Seperti Mengayuh Sepeda

Karena gue tinggal di komplek yang isinya kebanyakan orang tua muda, maka umur dari anak-anak yang tinggal di komplek pun juga deket-deketan semua. Yang masih sekolah PG banyak, TK A banyak, TK B juga banyak, apalagi SD, kayaknya yang paling mendominasi deh. Setiap sore anak-anak piyik itu pada ngumpul, baik itu yang mau belajar ngaji TPA – Musholla atau les karate di komplek, atau main di taman, sampe yang main ke rumah si A atau si B.

Kadang-kadang, temen-temennya anak gue itu juga suka saling menceritakan kegiatan mereka di luar sekolah. Dari yang les musik, les matematika dalam hal ini kebanyakan ikutan les Kumon, selanjutnya gue sebut les K aja, les renang sampe les-les yang lainnya. Dari segala macam les, yang paling sering mereka bicarakan adalah les K. Gak tau gimana teman-teman anak gue itu cerita tentang les K ke anak gue, akhirnya suatu hari anak gue minta ikutan les K. Kejadianya kalau gak salah pas pertengahan TK B. Karena gue belom mau membebani anak TK ini dengan les yang pake mikir, ya langsung gue tolak, selain itu takutnya anak gue cuma ‘hot-hot shit chicken’. Tapi namanya anak-anak, kalau keinginannya belom gool, tetep ya ortunya diteror tiap hari nanya ‘boleh gak aku ikut les K’ . Akhirnya gue bilang, nanti aja kalau mau masuk SD, tepatnya pas liburan sekolah bulan Juni, karena gue juga mau liat dalam 6 bulan ke depan apakah anak gue emang beneran mau ikutan les karena emang pengen atau cuma ikutan trend aja. Dan gue juga gak mau dituduh kalau gue itu maksain dia ikut les karena gue, karena gue gak mau suatu hari nanti kalau anak gue nyesel dia akan nyalahin gue ‘abis dipaksa mama’… Tapi, kalaupun nanti semisal anak gue sukses, gue udah nyiapain kata-kata ‘tuhhh coba siapa yang dulu maksa-maksa mama buat ikut les K” *jadi emak emang kadang harus licik*

Akhirnya liburan sekolah pun dimulai, gue pikir anak gue udah lupa, ternyata nggak loh. Karena udah janji, akhirnya gue ajak ke tempat kursus K terdekat. Anak gue pun akhirrnya ikutan tes penempatan. Setelah selesai, kita pun akhirnya wawancara dengan pemilik dan juga termasuk gurunya. Intinya kalau mau les K anaknya gak boleh males dateng les, gak boleh setengah hati waktu ngerjain tugasnya dan harus rajin ngerjain PR setiap hari. Sedangkan orang tuanya harus bisa terus nyemangati anaknya, harus bisa mendampingi anaknya kalau lagi males. Selain itu bu Siti bilang kalau bisa 3 bulan pertama jangan suka gak masuk atau cuti, karena itu adalah masa penyesuaian jadi diharap anak tetap semangat untuk menghadapi bulan-bulan selanjutnya. Sebelum pamit pulang, di depan bu Siti gue pun berpesan ke anak gue, ‘oke, peraturannya udah jelas ya kalau mau ikut les K, Aisyah harus rajin datang les, harus rajin ngerjain PR di rumah, dan ini memang beneran Asiyah yang minta les K, jadi nanti kalau bosen nggak boleh  tiba-tiba minta berenti les K , pokoknya sampai selesai levelnya, gimana bisa?’ Untung aja gue gak pake Surat Penyataan yang mesti ditanda tangani gue dan anak gue dan bu Siti sebagai saksi..hihihi. Dan anak gue pun langsung setuju dengan perjanjian itu.

Ternyata anak gue semangatnya cuma 1 bulan. Bulan kedua dan sampai sekarang kelas 2 SD, mulai deh muncul keluhan-keluhan dari dia, mulai dari ‘masak cuma disuruh nebelin angka doang’, ‘pegel tangannya disuruh nulis melulu’, ‘PR nya diulang-ulang melulu’, ‘PR nya banyak banget’, ‘aku kan mau main..’, ‘boleh gak shi gak usah ngerjain PR tapi kalo les tetep dateng’ dan ‘boseeeennn sama les K..’

Dan gue, karena emang gue adalah emak yang lempeng, cuek aja dengan segala keluhan dia, menurut gue itu belom apa-apa. Tapi kalau emang kondisi gue yang lagi ‘capek’, ngedengerin anak yang misuh-misuh mau ngerjain PR jadi bete kan? Kadang kalau emang gue lagi pengen nyerocos, ya gue ulang lagi tuh kata-kata yang di Bold diatas. Tapi kalau gue lagi males ngomong, kadang PR nya gue yang nulisin *moga2 gak ada guru les K yang baca*, walaupun memang dia yang jawab. Misal waktu level penjumlahan, gue tinggal  ngomong ‘x+y berapa’, nanti dia jawab kemudian gue tulisin jawabannya di kertas PR *semua dilakukan demi anak*. Tapi kadang kalau gue lagi bertanduk dan males, bodo amet deh dia mau ngerjain PR cuma seupil, atau ada PR nya yg belom dikerjain, tetep aja gue angkut ke tempat les. Nanti di tempat les, gue tinggal bilang ke gurunya ‘buuu,, tolongin si Aisyah lagi males nih, dia males banget ngerjain PR nya’. Untung bu Siti ini sabar banget, dia tetep kasih semangat ke Aisyah dan ke gue. Pernah suatu hari hari Aisyah sampe nangis-nangis karena mau minta berenti. Dan sebagai emak yang lempeng, gue gak semudah itu dong disodorin air mata buaya, langsung deh si Aisyah gue kembali ingetin dengan suara 1 oktaf lebih tinggi ‘siapa yang waktu itu maksa-maksa minta les K!’,’siapa yang waktu itu janji gak akan males les K!’,’siapa yang waktu itu janji gak akan minta berenti les K sebelom level nya selesai!’ ‘___________________’ hening sejenak, trus tiba-tiba ada yang ngomong pelan ‘aku’. *evil grin dari si emak lempeng*.

