Mengejar Giveaway (lagi)

Kali ini gue mau coba peruntungan lagi ah di sini.. Dari blognya Erlia, nyangsang ke blognya Bebe, dan ternyata Bebe lagi ngadain GA juga. hadiah unyuuu!! Semoga bisa dapet salah satu dari keduanya…aamiin… Eh tapi kok blog gue isinya cuma pengen dapet hadiah aja sih?? hahaha.. biarin aja ya, siapa tau kalau dapet GA jadi semangat buat nulis, walaupun belom tau mau nulis apaan..

Faktor apa yang jadi bahan pertimbangan paling utama kalau beli oleh-oleh pas liburan?
Kalau gue kebanyakan sih lebih terserah gue ya, karena kan gue yang jalan-jalan jadi gue dong yang mutusin mau gue kasih oleh-oleh apa hahaha..*toyor gue*
Tapiii,, kalau gue sih pengennya ngasih sesuatu yang ‘berbau’ daerah asal, misalnya kerajinan tangan dan makanan khas. Kalau travel di Indonesia pasti gak bakal susah kan nyari kerajinan khas dan makanan khas, semua daerah pasti punya, jadi gampil lah..

Tapi kalau ke luar negri emang rada bingung kalau mau cari yang murah, ujung-ujungnya gantungan kunci, tempelan kulkas, atau benda apapun yang bisa nunjukin ciri dari negara tersebut, misalnya logo negara atau nama kota, atau tulisannya yang emang beda dengan tulisan kita. Kayak waktu ke Finland gue beli tempelan kulkas yang berisi tulisan-tulisan gitu, gue gak tau deh artinya apa, yang penting pas gue liat gambarnya gak anonoh, jadi gue ngerasa kalo tulisan itu pasti pasti kata-katanya juga bagus. Kalau buat makanan karena gue gak tau makanan khasnya, paling beli coklat ajah, apalagi kalo yang bisa beli kiloan, langsung ambil seraup, sampe jakarta tinggal bagi-bagi..beres..

Tapi gue juga pernah ngasih oleh-oleh karena emang ngerasa benda yang gue kasih memiliki makna tertentu walaupun orang yang nerimanya ngerasa ‘apain sih nih yg lo kasih’. Misal waktu ke Bangkok tahun 2008, gue dengan noraknya beli Oreo satu pak kecil, trus gue bagi-bagi ke sodara. Sodara gue pada protes, ngapain beli oreo, di Jakarta kan banyak,, dengan lempengnya gue jawab, tapi kan di Jakarta gak ada Oreo yang ditulis pake huruf Thailand.. :tongue: #terdodol 2012.. lah terus kita harus simpen bungkusnya gitu??, dan ternyata sekarang gue udah nemuin tuh Oreo dengan huruf Thai. Gak cuma itu, gue juga pernah waktu pulang dari Arab ngasih kakak gue sekaleng pepsi. Pepsi ini gue dapet di pesawat, pas gue liat-liat kalengnya kok lucu ya. Kakak gue sampe geleng-geleng kepala ‘ngapain lo bawain ginian’ n gue dengan lempengnya lagi ngejawab, karena selain kalengnya lebih kecil, ukurannya setengah dari kaleng normal, trus ada tulisan dengan huruf arabnya, yang kalo dibaca ‘bebsi’, jadi ini yang gue bawa adalah Bebsi, bukan Pepsi :lol: . Emang sih di bahasa Arab tuh gak ada huruf ‘P’, jadi semua tulisan latin yang dimulai dengan huruf P pasti dirubah ke B, kayak pen (pulpen) jadi ben… Asli kakak gue Cuma ngangguk-ngangguk mayun setelah gue jelasin dengan sotoynya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s