Yang Bikin Gue Parno

Jadi selama Aisyah UAS, otomatis jam dia di rumah lebih banyak. Akhirnya kalau gue mau internetan atau WhatsApp-an pasti dia langsung ngamuk. Kemarin ceritanya gue lagi nemenin dia belajar, trus tiba-tiba ada message di WA masuk, gue pun otomatis langsung pegang HP, reaksi Aisyah langsung marah, kemudian dia ambil HP gue, dan dia masukin ke lemari baju!! hahaha.. kena deh gue… Ketauan kan siapa yang lebih dewasa?

Sekarang gue mau cerita tentang hal-hal yang bikin gue parno ga jelas. Mungkin belom phobia ya, karena gue belom dalam ketakutan yang berlebih dan belom sampe atau jangan sampe mengganggu kehidupan gue. Sorry banget kalau agak lebay hihii, maklumlah golongan emak lebayun, ini nih yang bikin gue parno :

1. Kegelapan

Gak tau gimana asal muasalnya, gue tuh takut banget sama gelap. Contohnya masuk ke ruangan yang gelap, atau tiba-tiba mati lampu malam hari!. Kalau mati lampunya pas malam hari, tapi gue dalam posisi sadar, gue masih bisa nyantei, tapi kalau gue lagi keadaan tidur terus tiba-tiba mati lampu yang bikin gelap gulita, gue bisa tiba-tiba sesek napas, padahal gue gak punya Astma loh. Setelah nikah, suami gue sampe terheran-heran ngeliat kelakuan gue kayak gini. Pernah malem-malem waktu gue sama suami lagi tidur, tiba-tiba mati lampu, dan antara sadar dan nggak, tiba-tiba, gue merasa kok gelap ya, kok gue sesek ya, pas gue sadar beneran, ternyata di kamar gue udah gelap. Reaksi umum yang kita lakukan saat kita ketakutan pasti langsung peluk suami di sebelah kan? Tapi gue nggak gitu, gue langsung bangun, teriak, loncat, dan kabur ke arah jendela! Gue pun lalu segera buka tirai jendela, tapi gak buka jendelanya, gue ngeliat keluar, terus gue napas dalem-dalem! Suami gue sampe terkaget-kaget ngeliat gue kayak gitu. Itu istrinya ngapain nge-deprok di depan jendela? emang lagi nunggu satria bergitar ya? dan gue baru tenang setelah ada cahaya, ya mau itu dari HP atau lilin yang udah dinyalian. Sekarang-sekarang juga suka gitu, setiap mati lampu pas tidur malam, gue pasti langsung ke bangun dengan proses yang sama, antara sadar nggak sadar, gue merasa gelap, sesek, dan kebangun. Tapi karena udah punya anak gue gak mau ngasih contoh yang jelek ke anak. Walaupun masih kaget dan sesak, gue coba tenang, tapi tetep kabur ke arah pintu biar bisa napas tapi dilakukan dengan setenang mungkin, jangan sampe Aisyah tau kalo gue takut gelap..heheheh

Kejadian takut gelap tiba-tiba ini pernah bikin heboh waktu gue kost dulu. Jadi suatu malam perut gue tiba-tiba mules, mau gak mau gue harus melakukan bistrip ke kamar mandi😀. Waktu itu jam 2 pagi, gak mungkin juga gue minta temenin temen kan, lagian siapa juga yang mau nemenin orang boker. Lokasi kamar mandi di kost gue ada di dua tempat, satu di bawah dengan posisi kita harus keluar rumah utama dulu, yang mana toilet ada di samping rumah, tapi masih dalam lingkungan rumah tapi menghadap langit luar. Yang kedua posisi di lantai 2 di dalam rumah. Posisi satu nggak mungkinlah gue pilih. Akhirnya gue pilih kamar mandi atas. Gue pun lalu nyiapin peralatan perang, yaitu lilin dan korek! Dulu gue belom punya HP ya.. Sampai di kamar mandi gue pun nyalain lilin, trus melakukan bisnis.

Besok pagi gue dibangunin temen kost gue, katanya ibu kost marah-marah karena ada anak yang ninggalin lilin masih dalam keadaan menyala di kamar mandi! Gimana gak marah, soalnya gue naro lilinnya itu di atas papan kayu tempat anak-anak naro peralatan mandi mereka. Gak tau kenapa si ibu tiba-tiba kebangun pas malem-malem, karena kok dia tiba-tiba ngerasa gerah, terus dia cek semua ruangan, dan menemukan lilin gue yang hampir habis. Gue pun segera ngaku kalau gue yang melakukan itu, akibatnya gue pun dimarahin sama ibu kost, karena lalai. Ya ngeri aja, gara-gara gue ninggalin lilin sembarangan, bisa aja kan pas lilinnya mau abis apinya nyamber papan kayu, trus nyamber ember pelastik, dan lain-lainnya,,, hiiii ngebayanginnya aja gue ngeri.

