Nyegedu Nyeso #2

Hari ke – 3, Sabtu, 5 Januari 2013

Jam 6 pagi, kita semua sudah bangun. Langsung buru-buru mandi dan sarapan, karena jam 7.30 kita sudah harus berkumpul di lapangan sebelah stadion Maguwoharjo. Karena suami ada perlu sebentar ke gudang kantor, akhirnya kita bertiga jalan duluan ke stadion. Modal dari peta yang dikasih pihak hotel, sekitar jam 8.00 akhirnya sampai juga di lapangan itu. Dan wowww ternyata udah banyak banget mobil-mobil yang berkumpul, dan semua berkumpul sesuai dengan daerah asal masing-masing. Dari Bangka Belitung, Lampung, Cilegon, Serang, Tangerang, Pusat, Depok, Tegal, Brebes, Purwokerto, Semarang, Jogja (pihak tuan rumah), Jawa Timur semua sudah berkumpul. Total yang ikut adalah 147 mobil.

Pukul 9.00 pagi perajalan ke gunung Merapi pun dimulai. Jalan yang kita lalui lumayan kecil, jadi kalau berpapasan dengan kendaraan dari arah berlawanan ya harus mepet-mepet.

*mengantri di jalan setapak gunung Merapi

Pemandangannya luar biasa indah. Semua serba hijau. Bekas-bekas letusan gunung Merapi tahun 2010 juga masih ada. Kita melewati salah satu rumah yang terkena imbas dari letusan itu yang akhirnya dijadikan musium pribadi. Ada kerangka sapi, kerangka sepeda motor, buku-buku, alat makan, uang, meja kursi dan lain-lain, gak bisa ngebayangin gimana parahnya kondisi saat itu. Mengenai cerita letusan gunung Merapi tahun 2010 bisa dilihat di sini. Akibat letusan ini juga menewaskan mbah Maridjan yang sangat terkenal dengan wedus gembelnya itu. Kita juga sempat istirahat dan makan siang di sekitaran lereng gunung. Saat turun kita juga menemukan suatu daerah yang sangat luas sedang digali untuk diambil pasirnya. Lumayan bikin hati mencelos, kasian juga melihat bumi yang dikeruk, moga-moga yang ngeruk pasir tidak terlalu serakah yang mana nanti malah akan mengganggu ekosistem segala *mikirnya kepanjangan nih gue*

WP_000172 WP_000176 WP_000179 WP_000181

Turun gunung perjalanan dilanjukan ke candi Prambanan. Gue udah nggak sabar pengen banget tau kayak apa sih candi Prambanan itu. Sebelum sampai di candi Prambanan kita harus melewati beberapa candi salah satunya candi Sewu. Dan wowww,, setelah melihat candi Prambanan, memang besar, megah dan cantik. Para Blazerians langsung parkir di halaman depan candi Prambanan. Rencananya, kami semua akan beristirahat lebih lama di sini, selain ada acara untuk keluarga, kami juga mau ke atas candi Prambanan untuk lihat-lihat, sayang beribu sayang, nggak lama kemudian hujan turun lebatnya bukan main.

WP_000194 WP_000198

Akhirnya panitia memutuskan agar kami langsung menuju candi Ratu Boko saja. Rencananya malam hari akan diadakan gala diner di ruang Serba Guna candi Ratu Boko, tapi akhirnya kita terpaksa langsung ke candi Ratu Boko saat itu juga karena di candi Prambanan hujan sangat lebat. Untung saja pelataran candi ratu Boko sangat luas, Jadi acara untuk keluarga bisa diadakan di sana.

*parkiran candi Ratu Boko

Ternyata, untuk sampai ke lokasi candi Ratu Boko kita harus menaiki lumayan banyak anak tangga. Dengkul langsung berasa koplok, tapi gak papa deh ternyata dari atas pemandangannya juga sangat indah.

WP_000201

*candi Prambanan yang keliatan dari pelataran candi Ratu Boko

Sampai di lingkungan candi Ratu Boko kita juga mesti jalan dan naik tangga lagi untuk mencapai candi itu sendiri. Candi Ratu Boko juga sudah tidak utuh lagi. Di Pelatarannya lalu diadakan lomba antar keluarga, seperti balap karung, jalan bakiak, makan kerupuk, memasukan paku ke dalam botol dengan tiga orang, dan tarik tambang. Macam lomba-lomba tujuh belasan aja.

