Mau Pingsan Rasanya…

Siang itu dokter memutuskan bahwa suami gue harus dioperasi untuk pasang pen dipergelangan tangan kirinya, malam itu juga. Kenapa harus malam itu, ya karena kita baru ke dokternya hari itu, yang seharusnya 3 minggu lalu. Jadi 3 minggu sebelumnya suami gue kecelakan sewaktu main futsal. Akibatnya pergelangan tangan kiri suamipun bengkak. Tapiii yang namanya laki-laki kadang-kadang suka sok cuek dengan sakit, jadi ketika gua ajak dia ke dokter buat rontgen dia gak mau. Dia lebih nyaman ke tukang urut daripada harus ke dokter karena takut kayaknya. Dokter bilang kalau tulang pergelangan tangan kirinya patah dan harus segara dioperasi karena kejadiannya udah lama, dan takutnya tulang-tulang yang patah ini segera lengket satu sama lain, padahal posisinya belom bener. Mendengar kata operasi, gue langsung deg-degan, karena dia harus dibius total. kalau masih bius lokal gue masih cincai lah, secara kondisi pasien kan masih sadar, tapii kalau bius total? Kondisi pasien gak sadar, takut kalau pas operasi terjadi ina inu, takut kalau sadarnya lama banget, atau terjadi hal-hal yang gue gak pengenin.

Tapi dokterpun sudah meyakinkan gue kalau operasinya gak ‘berbahaya’, dan waktu operasinya juga nggak lama paling hanya 2 jam… *hanyaaa!!*. Dokterpun selanjutnya memberi tahu kalau operasi akan dilakukan jam 8 malam itu juga, dan sebelumnya pasien sudah harus puasa selama 6 jam, jadi jam 4 sore diusahakan sudah masuk ke kamar perawatan. Selesai dari dokter Ortopedi, suami pun langsung melakukan pemeriksaan persiapan sebelum operasi. Pemeriksaannya antara lain check up tubuh, pemeriksaan jantung, pemeriksaan urin dan terakhir foto paru-paru. Setelah pemeriksaan, suami lalu makan siang, kemudian setelah makan dan minum yang banyak doipun mulai puasa. Karena masih ada waktu 2 jam sebelum jam 4 sore, suami gue sempet-sempetnya ngajak ke bengkel mobil terdekat yang kebetulan memang tinggal ngesot dari RS..*ya amppuuun*. Tadinya udah mau gue tolak, tapi karena dia keliatannya bete karena nggak tau mau ngapa-ngapain, dan mungkin deg-degan juga karena mau operasi, ya udah gue kabulkan juga keinginannya.

Tapi memang dasar cowok, kalau udah ke bengkel pasti lupa waktu, yang harusnya jam 4 suami udah masuk kamar perawatan ini kita baru mau urus administrasi!. Isi-isi form, tanda tangan ina inu, dan jam 4.45 baru beres. Suamipun kemudian minta gue buat jemput Aisyah ke rumah. Karena jam 7 dia udah harus masuk ke ruang operasi, berarti dalam 2 jam gue udah harus bisa sampai ke rumah sakit ini lagi.

#Jam 6.30

Alhamdulillah kita sudah sampai RS lagi. Ngeliat anak perempuannya, suami pun langsung peluk-peluk dan cium-cium, terharu banget ngeliatnya. Kemudian kita bertigapun berdoa bareng, baca Ayat Kursi 3 kali, trus berdoa lagi. Sehabis sholat Isya suami mulai dipasang infus, dan setelahnya gue pun mulai sering pipis, antara deg-degan atau karena AC di ruangan yang dingin.

#Jam 7.30

Gue dan Aisyah pun mengantarkan suami ke ruang operasi di lantai 2. Tambah deg-deganlah gue. Karena operasinya malam, kami pun tidak mengizinkan orang tua buat nemenin. Karena kebetulan orang tua suami tinggal di luar kota, sedangkan ortu gue juga kasian kalau malam-malam harus nyetir mobil, tapi gue dan suamipun selalu bilang bahwa ini operasi biasa saja, jadi gak usah terlalu khawatir dan gak perlu ditungguin, cukup gue dan Aisyah aja. Akhirnya kita sampai juga di lantai 2. Lantai khusus ruang operasi, ICU, ICCU dan ruangan ‘angker’ lainnya. Gue sama Aisyah cuma bisa nganterin sampai pintu loket penerimaan pasien. Kemudian gue dan Aisyah bergantian cium pipi suami. Sempat ditawari buat berdoa lagi, tapi gue yang udah deg-degan banget bilang kalau tadi kita udah berdoa bersama di kamar perawatan. Dadah-dadah ke suami, kemudian pintupun ditutup. Lalu ibu dan anak itu balik badan, bergandengan tangan, berjalan dengan perlahan meninggalkan lantai 2 menuju kamar perawatan suami di lantai 9 sambil berdoa dalam hati semoga operasinya berjalan lancar.

