banget berentinya, mulai dari macet, wisata toilet, benerin mobil dulu sampai ngurusin antena radio komunikasi. Tapi semua orang dewasa dan anak-anak tetep happy-happy aja sih.

wilujeng sumping

wilujeng sumping

itu dia dua buah tenda tempat kita nginep, satu untuk ibu-ibu, dan satu lagi untuk bapak-bapak

itu dia dua buah tenda tempat kita nginep, satu untuk ibu-ibu, dan satu lagi untuk bapak-bapak

velbed dan sleeping bed buat tidur

velbed dan sleeping bed buat tidur di dalam tenda

suasana di dalam tenda

suasana di dalam tenda, pada bawa selimut dan bantal

Sampai di perkemahan enggak ada yang mau mandi, karena suhu udara mulai dingin. Paling banter cuma cuci-cuci dan ganti baju aja, itu pun udah kedinginan banget karena airnya kayak air es. Setelah istirahat sebentar mulai deh kelaparan. Sistem makan kita itu adalah bayar sendiri-sendiri per keluarga. Kebetulan di sekitaran perkemahan banyak warung-warung kecil. Jadi kalaupun lapar, kita tinggal ke salah satu warung dan pesan makanan aja, nanti pas mau pulang tinggal dikalkulasiin aja tiap-tiap keluarga. Makanannya jangan ngarep ada ayam goreng, ikan bakar, sop iga dan yang enak-enak ya, makanannya ya standard aja, mulai dari mie instan, nasi goreng dan aneka gorengan yang udah enggak anget karena langsung kena libas udara dingin. Pelajaran, kalau kemping mending bawa rendang, abon, atau dendeng deh daripada usus jadi melintir karena harus makan mie instan terus. Dan karena kepingnya mobil, bawa beras, rice cooker , kompor gas portable atau panci Ha*asi*a kayaknya lebih baik deh, itu kalau pengen masak sendiri ya.

Makin malam makin dingin, gak lama kemudian bapak-bapak mulai bakar jagung. Ibu-ibu dan anak-anak yang udah kecapean langsung pada tidur, sedangkan yang belum ngantuk masih pada ngobrol-ngobrol. Karena kita juga bawa tenda sendiri, begitu sampai di perkemahan langsung deh suami mulai mendirikan tenda. Menjelang tengah malam ada tiga rombongan mobil datang lagi. Mereka adalah geng anggota pusat yang datang dan pengen ikutan kemping bareng kita. Jam 2 pagi tiba-tiba ada yang colek-colek gue, ternyata si Aisyah yang lagi bercucuran air mata. Ternyata dia kedinginan banget, aduh kasian.., biasanya beruang kutub ini suka ngerasa kalau AC di kamar kurang dingin, dan kali ini dia langsung keok dengan AC alami. Sempet liat di HP ada SMS dari suami yang bilang kalau di tenda kecil agak anget, akhirnya jam 2 pagi kita bertiga ngumplek di tenda kecil, dan memang jadi lebih anget. Aisyah yang tadinya udah bener-bener menggigil gue peluk erat-erat. Gak berapa lama gue ditepuk-tepuk lagi, ternyata sekarang si Aisyah mulai kepanasan,, :-D Menurut salah satu bapak-bapak, waktu dia cek termometer mobil, suhu diluar pada malam itu adalah 15 decel.

Kemping hari #2

Pagi-pagi bangun jam 5. Langsung menuju musholla untuk sholat shubuh. Alhamdulillah toiletnya cukup bersih, apalagi airnya juga deras jadi ya… cukuplah. hehehehe. Airnya super dingin, tapi udahannya jadi berasa seger. Abis sholat Shubuh sempet-sempetin foto dulu. Semuanya diambil lewat HP.

di depan tenda kecil kita. ada dua penampakan

di depan tenda kecil kita. ada dua penampakan

para 'kebo' masih pada molor, dingin dan berkabut

para ‘kebo’ masih pada molor, dingin dan berkabut

Jam 6 si Aisyah baru bangun dan minta dianterin ke musholla buat sholat shubuh, walaupun udah telat ya udah dianterin aja deh. Setelah sholat shubuh dia langsung minta makan. Karena di rumah memang jam makannya dia teratur, maka lagi kemping juga jam segitu udah minta makan. Langsung ke warung dan pesen nasi goreng plus telor dadar. Karena dia gak terlalu doyan nasi goreng, maka cuma dimakan 5 sendok aja, itu pun lama bener. Habis sarapan, gue lihat ibu-ibu dan anak-anaknya yang baru selesai mandi. Gue lalu ngajak Aisyah mandi. Proses mandipun pake acara jerit-jeritan, mulai yang dari jerit sambil ketawa-ketawa sampai jerit sambil nangis-nangis karena airnya dingin banget. Mandinya pun cepet-cepet dan berharap semoga bersih. :-D

