Baby Please Don’t Grow up Too Fast…

Ternyata anak gue udah bisa suka sama lawan jenis!!! *Bukan bermaksud lebay, tapi jujur gue belom siap kalau anak gue ternyata udah mengerti perasaan suka, atau GR karena dipuji lawan jenis*

Menurut gue hal yang paling sulit menjawab atau menanggapi omongan anak bukanlah dari mana datangnya bayi atau kenapa mama dan papa menikah, tapi waktu anak gue cerita sambil senyum-senyum kayak gini

Aisyah (A) : mama.. masak kata temenku aku itu lucu loh kalau lagi ketawa.. *sambil senyum-senyum*

Gue (G) : *oooo… mulai menjurus nih pertanyaannya, berusaha rileks* lucu gimana?

A : Iya lucu, kata temenku, aku kan kalo ketawa matanya kayak orang lagi merem,,*sambil senyum-senyum lagi*

Bukan mau narsis, tapi anak gue tuh kan matanya agak-agak sipit, jadi kalau ketawa kayak orang lagi merem dan gue tuhh sukaaa banget ngeliatnya, dan anak gue juga tau kalau gue suka.

G : *DEG*.. *krik…krik…krik…* OOoOo gitu ya*mama yang lempeng*

Asli gue yang biasanya kalau menjawab atau ngejelasin sesuatu bisa panjangnya bermeter-meter, saat itu cuma bisa ngeluarin 3 kata!!! tapi suerrr gue bener-bener keilangan akal, gak tau mau nanggepin apaan… Abis itu kita diem-diemnya aja kayak orang lagi PDKT.

Besoknya gue coba untuk cari tau siapa sih yang ngomong gitu ke anak gue…

G : memang siapa temen Aisyah yang bilang kalau Aisyah lucu kalau lagi ketawa?

A : si F *sambil seyum-senyum lagi..*

Pas anak gue pulang sekolah, gue pantengin deh tuh anak-anak piyik yang keluar dari kelas anak gue, pas gue cek yang mana sih si F, ternyata…. anaknya ganteng maaaakkkk… anak gue udah mulai GR ternyata kalau dipuji anak ganteng, dan gue dengan bodohnya gak tau mesti berbuat apa…

Puncaknya adalah waktu sore-sore. Hari itu gue ada perlu ke rumah tetangga gue. Tetangga gue itu punya 2 orang anak, yang besar cowok, sebut aja namanya Iqbal, umur 8 tahun, kelas 2 SD, sama dengan anak gue kelas 2 SD tapi anak gue umurnya masih 7 tahun. Iqbal punya adek perempuan kelas 1 SD, umurnya 7 tahun, namanya Shafa. Kebetulan juga tetangga gue ini bikin klub karate, yang mana Aisyah, Iqbal, Shafa dan juga beberapa anak dari sekolah Iqbal TK ikut les karate di rumah temen gue ini.

Lagi ngobrol tentang oleh-oleh tiba-tiba tetangga gue ngomong gini

Tetangga (T) : mama temennya Iqbal kan baru pulang haji mba, trus tadi siang Iqbal dikasih oleh-oleh loh dari temennya *yang ngasih anak cewek*, tau gak, yang dikasih cuma Iqbal aja, katanya pas pulang Iqbal dipaksa-paksa Caca supaya mau ngambil oleh-oleh itu. Masak Iqbal dikasih pacar buat kuku sama celak mata segala? Lah si Iqbal bingung kan, trus aku bilang ya itu berarti buat mama dong, Iqbal cuma bisa minum air zam-zam nya aja. Oleh-olehnya banyak loh mba, ada kurma isi kacang mede segala, tapi cuma Iqbal aja tuh yang dikasih..

Gue (G) : waaahh berarti Caca tau dong cowok cakep mana yang harus dikasih oleh-oleh..hahahhaha,,” *ternyata gue ngomong gitu ibarat gue menggali kuburan gue sendiri..*

T : eh jangan salah mba,, Aisyah dulu pernah aku tanya, emang Iqba cakep, eh kata Aisyah Iqbal cakep kok sambil senyum-senyum gitu mba…*whaaattttt… *

G : Haaaa….masak sih mba… *anak gue masih piyik mba*

T : Iya mba, malah aku pernah nanya lagi di waktu yang berbeda ke Asiyah, emang Iqbal cakep? si Aisyah malah senyum-senyum gitu..*et dah mba,,, harus ya diulang-ulang pertanyaan kalo anak situ cakep*