Udah puas kena omel gantian gue yang diinterogasi teman-teman. Semua pada heran, ngapain juga gue nyalain lilin di kamar mandi, padahal kan lagi nggak mati lampu, trus dengan pasrah gue bilang gini ” ya ntar kan kalo tiba-tiba mati lampu gue gak jadi gelagepan, karena lilin gue udah stand by menyela..” Teman-teman gue cuma bisa geleng-geleng kepala.😀

2. Ketinggian

Yang ini bikin gue ngilu-ngilu gimana gitu. Dari mulai manjat pohon sampe naek ayunan kalo lagi diayunin dengan sangat tinggi bisa bikin gue merinding, Tau sendiri kan jaman dulu, orang kalo bikin ayunan suka banget cuma diiket ke batang pohon, pake tali tambang, dengan alas papan doang? Itu kalo lagi gantian duduk, temen-temen gue suka sadis ngayuninnya, sebelom kita nangis-nangis minta berenti, gak bakal deh mereka berenti ngayun. *jitak temen-temen dulu* Bahkan sekarang kalo ngeliat photo orang lagi naek-naek yang tinggi-tinggi gue pasti merinding sendiri. Makanya gue gak pernah mau naek kereta gantung, atau kereta-kerata lain yang tinggi-tinggi baik di dalam atau luar negri. Naik lift juga gitu, itu malah dobel ya, tinggi dan kalau tiba-tiba mati lampu gimana, atau kalau berenti di atas gimana, secara kaki elo lagi gak nginjek bumi. Alhamdulillah sampai saat ini belom pernah kejadian, dan berharap jangan sampe deh, bisa terken*ing-ken*ing kali gue. Waktu lagi kerja, kebetulan di gedung gue itu bangunan lama, jadi liftnya suka error. Pernah sangking penuhnya, liftnya pernah “nyusruk” sampe sebetis orang, akhirnya orang-orang di dalem keluar dengan cara manjat!. Gue yang ngeliat cuma bisa ngelus dada. Akhirnya tiap mau naik lift sampe sekarang gue pilih yang agak sepi, dan gue maunya berdiri di dekat tombol-tombol lift, trus gue langsung cari mana tombol alarm. Jadi kalau mati lampu atau berenti tiba-tiba, gue bisa langsung pencet tombol alarm, dan karena liftnya gak penuh banget gue masih berasa ada temennya, jadi gue bisa langsung duduk selonjoran di dalem lift nyalain HP dan sambil narik napas dalem-dalem.:-D Tapi kalau naik lift kaca gue gak takut loh, hahahaa *curang*

Tapi walaupun gue takut ketinggian ternyata gue gak takut kalo naik pesawat. Awalnya sih takut. Jadi setelah lulus kuliah, gue harus pergi ke LN dan naik pesawat. Dari awal gue udah gak mau, karena gue kan takut sama ketinggian. Tapi karena gak ada pilihan ya udah, mau gak mau gue harus pergi. Sampe di bandara, waktu ngeliat pesawat gue langsung nangis-nangis gitu *tutup muka*. Singkat cerita, akhirnya gue pun masuk ke dalam pesawat, udah mules deh. Dan pas take off gue udah komat-kamit baca doa, kemudian pesawat mulai tingggal landas pelan-pelan, dan eh ternyata rasanya menyenangkan ya? Kebetulan waktu itu gue naek pesawat yang wide body dan itu bener-bener nyaman kakak.😀. Dan sampe sekarang Alhamdulillah gue gak takut naik pesawat, tapi tetep sih liat-liat dulu pesawatnya..heheh😛

Nah kalo teman-teman punya ketakukan atau hal-hal yang bikin parno juga gak?

 

 

2 thoughts on “Yang Bikin Gue Parno

  1. 1.Kegelapan
    samaan nih mbak aku sendiri termasuk orang yang suka sama kegelapan, tapi kalo mau tidur lampu nya harus di matiin kalo ga di matiin ga bisa tidur ( trmasuk aneh ga ya )😀

    2.Ketinggian
    sama juga mbak aku takut banget sama ketinggian,, lucu nya pas naek di tangga rumah sendiri ga mau liat ke bawah hahahaha😀

    • Dea, maksud yang nomor satu itu gak suka sama kegelapan, tapi kalau tidur harus dimatiin lampunya ya? itu biasanya kalau dr kecil udah biasa dimatiin lampunya sampai besar memang harus gitu.. moga-moga gak aneh ya..hihihi
      kalau yang nomor 2 itu berlaku seluruh tangga atau cuma tangga di rumah aja? ada bedanya ya kah?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s