Tapi,,, gak selamanya anak gue bete harus ngerjain PR atau les. Kadang dia semangatnya luar biasa. Bisa yang abis pulang sekolah mau langsung les, gak pake acara pulang ke rumah dulu, atau PR dikerjain semua dengan cepat, malah pernah PR buat 3 hari cuma di kerjain sehari, dan maksa gue minta anterin ke tempat les buat minta PR tambahan, atau semangat cerita kalau di sekolah dia ngerjain Matematikanya cepat, dan bisa mengungguli teman-temannya. Kalau pas naik level, wah senengnya luar biasa, les K dia puji-puji deh, dan apalagi kalau pas dapet piagam karena udah bisa melampaui level sekolah, dia seneennnggg banget, malah suka sok yang ngasih surprise gitu ke gue ‘mama, aku ada sesuatu nih, pasti mama seneng banget deh’ dan kemudian dia kasih deh tuh piagamnya.

Sejujurnya gue gak nuntut kok anak gue itu harus jago Matematika atau apapun, tapi gue itu mencoba ngajarin pentingnya tanggung jawab atas pilihan dia, selain itu, karena memang kegiatan yang dia ikutin ada manfaatnya dan memang dananya ada *ini penting banget*. Selain untuk ngajarin tanggung jawab, gue juga pengen ngajarin bahwa janji itu harus ditepati, kecuali memang ada aral melintang. Karena dulu gue inget banget, waktu kakak gue SMA, dia sampe nangis-nangis minta ikutan les gitar, janji mau sampe selesai, dan ternyata saat dia bosen trus nangis-nangis minta berenti, nyokap guepun ngelulusin. Padahal disatu sisi gue mau minta les Bahasa Inggris sama nyokap gak dikasih, tapi memang karena gak ada duit kayaknya..heheheheh.

Puncaknya adalah tadi malam menjelang tidur, saat dia sedang semangat ngerjain PR K,

A : mama, aku itu lucu ya…

G : lucu gimana *sambil mikir, ada yg ngomong dia lucu kalo lagi ketawa jangan-jangan*

A : aku tuh les K nya kayak gini nih *sambil menggerakkan tangan kanannya seperti gelombang naik turun*

Aku kadang  mallleeeessss banget, kadang semangattttt banget, kalau males pas dibawah, kalau semangat   pas di atas… lucu ya..

Gue pun tertegun sejenak sambil mengucap Alhamdulillah, ternyata anak gue mulai ngerti tentang kondisi dirinya. Dan langsung deh gue ajak dia ngobrol

G : iya sayang, namanya manusia memang gitu, kadang semangggaaattt banget, kadang malessss,, bukan cuma anak-anak aja, orang dewasa juga gitu. Bolehlah sekali-sekali kita males, tapi jangan kelamaan, harus dilawan, biar kita semangat lagi. Kayak kita lagi naik sepeda aja, kadang ngebut, kadang pelan, tapi kalau lagi pelan kita gak boleh berenti, kalo berenti nanti kita jatoh deh dari sepeda, iya kan…?

A : ooo iya….. kayak aku kalau aku lagi ngebut goes sepeda,ngeeeeeeengggg,,kenceng banget, tapi kalau aku lagi males goes aku pelan-pelannnnnn banget kayak siput…*hiperbola*

G : iya, walaupun goesnya pelan, kamu gak boleh berenti kan, kalo kamu berenti, nanti kamu jatuh dari sepeda…*gue ulangin sekali lagi biar pesennya sampe*

A : iya ya.. berarti kita tuh emang gak boleh males, males itu harus dilawan ya ma..

G : berarti mau tetap semangat les K kan?

A : *nyengir aja*

Yah,,, namanya juga anak-anak ya, hari ini bisa dikasih tauin, ngerti, tapi besok-besok bisa jadi bikin kesel dan kayaknya apa yang kita omongin mental. Saat anak gue sadar ngomong tentang hal di atas, di dalam hati gue selipkan sedikit doa, semoga anak gue memang selalu semangat dalam segala hal positif. Dan semoga kami sebagai orang tua gak bosen-bosennya ngingetin anak, selalu kasih contoh yang baik dan selalu siap sedia memberikan semangat saat anak kita lagi gak semangat.

walaupun nanas tetap semangka, walaupun panas tetap semangat!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s