IMG_4386 IMG_4298

*Sisa peninggalan candi Ratu Boko dan perjalanan menuju candi Ratu Boko

Malam harinya, langsung diadakan gala diner di ruang serba guna candi Ratu Boko. Acara dimulai dengan kata sambutan dari ketua Blazer Indonesia, lalu ramah tamah, kesan dan pesan, pemutaran video tentang club ini dan diakhiri dengan makan malam.. Nyam-nyam… Setelah itu acara diakhiri dengan salam-salaman, lalu pulang ke penginapan masing-masing.

*Dari panggung gala diner

Di Panggung gala diner dipasang balego besar dan hiasan seperti di atas. Arti dari ‘Nyegedu Nyeso’ sendiri yang katanya berasal dari bahasa jawa kuno bererti ‘Kumpul Kebo’. Kumpul kebo di sini maksudnya adalah kumpulnya para ‘kebo-kebo’ alias Blazer-blazer. jadi orang-orang di klub itu selalu menyebut Blazer dengan istilah kebo.

Hari ke-4, Minggu, 6 Januari 2013

Hari Minggu sudah ada yang mulai pulang ke daerah masing-masing, sedangkan kita memutuskan untuk jalan-jalan ke candi Borobudur dan baru akan kembali ke Jakarta hari Senin pagi. Tadinya ragu mau ke candi Borobudur atau balik lagi ke Candi Prambanan, karena posisi candi Borobudur terletak di Magelang, sedangkan candi Prambanan di Jogja, ya udah kita akhirnya milih ke candi Borobudur, karena siapa tau lain waktu kita bisa ke Jogja lagi, jadi gak susah ke candi Prambanan.

Pagi-pagi, jam 6 kurang gue sama suami mutusin buat jalan-jalan pagi berdua. Dini sama Aisyah masih tidur. Kita keluar hotel, terus jalan-jalan disekeliling. Dari hotel ke Malioboro jaraknya deket banget. Kita jalan kaki ke Malioboro. Tadinya gue ngajak suami ke Keraton, gue pengen banget ngeliat dua  pohon beringin   yang ada di pintu masuk keraton, katanya gak semua orang bisa jalan melewati antara dua pohon beringin dengan mata tertutup, walaupun keliatannya gampang, suami bilang keraton jam 6.00 pagi belom buka. Suami yang udah pernah ke Jogja bilang, kalau mau coba jalan dengan mata tertutup sambil melewati dua pohon beringin ya malam hari. Tapi karena gue maksa ya udah akhirnya kita coba untuk ke sana. Tadinya gue mau naik becak, tapi suami katanya gak tega, akhirnya kita naik bis Trans Jogja.

Ternyata bisnya nggak sampe ke keraton, akhirnya kita jalan kaki, dan ternyata setelah jalan lumayan jauh, kita salah pintu. Bagian yang ada dua pohon beringinnya itu ada di pintu Selatan, sedangkan kita ada di pintu Utara. Karena udah jam tujuh, akhirnya kita mutusin balik ke hotel aja lagi, soalnya kita kan belom mandi, dan kita pengen pagi-pagi ke candi Borobudur. Lalu kitapun berjalan menuju halte Trans Jogja terdekat. Lagi asik-asik nunggu bis, eh ternyata di depan halte bis tempat kita nunggu ada Taman Pintar. Ooo ini toh Taman Pintarnya, niatnya mau ngajak Aisyah ke Taman Pintar dan Keraton kayaknya belom kesampaian saat itu, karena hari ini setelah dari candi Borobudur kita mau beli oleh-oleh, ya moga-moga ada kesempatan lagi buat jalan-jalan ke Jogja.

Sampai di hotel langsung mandi, kemudian jam 08.30 kita jalan. Dari hotel ke candi Borobudur di Magelang kira-kira ditempuh sekitar 1 jam an. Tapi kemarin kita pake acara nyasar segala, padahal peta Joja tuh gampang banget, bentuknya kotanya kotak, jadi gak susah. Serunya lagi kalau misalnya kita nanya suatu tempat pasti menjelaskannya dengan istilah ‘ibu jalan aja ke Utara, nanti tinggal belok kanan’ nah lohh, Arah Utara aja saya gue mudeng disebelah mana kita ..:-D.

