Nyegedu Nyeso #1

Akhirnya, selesai juga perjalanan touring kita kali ini. Tapi karena urusan cucian yang gak kelar-kelar ditambah si mba di rumah lagi mudik sejak sebelum Natalan, karena mau dilamar sama pacarnya dan juga kebetulan ibunya lagi sakit yo wiss gue ngerodi dulu. Urusan cuci baju kotor bekas touring beres lah, tinggal pake satu jari, pejet-pejet tombol, nunggu satu jam, dan langsung tinggal jemur, tapi karena minggu lalu ujan melulu akhirnya mau gak mau gue gelar jemuran di mana-mana di dalam rumah. Karena jemuran gue kapasitasnya dikit, ya udah dari tongkat pramuka si Aisyah, sampe tongkat buat pasang bohlam lampu kalau semisal bohlamnya putus *ayo apa namanya* gue jadiin tempat jemuran dadakan. Caranya, tongkat-tongkat tersebut di taro diantara dua sisi, ya mulai dari tangga rumah, sampai teralis kamar si mba dengan teralis tempat cuci, setelah itu baju yang udah dicuci tinggal digantung di hanger, kemudian baru di gantung di tongkat-tongkat tersebut. Karena cuciannya banyak, sedangkan hanger baju pas-pasan, akhirnya baju-baju yang digantung di lemari dikeluarin dulu, dipinjem dulu deh hangernya buat jemur baju.

Akibat selama 5 hari gue nyuci gak berenti-berenti, mesin cuci gue yang kapasitasnya dikit, udah gitu yang namanya pulang dari perjalanan, pasti gue bakal nyuci semua seprai, handuk, yang kita tinggalin di rumah, nyaris aja gue mau nyuci segala gordyn dan vitrage, untung gak jadi, karena kalo gak kering rumah gue bakal kayak aquarium aja nanti, hari Sabtu kemarin, mesin cuci gue langsung korslet. Lagi nyuci, tiba-tiba ada air mengalir ke luar dari belakang mesin cuci, pas gue liat ternyata mesin cuci gue bocor, dan gak berapa lama kemudian kecium bau hangus! Alhamdulillah saat itu gue lagi di rumah, langsung cabut kabel listriknya. Untung banget saat itu tinggal ‘spin’ aja, jadi gue cuma dapet tugas meres aja, langsung deh jemur.

Setelah pakaian kering walaupun keringnya gak kayak dijemur di bawah sinar matahari, tapi setidaknya udah gak ada bagian yang lembab, langsung gue telpon laundry kiloan buat nyetrikain baju-baju tersebut, totalnya 30 kg aja gitu, dan itu dibagi menjadi dua tahap. Selamet deh si mba yang lagi mudik, gak kena jackpot setrikaan segudang.

Terus gimana perjalanannya? Alhamdulillah perjalanannya lancar, semuanya sehat, mobil juga nggak rewel. Yang katanya gue bakalan molor selama perjalanan ternyata hoax, karena si Dini, adek ipar gue, lebih pelor dibanding gue, dan suami juga ngancem kalau kita berdua pada tidur, dia juga bakal tidur sambil nyetir, hiiiiii ngeri kan? Akhirnya gue pun ngalah gak tidur, kecuali disaat beneran gue atau suami udah gak kuat nahan ngantuk, kitapun berhenti dulu biar kita semua bisa tidur barang sekejap. Ya udah ini dia cerita perjalan kita,

Rabu sore, 2 Januari.

Jam 5 sore : Jemput Dini di BSD. Lalu kita langsung makan malam dulu. Suami gue telpon sedang berjalan menuju rumah dari kantor. Tadinya suami nagajakin jalan jam 7 malam, tapi langsung gue tolak, secara gue belom packing baju. Udah gitu gue juga nyaranin biar suami tidur aja dulu, nanti jam 10 malam kita baru jalan. Sampai di rumah, langsung nyuruh Aisyah mandi, terus langsung deh gue packing. Emang dasar gue, yang namanya packing gak pernah bisa dilakukan seminggu sebelumnya, harus mendekati waktu keberangkatan. Tapiii, bukannya mau bela diri, gue tuh udah tau apa-apa yang mau dibawa, dan apa yang mau dipake selama perjalanan. Jadi, sampai di rumah langsung ngeluarin koper, sat sat sat set ambil baju, ‘jeroan’, kaos kaki, jilbab n daleman, pelastik baju kotor, perlengkapan mandi, sepatu olah raga, lipat-lipat, gulung-gulung, daannn.. sudah siap dua koper,  dan dua  travel bag buat gue dan Aisyah. Sedangkan suami, yang kata dia bajunya udah dia siapin dari seminggu sebelumnya, pas gue cek masih ada yang belum dia bawa, tet tot, langsung deh gue packing ulang. Selesai packing baju, beres-beres rumah dulu. Pas siang hari gue udah nyapu, ngepel, dan ngosek kamar mandi dulu, jadi malam itu cuma tinggal nyuci gelas dan piring bekas suami makan malam, terus nyapu sediit abis packing tadi, setelah itu mandi.