G :* Gue cuma mesem-mesem aja gak tau mesti nanggepin apa*

T : eh tapi si Edo kan seneng mba sama Aisyah, Aisyah sering digoda-godain gitu loh *Edo anak kelas 3 SD temen karate mereka* Si Aisyah ya senyum-senyum simpul gitu kalo lagi digodain Edo. Mba Ita tau kan Edo yang mana, yang putih itu loh, ganteng kan…*preeett* malah semenjak hari les mereka dipisah *anak gue Senin, Edo Selasa* si Edo masih suka nanyain loh ke aku Aisyah mana? Kubilang aja kan Aisyah karatenya Senin, eh si Edo malah bilang gini, emang Aisyah gak main ke sini ya tante? Ayooo kamu ngapain nanya-nanya Aisyah… Eh si Edo malah senyum-senyum gitu… *Gubraaakkkkk*

G : *rada-rada syok bodo deh dibilang lebay*.. Emang Aisyah tau ya mba mana cowok cakep mana yang nggak…*ortu macam apa ya gue yang gak tau kalo anaknya tuh udah ngerti anak cakep dan tidak cakep*

T : Tau mba.. Solanya kan waktu kapan mereka lagi ngomongin koboi junior *whattt,,sejak kapa anak gue tau koboi junior* Trus aku bilang gini ke Aisyah, Aisyah sama yang ini aja ya sambil nunjuk salah satu personal,,, langsung loh si Aisyah protes, ‘gak mau tante, gak cakep, gendut..’ *beneran tobat deh gue..*

dan yang lebih seru lagi

T : O iya tau gak sih mba, Senin lalu kan ada anak baru masuk karate, namanya Casey, anak tetangga kita juga, itu Aisyah sama Shafa langsung pada salting gitu pas ngeliat si Casey. Casey emang ganteng mba, trus tampangnya cool gitu, tau ga tuh anak perempuan berdua langsung pada salting, trus bisik-bisik dan cekikikan gitu,,aku wes geli ngeliatin anak berdua itu, gimana gak geli wong Casey itu kan masih umur 5 tahun, lah mereka kan umurnya udah pada 7 tahun.. tau aja tuh mereka anak yang cakep..hahahaha

G : *asli gue pingsan beneran deh kayaknya*

Ini nih yang bikin gue blingsatan.. sejujurnya gue gak pernah ngomongin ‘anak itu ganteng ya’ atau ‘si anu cakep gak’ ke anak gue. Karena gue selalu berpikir, anak gue masih piyikkk,, wong gue dulu suka sama lawan jenis aja pas gue SMP *tutup muka*.. Seinget gue pas SD gue gak pernah suka ama cowok, atau mungkin temen cowok gue tampangnya gak ada yang menarik hati gue ya..*pembelaan*

Apakah juga gue mesti selalu nanya ‘siapa nih cowok yang suka sama kamu..’ gaakkk bagettt kan…

Sebenernya gue salah gak sih? Lebay gak sih? Gue emang sih pernah kepikiran, kira-kira gimana enaknya ya ngomongin tentang lawan jenis ke anak gue, tapi gue emang gak ada ide sama sekali gimana harus memulainya, karena gue nganggep emang belom waktunya… Mungkin ini udah jalannya ya kalo ternyata sore-sore gue maen ke tetangga *karena memang ada perlu juga sih*. akhirnya rahasia itu terbongkar, ternyata anak gue udah mulai gede, tapi kan cepet banget bukan? Dulu gue berpikir mungkin anak gue bakal tau “suka”, “GR” kalau dia udah kelas 5 SD ajalah, biar menstruasinya juga ntar pas SMP aja kayak gue… Ternyata ini kejadiannya pas kelas 2 SD!!.. Gue berharap di kelas 2 SD ini dia masih main lari-larian, masak-masakan, petak umpet, bukannya ngebicarain band anak ABG itu atau cekikikan ngeliatin anak cowok ganteng.. Mungkin gue ibu yang lebay banget buat hal kayak gini, karena sebenernya di luar sana kejadian kayak gini udah jamak… Gue udah berusaha mengalihkan anak gue dari hal-hal yang berbau dewasa sebelum waktunya, tapi ternyata lingkungan gak bisa nunggu. Dulu gue sempet sok ngenye’ ‘ih gile bener kecil-kecil udah pada pacaran’ ternyata mungkin awalnya ya dari kayak gini. Bener ya orang tua masa kini perjuangannya lebih berat.

Dear Aisyah, please don’t grow up  too fast….

2 thoughts on “Baby Please Don’t Grow up Too Fast…

    • hehehe..emang sih gak nolong, malah gue tambah mikir, jgn2 gue yang ‘gak normal’ ya,,scr tetangga gue juga suka sama cowok pas kelas 2 SD n mens kelas 5 SD…hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s