Kelar mandi dan beres-beres barang-barang di mobil, ibu-ibu duduk-duduk sambil menghangatkan badan , sambil nungguin selanjutnya mau ngapain, enaakk banget berjemur di pagi hari. Pas gue liat-liat sekeliling ternyata yang kemping di sini enggak terlalu ramai. Tadinya kita pikir karena libur tiga hari yang kemping bakal membludak, ternyata enggak, jadi lumayan nyaman juga lah. Anak-anakpun udah saling kenal dan akhirnya pada main bareng. Kebetulan di lingkungan perkemahan ada kolam air panas, outbond, naik kuda, naik delman sampai kandang rusa. Anak-anak heboh sendiri bolak-balik mulai  dari mulai ngasih makan rusa sampai yang pada pengen naik kuda.

Jam 9 kita udah dijemput mobil carry buat antar kita ke tempat wisata Kawah Putih. Kawah Putih ini terletak di gunung Patuha, kawah dari gunung inilah yang akhirnya dijadikan tempat wisata yang bernama Kawah putih, kebetulan dari Ranca Upas tempat kita kemping tinggal ngesot sedikit maka kita sudah sampai di pintu masuk wisata Kawah Putih, tapi kalau menuju Kawah Putih sendiri kita mesti naik mobil ke puncak gunung Patuha.

perjalanan menuju puncak kawah putih

perjalanan menuju puncak kawah putih sekitar 5km

kawah putih

pintu masuk kawah putih yang di atas, kabut tebal mulai datang udara mulai dingin

kawah putih

kawah putih, air yang bercampur belerang, maksimum 15 menit saja, karena bau belerangnya benar-benar menusuk

perjalanan turun dari kawah putih

perjalanan turun dari kawah putih

Pulang dari Kawah Putih anak-anak minta berenang. Okey deh langsung menuju kolam air panas Ranca Upas. Setelah bayar tiket Rp 15.000,- per orang, langsung pada nyebur, selain airnya yang anget, ada seluncuran juga. Bapak-bapak juga banyak yang berenang, kalau ibu-ibu cuma duduk-duduk sambil ngobrol dan makan cemilan, kebetulan di situ ada kantin yang jual makan mulai dari sosis bakar, ketan bakar, tahu goreng dan lain-lain. Lagi asik-asik ngobrol gak lama kemudian hujan, lumayan deras juga, dan ternyata hujannya awet dari jam 12 siang sampai jam 7 malam.

salah satu area dari kolam air panas

salah satu area dari kolam air panas, diujung ada ember tumpah n seluncuran

Jam setengah dua, kita balik lagi ke tenda. Karena hujannya deras banget, tenda ibu-ibu akhirnya kebanjiran. Akhirnya kita semua pada ngumpul di tenda bapak-bapak. Kebetulan sebelumnya suami udah pesan nasi kuning plus lauk-pauk di warung terdekat untuk dimakan bersama dalam rangka perayaan ulang tahun, lulus kuliah s2 dan sukuran atas dibukanya toko onderdil di daerah BTC – Bintaro. Toko ini dia buat bareng dua teman geng ABG yang memang pada hobi dengan mobil. Kelar makan ngobrol-ngobrol lagi. Menjelang sore sebagian peserta kemping ada yang siap-siap untuk balik ke Jakarta. Dari 11 keluarga yang menginap akhirnya bersisa 6 keluarga yang melanjutkan menginap semalam lagi. Karena tenda ibu-ibu banjir, akhirnya ibu-ibu yang berenam ini langsung ke mobil masing-masing buat istirahat sebentar.

Jam 6 ibu-ibu pun sudah bangun lalu siap-siap sholat Maghrib. Setelah itu kita berkumpul lagi di warung tempat kita memesan nasi kuning. Ternyata nasi kuningnya masih sisa. Dan kitapun makan nasi kuning lagi untuk makan malam. O iya, dari siang kita udah dapet info kalau nanti malam bakal ada konser musik Iwan  Fals di  perkemahan. Siang-siang panggung udah dipasang, wadoww bakalan berisik deh nih nanti malam. Tapi ternyata konsernya itu bukan bang Iwan yang bakal nyanyi, ternyata konser itu diadakan oleh para fans Iwan Fals yang akan menyanyikan lagu-lagu Iwan Fals. Alhamdulillah… Kalau beneran Iwan Fals yang konser ,dobel deh derita kita malam ini, udah tenda banjir, ditambah ada konser yang mana jarak antara tenda dan panggung lumayan dekat, udah kebayang deh gimana berisiknya. Tapi lagi-lagi ternyata kita enggak merasa terganggu, mungkin antara udah kecapean atau karena sebagian ada yang tidur di mobil jadi enggak  terlalu  berisik, apalagi musiknya Iwan Fals juga gak terlalu hingar bingar.

