Jemur-Jemur

Kalau lagi musim hujan begini, masalah yang sering muncul adalah pakaian yang nggak kering. Dulu waktu masih SD, urusan jemuran gak kering ini juga bikin urusan sendiri. Jemuran rumah nyokap dulu letaknya di samping rumah dan samping rumah itu gak dipakein atap, jadi kalau kita semua lagi nggak ada di rumah, trus ujan deres, ya udah cucian sukses kebasahan, cucian deh lo…!

Kalau cucian udah gak kering, pasti anak-anaknya nyokap gue pada heboh rebutan belakang kulkas buat ngejemur. tau kan belakang kulkas jaman dulu ada besi-besi di belakangnya? Biasanya sih yang paling sering dijemur adalah ‘jeroan’, kaos kaki, tas, sampe sepatu. Untuk baju yang masih lembab, biasanya langsung deh disetrika terus diangin-anginin. Kadang kalau belakang kulkas udah penuh banget sama jeroan, dan kipas angin juga udah di booking buat ngipasin baju, sedangkan kita gak mungkin ngandelin blower AC, karena tahun 80-an kan belom ada AC, dan hair dryer jaman itu masih jadi barang mewah, maka cara satu-satunya yang ditempuh adalah dengan memanaskannya di atas kompor. Jadi sepatu yang masih lembab di dekatkan ke atas api kompor yang sedang menyala. Hasilnya? Bagian dalam masih agak lembab tapi udah bisa dipake, tapi bagian luar kering, malah cenderung ada gosong-gosong sedikit, karena posisi tangan megangin sepatu terus menerus sampai kering sesuai yang diharapkan pasti pegel ya boo, otomatis ada bagian sepatu yang kadang harus kejilat api kompor..😀

Gimana dengan kondisi sekarang? Alhamdulillah jemuran setiap rumah udah ada atapnya, jadi kalau mau hujan ya gak masyalah, paling waktu menjemurnya jadi bisa nambah dua hari. Kalaupun ada baju yang memang butuh besok pagi, sedangkan malam ini masih lembab, paling jalan satu-satunya ya diangin-anginin pakai kipas angin, bisa juga di gantung di ruangan tertentu, tutup pintunya, dan lampu dinyalakan sampai pagi. Atau masukin kamar mandi, nyalain blower kamar mandi, besok pagi pasti kering. Soalnya kalau sekarang mau jemur di belakang kulkas kayaknya udah gak mungkin ya? karena kulkas jaman sekarang udah jarang atau mungkin gak ada lagi yang pake besi-besi di belakangnya, udah gitu dibeberapa rumah kadang kulkas itu nyambung dengan kitchen set, jadi susah juga mau nyempil-nyempilin cucian. Kalaupun mau menjemur di blower AC, rata-rata rumah sekarang naro blower AC pada di luar rumah dan tempatnya pasti tinggi. Kalau mau beli pengering bau, kayaknya boros amet ya, secara daerah tropis gitu loh.

Gimana dengan teman-teman? Kalau kondisi darurat biasanya pada jemur dimana?

6 thoughts on “Jemur-Jemur

  1. Disini alat pengeringnya indoor gitu deh, pake kipas panas.. sama ada alat tumble dry-nya juga.. Kalo masih belum kering, gantung di towel heater di kamar mandi deh.. T_T

  2. wkekekeeke…. aku juga masih jemur2 pake matahari .. kalo matahari nya ga ada di biarin aja sampe bau hahaha😀
    cuma aku jemur nya di lantai dua kan ga pake atap tuh .. kalo si ‘jeroan’ nya jatoh kena angin jatoh nya pasti kebawah ,… REMPONG deh … ketawan sama yang lewat depan rumah hahahaha😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s