Jam 8 malam : Aisyah dan Dini gue suruh tidur dulu.

Jam 10 malam : Bangunin suami, terus dia langsung masukin koper-koper ke roof rack mobil, dan beberapa travel bag ke belakang jok mobil. Jok bagian belakang langsung di set suami sebagai ‘kamar’ si Aisyah. Sisi-sisinya diberi bantal biar aman.

Jam 12 kurang : Bangunin Aisyah dan Dini, kebetulan Aisyah habis mandi langsung berpakaian lengkap buat jalan, jadi gak usah ganti baju lagi. Cek-cek lampu, keran, jendela, kunci-kunci pintu. Ngecek kabel-kabel listrikyang gak perlu udah pada dicabutin atau belom, dan gue baru inget aquarium si Aisyah lupa gue tititpin ke tetangga. Waduh 5  hari gak dikasih makan bakal mati gak nih ikan, mau nitipin ke tetangga udah pada tidur. Suami nyaranin kasih aja makanan yang banyak, mudah-mudahan nggak mati. Selama perjalanan gue kepikiran melulu. Udah gitu gue yang orangnya mungkin rada OCD, bolak-balik melulu ngecek beneran gak nih keran udah mati, beneran gak nih lampu luar udah dinyalain, beneran gak nih kabel listrik yang gak perlu udah dicabut. Dan bener aja, baru 500 meter jalan gue udah mikir, ‘tadi saklar blower  fan kamar mandi udah dimatiin belom ya’ waduh lima hari nyala mulu gimana tuh’. Mau ngomong sama suami takut, soalnya tadi dia ngeliatin gue ngecek rumah yang gak beres-beres aja langsung bete, kalau tiba-tiba gue minta balik lagi sebentar cuma buat ngecek blower fan kamar mandi udah mati atau belom pasti dia bakalan nyuruh gue jalan kaki kali. Sampai di rumah hal pertama yang gue cek adalah ikan dan blower fan kamar mandi, Alhamdulillah ikan sampai hari ini masih hidup, dan ternyata blower fan kamar mandi memang udah gue matiin. selamet selamet..

Hari #1 : Kamis, 3 Januari 2013, pukul 00.30

Akhirnya kita pun berangkat. Aisyah langsung melanjutkan tidur di ‘kamar’ nya, Dini juga begitu, dalam hitungan menit juga langsung molor. Dari Bintaro langsung masuk toll, terus sampai toll Cikampek. Sebelum mendekati toll Cipularang, kita berenti dulu di rest area. Setelah ke toilet dan istirahat sebentar kita lalu melanjutkan perjalanan menuju pintu keluar toll Cikampek. Keluar dari pintu toll Cikampek kita belok ke kiri, ke arah Cirebon. Karena tujuan pertama kita adalah Semarang, maka kita melewati jalur Pantai Utara (Pantura).

Karena gue bukan asli Jawa dan belum pernah ke kota-kota di Jawa dengan mobil, maka setiap ada berita tentang mudik lewat jalur Pantura, atau macet di Pantura, atau kendaraan yang melewati Pantura itu kebanyakan kendaraan besar seperti bus dan truk, gue gak terlalu ‘ngeh’. Maksudnya ya cukup tau aja, cukup tau aja kalau Pantura itu berarti lewat sisi Utara pulau Jawa, pasti dekat dengan laut, pasti panas heheh.. Dan memang, dinihari kita lewat Pantura, isinya truk kabeh!. Mulai dari yang jalannya pelan sampai yang ngebut. Enaknya jalur Pantura, ada batas berupa beton dengan sisi kendaraan yang berlawanan arah.  Masing-masing ruas jalan bisa dilalui dua mobil, relatif aman lah. Beda dengan jalur Selatan pulau Jawa, jalur mobil dengan yang arah berlawanan tidak ada pembatas, dan hanya bisa dilalui satu mobil di tiap-tiap ruas jalannya.