Menuju candi Borobudur kita akan bertemu dengan candi Mendut. Dan ternyata Candi Mendut ini posisinya ada di pinggir jalan, depannya malah langsung rumah penduduk. Jadi Candi Mendut ini gak perlu masuk ke suatu kompleks dulu, tapi tepat di pinggir jalan banget. Kita gak turun sih, karena pengen buru-buru ngeliat Candi Borobudur.

Akhirnya sampai juga di Candi Borobudur. Masuk parkiran dan udah penuh dengan orang, mobil, dan bis. Di tempat parkiran juga dibangun kios-kios yang jual cindra mata. Kita juga langsung disambut dengan penjual minuman, penyewaan payung dan penjual topi. Mereka bilang kalau di dalam lingkungan candi udah nggak boleh jualan minuman, sewa payung dan lain-lain, jadi para pengunjung harus beli dari luar. Yo wiss langsung beli air mineral 4 botol sama sewa payung satu. Setelah beli tiket masuk @Rp.30.000,- untuk Dewasa, anak-anak gue lupa, langsung deh kita masuk. O iya. tiket buat orang lokal dan orang asing beda, loh.. Kalau kita kayak loket biasa, kalo orang asing masuk ke dalam suatu ruangan dulu. Harganya juga beda tuh, kalo orang asing Rp. 135.000,-

Habis beli tiket langsung masuk, dan langsung disambut oleh suara bapak-bapak yang nyuruh kita pake kain batik dulu. Kata si bapak sih nggak ada maksud apa-apa, Cuma ingin melestarikan budaya batik aja, ya udin, dipake deh… Jalan menuju Candi juga gak terlalu jauh, sempet mata gue cari-cari mana nih, mana nih,, dan pas ngeliat.. double woowwww.. memang besar banget!! Dan gue pun nggak foto-foto, karena memang cuma mau menikmati aja, paling suami sama Dini aja yang rajin foto-foto. Setelah ngos-ngosan naik anak tangga, plus panas yang luar biasa, sampailah di tingkat pertama dari candi, kita keliling-keliling, liat-liat batunya yang semuanya dipahat dengan rapi dan indah, semuanya batu-batunya mengandung cerita, gak kebayang dulu waktu bikin ini berapa lama ya? Paling puncak terdapat stupa-stupa yang di dalamnya ada patung-patung, sayang banyak patung-patungnya yang nggak utuh lagi. Tapi pemandangan bener-bener indah. Semuanya serba hijau.

Karena hari sudah mendung, dan kita juga udah kecapean, apalagi sebelumnya panas terik banget, akhirnya kita pun memutuska untuk balik ke Jogja. Dan sepanjang perjalanan hujan bener-bener deras. Sampai di Jogja langsung nyari tempat makan, perut udah keroncongan banget. Nemu restoran yang jual segala macam makanan kayak Pujasera gitu. Sempet gondok juga pesen menu A, B, C eh ternyata keabisan dan itu dikasihtauinnya udah agak lama. Akhirnya buat ganjel perut kita pesen mendoan, ada kali lima porsi, gak tau kenapa tempe di Jawa tuh enak-enak menurut gue. Setelah nunggu sampai hampir bete, pesenan kitapun datang, tanpa babibu langsung deh pada geragas, udah kayak lima hari gak ngeliat makanan aja..

Kelar makan jam 4 sore,  kita balik ke hotel. sampai di hotel ngaso sebentar kemudian gue sama Dini langsung cabut lagi ke Malioboro. Aisyah sama bapaknya langsung nyebur ke kolam renang. Di Malioboro hujan lagi. Karena kita belanja di emperan toko, jadi gak keujanan lah. Kelar belanja jam 8 malam, udah ditelponin suami kok gak pulang-pulang dari Malioboro. Sebelum balik ke hotel kita mampir beli mie ayam dulu, walaupun hujan deras yang beli ngantri.

Sampai di hotel langsung beres-beres barang-barang, mandi lalu tidur. Persiapan besok pagi balik ke Jakarta.