Tadinya gue mau tidur di mobil aja, tapi karena suami udah mindahin tenda kecil kita ke dalam tenda besar bapak-bapak, akhirnya kita bertiga tidur lagi di dalam tenda kecil. Suamipun numpukin sleeping bag sampe tiga lapis, jadi si Aisyah enggak kedinginan. walaupun gue tidur-tidur ayam karena yang lagi konser lumayan kedengeran, tapi enggak berlaku buat anak-anak. Ternyata malam itu anak-anak tidur nyenyak banget, malah sampe ngorok segala, suara musikpun enggak bikin mereka keganggu. Kayaknya mereka bener-bener kecapean. Jam 2 kurang konserpun selesai. Dan akhirnya gue bisa tidur pules sampai pagi jam 5.

Kemping hari #3

Bangun jam 5, langsung menuju musholla untuk sholat Subuh. Pagi itu udara lebih dingin dibanding kemarin, dan menurut info semalam suhu sempat 14 decel. Jam 7 bapak-bapak berencana berendam ke kolam air panas terdekat, tapi bukan yang ditempat anak-anak berenang kemarin, akhirnya ibu-ibu juga ikutan, siapa tau ada kamar mandinya dan ada air panasnya juga seperti yang ada di kolam renang kemarin, jadi biar sekalian mandi, karena kita udah gak mau mandi dengan air dingin lagi.

kolam air panas

kolam air panas alami

Ternyata kamar mandi di sana enggak ada air panasnya, akhirnya ibu-ibu memutuskan untuk mandi di  kolam air panas Ranca Upas aja. Setelah bapak-bapak dan anak-anak berendam air panas dan mandi buat bersih-bersih kita balik lagi ke tenda. Sebelum balik ke tenda kita mampir dulu buat sarapan pagi.

Habis sarapan ibu-ibu yang belum mandi mampir dulu di kolam air panas, bayar Rp 15.000,- lalu langsung masuk kamar mandi buat mandi, harusnya mah berenang-berenang dulu kali ya di kolam air panas, tapi enggak ada yang mau.

Kelar mandi beres-beres sebentar di mobil, masukin tenda ke dalam mobil, untung pemilik warung mau bantuin beresin dan bersihin tenda kecil kita. Jadi, sebelum ke kolam air panas suami udah minta tolong ke pemilik warung untuk ngerobohin, bersihin, jemurin dan melipat kembali tenda kita. Begitu balik dari mandi air panas, tenda udah beres. Balik lagi ke warung, kita bayar-bayar ke pemilik warung, dan ternyata pemilik warung udah metikin buah strawberry yang mereka tanam di kebun di belakang warung. Tadinya kita mau petik sendiri, tapi karena kebun strawberrynya banjir karena hujan kemarin, akhirnya mereka yang petik, dan kita tinggal pilih sendiri mau beli berapa banyak, ditimbang lalu bayar, sekilo cuma dihargai Rp 25.000,- .

Setelah semua beres, kita pun bersiap-siap melanjutkan perjalanan. Kita enggak langsung pulang ke Jakarta, tapi kita mampir dulu ke Situ Patenggang. Perjalanan menuju Situ Patenggang cakep banget. Kita melewati perkebunan teh Walini, pemandangannya ijooo semua.

teh

foto dari dalem mobil karena gak bisa berenti sebentar karena jalanannya sempit

Setelah melewati kebun teh, akhirnya keliatan juga deh Situ Patenggangnya

noooohhh keliatankan airnya??

noooohhh keliatankan airnya??

situ2

biar enggak penasaran akhirnya kita naik perahu ngelilingin danau ini

dayung

kira-kira kayak gitu deh kita, 15 orang naik perahu yang didayung oleh satu orang, karena takut masnya tepar, akhirnya dua orang bapak-bapak ‘ABG’ bantuin si mas mendayung perahu. Total nyewa satu perahu Rp 150.000,- yang kemudian dibagi ke 15 penumpang.

danauSelesai naik perahu kita keliling-keliling sebentar sambil liat-liat orang jualan. Mulai dari rumah makan, tukang gorengan, tukang buah strowbery, manggis, sampai dengan suvenir ada semua. Jam 1 siang langsung balik ke Jakarta. Jam 2.30 mampir di daerah Soreang buat akan siang, jalanan mulai macet, apalagi mendekati dareah Kopo plus hujan deras dan air yang tergenang.