Selain itu, Pantura itu jalanannya lurrrrrruuuuuuusssss terus. Karena gelap, gue jadi nggak bisa melihat-lihat keadaan disekelilingnya. Kadang tercium bau laut, waktu gue liat ke GPS ada warna biru di sebelah kiri jalan, memang sih kata suami itu dekat dengan laut. Sempat juga ketemu macet, tapi cuma sebentar. Malah dari arah berlawanan macetnya lebih parah.

Kita sempat istirahat sebentar pas Shubuh di salah satu rumah makan terdekat, karena gue lagi nggak sholat, ya udah gue tidur di mobil. Sedangkan suami dan Dinipun keluar.

Menjelang toll Kanci kita berhenti lagi, rencananya mau sarapan di salah satu rest area. Tapi ngeliat toiletnya yang minta ampun jorse dan bau, serta kios-kios yang menjual makanan juga banyak laler, ya udah kita duduk-duduk aja sebentar. Tadinya gue mau pesen indomie telor, tapi ngeliat masnya yang jualan masih ada upil yang ngegantung di dalam hidungnya, ditambah laler yang super banyak, kagak jadi deh, akhirnya gue cuma beli popmie aja buat suami untuk lebih menghormati si penjual yang udah terlanjur mau kita pesen indomie nya. Kitapun cukup puas diri cuma makan roti, kacang, permen, wafer, dan jeruk yang kita bawa sendiri. Tapi kalao dipikir-pikir, sebetulnya kita juga gak laper-laper banget sih, padahal makan terakhir ya kemarin malam, mungkin euforia touringlah yang bikin  kita bahagia.

Perjalananpun dilanjutkan kembali. Semenjak berangkat kita selalu diguyur hujan, mulai dari yang rintik-rintik, deras, sampai rintik-rinti lagi. Pokoknya jalanan super duper becek, belum lagi bercampur denga asap dari bus dan truk. Sampai di Tegal, suami sempet-sempetnya ngajakin cuci mobil dulu. Kebetulan jalan yang kita lalui ada tempat cuci mobil. Akhirnya mandi dulu deh si Silvy (nama mobil kita).

*Silvy (Silver Chevy) lagi nunggu giliran diangkat

Setelah Silvy mandi, kitapun jalan lagi. Gue akhirnya tau, mana itu kota Brebes, banyak yang jual telor asin dan bawang merah, Tegal bayak yang jual teh, mulai dari teh Poci, Tong Tji, mana itu kota  Pemalang, Pekalongan, Alas Roban, yang dulu terkenal dengan Bajing Loncatnya. Kita sempetin berenti buat makan siang di Restoran yang namanya Sari Raos Bandung *haiahh jauh-jauh ke Jawa makannya di restoran Sunda*. Makanan enak, gue sama suami pesan ayam goreng, Aisyah bebek goreng dan Dini burung dara  goreng. Selain itu gue juga pesen tahu dan tempe, dan ternyata tempe asli Jawa itu rasanya lebih legit, dibanding tempe Jakarta, enyaakk lah pokoknya. Setelah makan siang kita jalan lagi, lalu melewati kota Kendal dan akhirnya sampai juga di Semarang kira-kira pukul 4 sore. Menurut ‘pakem’ para pemudik, Jakarta-Semarang sekitar 14 jam perjalanan itu bener-bener keterlaluan kelamaan, kecuali kalau pas mudik. Normalnya sekitar 9-12 jam, tapi namanya juga mau santai, ya biarin deh. Total kita berhenti ada kali 5 kali, dengan masing-masing durasi bisa 15 menit sampai 1.5 jam.

Sampai di hotel, kita nginep di Santika, langsung mandi-mandi, trus istirahat sebentar. Malamnya kita berencana mau ke Lawang Sewu dan Kampung Semarang. Sebelumnya kita pijet-pijet dulu, lumayan abis itu badan lebih segar dan kaki yang udah nekuk selama 14 jam bisa pulih kembali. Habis pijet kita mau makan malam dulu di Simpang Lima, eh ternyata si Aisyah udah rewel pengen balik ke hotel dan tidur dan dia sama sekali gak mau turun dari mobil, yo wisss emakpun ngalah lagi, ngendon di mobil, sementara suami dan Dini pada makan-makan. Akhirnya abis makan kita balik ke hotel dan langsung tidur.

Hari #2 : Jum’at, 4 Januari 2013

Besoknya bangun jam enam. Aisyah langsung minta nyebur ke kolam renang, karena gue lagi ‘bocor’ jadi gak berenang, Aisyah ditemenin bapaknya, gue sama Dini ke gym. Lumayanlah 30 menit treadmill. Kelar olah raga mandi, lalu turun buat sarapan. Karena jatah sarapan cuma buat berdua orang, akhirnya sisanya bayar, si Aisyah karena umur 7 tahun cuma disuruh bayar setengah.