Hari ke-5, Minggu, 7 Januari 2013

Bangun jam 6 pagi, mandi, sarapan lalu bantuin suami masukin barang-barang ke dalam roof rack. Karena  koper kita udah pada ‘beranak’ semua, akhirnya jok belakang yang tadinya dipake buat Aisyah tidur jadi tempat barang-barang. Jam 9 akhirnya kita pun berangkat ke Jakarta.

Perjalan balik ke Jakarta kali ini kita melewati jalur Selatan Jawa. Dan gue sukaa banget lewat jalur Selatan. Walaupun jalanannya lebih kecil, hanya dua jalur dan nggak ada pembatasnya seperti jalur Pantura, jalur Selatan relatif lebih sepi. Bus – bus besar atau truk – truk besar juga jarang banget. Pemandangannya juga lebih segar, banyak bukit-bukit dan sawah-sawah. Kita selama perjalanan cuma dua kali berhenti untuk istirahat. Pertama istirahat makan siang, dan yang kedua sebelum masuk daerah Jawa Barat. Kita memang males berhenti sering-sering karena udah pengen cepat sampai di Jakarta. Karena medannya yang relatif sepi, saat suami udah gak kuat nahan ngantuk akhirnya gue yang ngegantiiin nyupir sampe suami udah puas tidurnya.

Sampai di rest area toll Bandung kita berhenti lagi. Dan seperti biasa toilet rest area kotor dan jorok. Lebih bersih toilet di SPBU. Menjelang Cikarang kita berenti lagi, gue maksa berenti karena suami udah bolak balik nguap, dan  gue udah bener-bener gak tahan pengen tidur, Dan bener, pas kita berhenti, langsung deh kita tidur, gak lama-lama sih cuma 30 menit. Suami akhirnya bangun dan gue masih tidur-tidur ayam. Menjelang toll Bintaro, baru deh gue bangun. Alhamdulillah sampai di rumah jam 1.00 dini hari.

Sampai di rumah beres-beres dulu. Nurunin barang dari roof rack, ngerendam baju kotor, bersih-bersih, lalu tidur. Jam 5 pagi si Dini akhirnya dianter suami ke pool taksi terdekat. Gue sama Aisyah masih tidur, dan karena gue lagi nggak sholat bablas bangun jam 8 pagi. Hari itu si Aisyah gue liburin sedangkan suami jam 9 udah langsung berangkat kerja.

Kesimpulan

Gimana, apakah senang ikutan touring? Senangggg, walaupun capek.

Kalau ada touring mau ikutan lagi? Mauuuuu

Kendala selama touring? TOILET…. Tapi akhirnya ini sebagai ajang latihan juga biar gak terlalu jadi orang yang jijik-an. Karena repot juga kalo kita jijik-an, masak mau nahan BAK terus?. Gue inget banget dulu, karena gue males banget BAK di toilet yang kotor, akhirnya gue nahan BAK sape akhirnya gue kena Infeksi Saluran Kemih. Dengan touring ini akhirnya gue bisa cuek untuk mau pipis di toilet umum, kalau BAB kayaknya belom deh. Makanya selama perjalanan gue jarang banget makan.

Gimana Aisyah? Ternyata dia juga enjoy selama touring, walaupun selalu nanya kapan nyampe sampai 1000 kali, tapi dia gak rewel, malah dia sangat menikmati. Biar berkesan ada kesibukan, Aisyah kita kasih tugas buat ngeliatin GPS, jadi dia juga ngerti kalau perjalanan yang kita tuju masih jauh atau udah mau sampe.

Moga-moga kalau ada touring lagi kita bisa ikutan lagi. Dan saat ini gue penasaran banget pengen touring ke Sumatra, pasti bakalan seru.

4 thoughts on “Nyegedu Nyeso #2

    • Siaaappp mak.. secara penasaran amet sama NAD apalagi pasca tsunami, pernah denger cerita teman touring waktu dia ke Aceh 2 hari pasca tsunami buat nengok dan akhirnya jemput ibu dan saudara2nya buat dibawa ke Jakarta.. sedih banget sampe aku nangis ngebayanginnya..
      Kamu dkt dgn lokasi nggak mak?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s