Jam 6.30 malam si Aisyah minta makan, dan karena teman-teman lain enggak ada yang pengen makan malam ya udah terpaksa waktu dipemberhentian KM 92 (kalo gak salah) saat bapak-bapak isi bensin gue langsung ngibrit beli makan malem buat si Aisyah. Tadinya dia gue suruh ngemil biskuit aja, karena enggak ada yang mau turun buat beli makan, tapi karena memang udah waktunya dia makan, dan kayaknya gak nendang kalo cuma makan biskuit, ya udah deh gerimis-gerimis gue ngacir ke resto terdekat. Gue beli yang cepet aja, nasi ayam buat Aisyah, burger buat bapaknya. Gile bener yang parkir mobil di pemberhentiaan itu banyak banget, jadi mau gak mau suami gue parkir agak keluar, dan waktu gue lagi nunggu pesenan, tau-tau ujan turun dengan super deresnya. Ya akhirnya gue lari-lari ke mobil sambil mandi ujan.

Sepanjang jalan toll menuju Jakarta padat lancar. Mana suami gue bawaannya ngantuk melulu, dan sempet mau berenti di pemberhentain terdekat buat tidur sebentar sementara yang lain jalan duluan. Tapi untungnya karena masing-masing mobil ada radio komunikasinya, jadi setiap suami gue udah bilang ‘ngantuuuuk..’ buru-buru deh bapak-bapak yang lain pada berisik atau ngajakin laki gue ngobrol via HT, dan akhirnya enggak ngantuk lagi. Tapi ya entar begitu lagi, ngantuk lagi, ngantuk lagi, ngantuk lagi.

Alhamdulillah jam 10 malem sampai juga kita di rumah, langsung bersih-bersih terus tidur, udah gak sanggup deh beres-beres. Untungnya besok Senin si Aisyah libur satu minggu karena anak kelas enam lagi pada ujian SD, jadi bisa santai. Dan besok Seninnya pada tepar semua, si Aisyah langsung agak anget badannya plus pilek, sementara bapaknya dan gue juga demam plus pilek. Seharian cuma rebahan aja dan tidur dan hari Selasa alhamdulillah udah sehat lagi.

Kesan-kesan

Ternyata kemping itu menyenangkan walaupun harus ribet dengan barang-barang bawaan, tidur enggak nyenyak dan capek badan. Toilet di perkemahan dan di pemberhentian ternyata lumayan bersih, apalagi selalu ada petugas yang jaga di depan pintu dan ada petugas kebersihan toilet. Air di toilet juga mengalir lancar dan banyak, jadi kalau mau basuh-basuh juga enak.

Anak-anak ternyata sangat menikmati acara kemping ini. Apalagi waktu kemping kemarin pake acara hujan, mereka seneng-seneng aja, gak ada yang ngeluh ujan, kotor, becek gak ada ojeg. Sebagian dari anak-anak yang ikut memang udah terbiasa diajak touring oleh ibu bapaknya dari mereka kecil, jadi yang namanya aktifitas outdor dan kotor-kotoran udah biasa buat mereka.

Si Aisyah gimana? Wah dia seneng banget, malah nagih mau ikutan kemping kalau ada lagi. Untungnya Aisyah enggak rewel dengan kondisi yang kotor atau becek, enggak merasa terganggu pokoknya. Ya sebetulnya sih itu juga pesen dari suami juga ke gue, agar gue enggak terlalu heboh atau berisik dengan keadaan yang enggak nyaman. Karena namanya anak-anak, ngeliat ortunya banyak ngeluh karena kotor, jorok, jijik, ya biasanya anak-anak juga bakal ngikut. Pokoknya selagi masih bisa ditoleransi ya udah diem aja. Dan akhirnya gue jadi mikir juga gimana dengan kondisi orang-orang yang semisal harus tinggal di tenda darurat, tentu lebih parah kan?

Kedepannya sepertinya akan ada acara touring lagi, kali ini dengan seluruh anggota se Indonesia seperti waktu ke Jogja kemarin, dan rencananya akan ke daerah di Sumatra. Ya semoga aja kita bisa ikutan lagi, dan juga bisa jadi pengalaman buat Aisyah. :-D

6 thoughts on “Kemping

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s