Kelar sarapan beres-beres sebentar, lalu langsung check out. Sebelumnya mampir dulu di bandeng presto Buwana buat beli oleh-oleh. Yang tadinya mau beli bandeng, lumpia dan bakso tahu, akhirnya gak jadi karena gak kuat lebih dari 3 hari, ya udah gak jadi beli. Cuma dapet beli kue moci, kenyel-kenyel dan isi kacangnya banyak, enyakkkk.. Lalu kita cuma beli lumpia dan baso tahu untuk dimakan diperjalan aja.

*Silvy mejeng di Pandanaran, Semarang

Selesai beli oleh-oleh langsung jalan ke Jogja. kita melewati jalan toll sedikit, melewati Ungaran, lalu Ambarawa. Baru masuk Ambarawa langsung mencari musholla terdekat, karena suami harus sholat Jum’at, kita bertiga nunggu di mobil, karena di luar kayaknya panas terik banget, dan gak ada tempat makan yang bisa kita hampiri. Selesai suami sholat Jum’at langsung jalan lagi. Dan gue langsung nanya tadi kutbah Jum’atnya pakai bahasa apa? eh suami malah jawab pake bahasa Sunda. Ih padahal gue gak bercanda loh nanyanya.😛

Memasuki kota Ambarawa jalan mulai mendaki, pemandangannya juga indah. Tiba-tiba kita gak sengaja ngeliat rombongan Blazer asal Semarang lagi berhenti di lapangan yang luas buat foto-foto. Langsung deh suami girangnya minta ampun. Kayak orang yang udah lama banget gak ketemu teman lamanya. Langsung klakson-klakson, buka jendela dan teriak-teriak sambil dadah-dadah. Selanjutnya langsung parkir dan bergabung dengan mereka.

Jadi touring ke Jogja ini diikuti oleh club mobil Blazer dari seluruh Indonesia. Touring ini dilaksanakan dalam rangka Jambore ke-4 klub Blazer Indonesia. Salutnya walaupun kita gak kenal dengan  mereka, tapi gara-gara sama-sama di komunitas yang sama ya langsung aja cucok satu sama lain. Dan yang ikutan touring nggak cuma bapak-bapaknya aja, istri, anak, saudara ada yang dibawa. Sampai gue liat anak masih kecil-kecil dan bayi juga ada yang ikutan touring. Salut deh dengan mereka yang tetap enjoy walaupun bawa pasukannya banyak bener. Kita langsung kenalan, salaman dan ngobrol ina inu. Akhirnya kitapun memutuskan untuk bergabung dengan rombongan Semarang, sebelumnya kita foto-foto dulu, setelah itu langsung jalan, capcus brooo.

*Bergabung sesi foto dengan Rombongan Semarang

Kalau sebelumnya kita berangkat sendiri, setelah gabung dengan rombongan baru deh berasa serunya touring. Apalagi percakapan antar mobil dilakukan melalui HT. Akhirnya jadi tau istilah Road Capten (ketua rombongan), KR (kendaraan), Sweeper (posisinya paling belakang atau yang bagian buka tutup jalan), Officer (bagian yang kayak nungguin mobil semisal ada yang mau isi bensin dulu atau mau ke toilet, maka officer harus nungguin), check point (posisi kita). Kalau kayak gini gak ada yang ngantuk, karena berisik  suara orang ganti-gantian ngobrol di HT. Jam empat tiga sore kita sampai di Jogja, lalu kita pun berpisah menuju penginapan masing-masing. Kita pun kembali nginep di hotel Santika. Malamnya suami berkunjung ke hotel tempat para Blazerian berkumpul. Sedangkan kita bertiga malam itu jalan-jalan ke Malioboro naik becak. Kebetulan dari hotel ke Malioboro deket banget. Di Malioboro langsung nyobain makan gudegnya, rasanya so so lah, tapi setidaknya udah pernah nyobain duduk di lesehan Malioboro😀 Dan semenjak kita sampai di Jogja, cuaca hujan terus sampai malam, baru berhenti setelah kita pulang dari Malioboro.

Sampai hotel langsung mandi-mandi, terus tidur, nyiapin tenaga buat light off road ke Gunung Merapi, ke Candi Prambanan dan candi ratu Boko besok pagi.

bersambung…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s