#Jam 20.00

Sampai di kamar Aisyah udah mulai ngantuk, melihat tempat tidur suami kosong, Aisyah langsung loncat ke kasur dan siap-siap buat tidur. Karena tempat tidur RS beda dengan tempat tidur di rumahnya, langsung deh dia mulai main-mainin tombol tempat tidur. Mulai dari dinaikin, diturunin, dinaikin untuk bagian punggungnya, dinaikin untuk bagian kakinya, wes norak lah pokoknya.. Gak berapa lama kemudian Aisyah pun tertidur. Kemudian sambil nunggu operasi gue pun berdoa lagi, whatsapp-an, liat acara TV, ke toilet buat pipis, trus minum lagi. Tapi teteup degdegannya gak bisa berenti.

#jam 9.30

Tiba-tiba pintu diketok, kemudian suster penjaga masuk, gue yang udah hampir ketiduran langsung bangun.

Suster : bu, ibu ditunggu dokter di ruang operasi sekarang

Gue :*kaget*  haa?? ada apa ya sus?

S : untuk lebih jelasnya langsung ke lantai 2 saja ya bu sekarang..

G : tapi suami saya baik-baik aja kan sus..?

S : langsung aja ya bu ke dokter, udah ditungguin.. *ya ampuunnn susah banget sih ngasih tauin ada apa…*

G : waduh terus anak saya gimana? ditinggal aja gitu?

S : iya bu, ditinggal aja, gpp kok, lagi tidur kan?

G ; ya udah sus, titip ya..

Perasaan gue saat itu langsung gak karuan.. deg-degan tapi menuju jantungan kayaknya, lutut lemes, jalan menuju lift serasa melayang, hati ini cuma bisa berdoa ya Allah semoga suamiku baik-baik saja. Sambil nunggu lift gue udah nguat-nguatin hati biar gak pingsan mendadak, karena gak ada yang nemenin gue ke ruangan operasi. Suster yang ngabarin kalo gue disuruh ke ruang operasipun langsung balik lagi ke posnya. Gue juga mencoba menepis pikiran buruk, dengan kata-kata ‘ini bukan operasi berbahaya, suami pasti baik-baik aja’. Tapi emang setan selalu ada dimana-mana, tiba-tiba gue teringat surat yang yang gue tanda tangani tadi sore. Surat itu berisi hak dan kewajiban pasien, yang mana salah satu isinya ‘hak didampingi keluarga dan atau penasehatnya dalam beribadat dan atau masalah lainnya (dalam keadaan kritis atau menjelang kematian)’ *kepiting suci!!* Asli gue bener-bener mau pingsan rasanya.

Akhirnya sampai juga gue di lantai dua. Karena lift yang gue naikin adalah lift khusus pasien, maka setelah keluar lift gue hanya tinggal jalan sedikit untuk sampai di loket penerimaan pasien tadi. Security yang sedang jaga di pos depanpun langsung lari-lari nguber gue, karena gue masuk ke bagian ruangan operasi bukan dari lift pengunjung. Untung di depan loket penerimaan pasien udah nunggu seorang cowok dengan pakaian operasi, kemudian bilang ke bapak security kalau gue memang udah ditungguin dokter di kamar operasi.

cowok : bu, ibu jalan aja lurus, di depan belok kanan, jalan lagi lurus, nanti disebelah kanan ada ruangan ganti wanita, ibu masuk, kemudian langsung ganti baju ya.. ganti semua ya, karena ibu udah ditunggu dokter di dalam ruang operasi, cepetan ya bu jangan lama-lama… *aaaiiihhh mattiiiiii…*

Tambah teganglah gue, apalagi ni orang ngomongnya tegas banget n terburu-buru, padahal sebelumnya gue mau nanya kenapa gue dipanggil ke ruang operasi, tapi ngeliat dia ngomongnya kayak gitu ya gak jadi deh… Langsung gue mengikuti petunjuk, pikiranpun masih ke surat yang tadi sore, yang mana pas tadi sore gue baca itu cekikikan sendiri, sekarang boro-boro mau cekikikan, pingsan kali yang ada. Sampai di ruang ganti ternyata gue udah ditungguin seorang cewek berkostum operasi juga.

Cewek : Bu sini bu, cepetan, langsung ya bu ganti baju, celana panjang juga diganti, jilbab dibuka, trus ini penutup kepalanya sama masker dan ini alas kakinya. Ibu silahkan ganti di ruang ganti ya.

Gue yang udah gemeteran pun lalu menerima baju dari suster dan segera masuk ke dalam ruang ganti, dan ternyata celananya kedodoran aja gitu pinggangnya!. Setelah keluar ruang ganti gue pun minta tuker celana, daripada molor di kamar operasi kan? Dapet celana ganti gue pun langsung make dobel, lalu dengan keberanian gue pun nanya

G : maaf suster, saya kenapa dipanggil? ada apa?

S : oooo.. ini dokter cuma mau kasih info aja?

G : info? info apa ya sus?

S : nanti aja bu di dalam ya..

Fiuuuhhhh…ada sedikit kelegaan, setidaknya suster nggak ngomong tentang kondisi suami. Tapi yang ada gue malah bertanya-tanya? info apaan?. Emang perlu gitu gue harus dipanggil ke ruang operasi saat operasi sedang berlangsung? Beribu tanda tanya berlarian di pikiran gue. Kemudian gue berjalan mengikuti si suster. Lalu sampailah kita di depan pintu, susterpun membuka pintu ruang operasi, gue pun segera menarik napas panjang dan mengucap Bismillahirrohmanirrahiim.

Sampai di dalam gue ruang operasi gue langsung tertegun. Di dalam itu ada banyak orang, sekitar 6-8 orang, daaann kondisinya rame benerrr… Di dalam orang ngomongnya pada buru-buru dan nyaris teriak-teriak, trus kalau gak salah ada suara musik juga tapi gue gak terlalu yakin, trus orang-orang juga banyak yang bolak-balik gak karuan. Oooo..seperti ini toh ruang operasi itu. Tiba-tiba, mata gue tertuju pada seseorang yang tengah terbaring di meja operasi, ditutupi selimut dari kaki sampai kepala. Posisi tangan kanan terletak di atas meja, posisi tangan kiri berada di atas meja yang lain, dengan seorang laki-laki duduk di depannya, yang ternyata itu adalah si bapak dokter. Dari celah yang menutupi kepalanya, gue melihat dari samping muka suami gue, dia dalam keadaan tidak sadar, saat itu perasaan gue rasanya sayaaaaangggg banget, pengen rasanya saat itu menjadi istri yang sholehah yang nurut, yang gak pengen ngambek-ngambekan ke suami, rasanya ingin sekali berlari ke arahnya dan kemudian memeluknya sambil mengatakan “hai papap sayang…ada gue nih di sini..”.

Lagi ngelamun gitu, eh tiba-tiba gue kembali dikejutkan oleh suara-suara

cewek 1 : Dok,, ini istrinya pak Hendra sudah datang

Dokter : ok.. bu sini bu, berdiri di belakang saya..!

cowok : eh ibu, jangan deket-deket sama peralatan ya, semuanya udah steril.. *yeee ngapain juga gue deket-deket, jalan aja gue udah kayak melayang*

Dokter : sini buuu,, saya mau kasih tau sesuatu..

cowok : ibu sini bu, berdirinya dibelakang saya ya, biar ibu gak deket-deket peralatan *ya elaahhhh plis dehhh,, gue gak napsu maen-maen alat-alat dokter*

cewek : kalo gitu ibu berdiri di depan saya ya *sambil megang bahu gue* eh X, kamu berdiri di depan si ibu ya *ngasih tauin si cowok, jadi kita udah kayak baris gitu*

Ngeliat kerempongan itu, kemudian pak dokter bilang gak usah lah gue di’tamengin’ gitu. Dokter segera menyuruh gue berdiri di belakang dia, tapi tetep harus hati-hati. Lalu gue berjalan pelan-pelan menuju pak dokter, pas udah tepat berdiri di belakang dokter, refleks gue ngeliat pergelangan tangan kiri suami gue, dan… ya… begitulah..

Dokter : ibuuu, jangan liat itu ya, nanti malah pingsan loh…. *Alhamdulillah gue gak pingsan,, padahal kalau kondisi biasa gue ngeliat darah ngucur gara-gara luka aja langsung pusing…*

Gue : iya dok..*kata gue gemeteran*

D : ibu liat layar monitor aja ya. Itu keliatan ya pennya udah terpasang di dalam perglangan tangan, itu murnya.

G : iiya dokk..  *masih gemeteran*

D : Coba liat tulang yang berbentuk bulan sabit, gambar sebelumnya kan posisinya masih berantakan, sekarang udah rapi lagi ya bu..

G : i i yaa do-ok..

D : Dan sekarang tangan suami ibu sudah bisa digerak-gerakan *sambil beliau menggerak-gerakan tangan suami gue*. Ini operasi pasang pen nya sudah selesai, habis ini kita tinggal jahit aja tangannya…

G : iya dok, iya.. *kata gue yang saat itu cuma bisa ngomong ‘iya dok’ sambil gemeteran*

Tiba-tiba kedengeran suara “nu nut  nut nut  nut nut nut nut..”

Cewek : alarm.. alarm..!!

waduh makkk apaan lagi ini…. dan abis itu gue pun disuruh keluar…

Lalu gue pun keluar ruangan operasi, kemudian ganti baju.. Masih melayang juga, dan masih bertanya-tanya, ngapain juga sih gue mesti masuk kamar operasi? kan nanti abis operasi gue juga bakal liat hasil fotonya juga kalau si pen itu udah terpasang, apalagi gue sebelumnya nggak diberitau kalau pas pertengahan operasi gue harus masuk ke dalam.. Tapi ya sudahlah gue udah melewatinya..

Balik ke kamar gue pikir gue udah tenang. Tapi hati ini masih deg-degan aja, ya, karena gue mikir selama suami belom sadar ya gue belom merasa tenang. Jam 11.00 gue masih degdeg an juga. Kok suami gue belom balik ke kamar perawatan. Akhirnya karena penasaran, gue pun balik ke lantai 2. Aisyah sekali lagi gue tinggalin. Sampai di lantai 2, gue lalu minta tolong pak security buat nanyain kondisi suami gue, apakah sudah sadar atau belum. Pak security cuma bilang kalau suami gue masih di ruang pemulihan. Dia juga gak tau suami gue udah sadar atau belom, sedangkan gue udah gak ada keberaniah lagi buat nanya ke loket penerimaan pasien. Akhirnya gue balik lagi ke lantai 9, dengan hati yang masih nggak tenang.

Pukul 12 malam, suster masuk lagi ke kamar suami. Kali ini suster mau ambil tempat tidur suami, buat jemput suami. Mau gak mau Aisyah gue bangunin, dan kemudian dia pindah ke sofa dan lanjut tidur.

Pukul 01.00 akhirnya suami balik ke kamar perawatan. Alhamdulillah.. Kemudian gue tanya, kok lama amet baliknya? Ternyata deg-degan gue itu memang ada apa-apa. Jadi sewaktu di ruang pemulihan, oksigen suami gue drop!!, makanya dia lama banget di ruang pemulihan, dan setelah dicek-cek penyebabnya, ternyata penyebabnya karena amandel suami gue besar, yang mana kalau kondisi tidur dia pasti ngorok,  dan waktu operasi dia mendungkur keras banget, karena amandel yang besar itu, akibatnya aliran oksigen gak lancar. Akhirnya suami gue mesti dipantau sampai aliran oksigennya lancar dulu.

Jadi nih, amandel suami gue tuh besar banget, sehingga kalau dia tidur pasti ngorok. Dulu dokter THT udah nyaranin agar diambil aja amandelnya, tapi suami gue gak mau. Dan ternyata, si Aisyah juga demikian adanya. Amandel Aisyah juga besar dan dokter juga sudah menyaranan untuk dioperasi juga. Tapi anak gue juga gak mau, sama ajalah kayak bapaknya. Sampe gue bilang gimana kalau mereka operasinya tandem aja biar berasa ada temennya…heheheh.

Alhamdulillah, kondisi suami sekarang udah lumayan, walaupun tangannya masih disangga fiber dan dibebat, tapi setidaknya masih bisa buat nyetir kalau ke kantor. Insya Allah 3 bulan lagi akan dioperasi lagi buat lepas pen, moga-moga gue juga gak mesti tiba-tiba disuruh masuk lagi ke dalam ruang operasi..😀

4 thoughts on “Mau Pingsan Rasanya…

  1. HUaaaaah.. bacanya deg2an looooh.. serius.. Alhamdulillah suami udah ga kenapa2 yaaa.. Semoga sehat terusss..🙂
    Ternyata amandel bisa bikin ngorok ya? hmm.. apa minta suami operasi juga ya? hmmmm… hihihi

    • Aamiin.tq Be.. Kalo kata dokter THT sih bilang gitu, anak gue juga udah mulai ngorok soalnya, tapi ada juga temen suami yg ngorokan, trus dioperasi amandelnya, ternyata masih ngorok juga, piye toh?

  2. gileeeeee…gue jadi sebel sama rumah sakitnya, kok tega bikin keluarga pasien deg-degan. Mbok ya kalo emang mau manggil kasih info yang jelas dulu jangan sekedar “langsung tanya ke dokternya” aja.
    Ini yang baca juga ikut deg-degan loh

    salam kenal ya

    • Hai Rika salam kenal juga.. Love your blog..!
      Iya gue juga gak abis pikir kok ini RS atau dokter pake acara manggil keluarga secara dadakan, alhamdulillah sih guenya gak papa, tapiii kalau papa, ya liat aja ntar,,heheheh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s