Kekerasan Fisik

Hari Kamis waktu gue jemput Aisyah pulang sekolah, gue ngeliat bibir atasnya luka lumayan besar yang mengakibatkan bibirnya jontor. Lukanya udah dibersihin oleh pihak sekolah, tapi bekas-bekas darah keringnya yang menghitam masih ada. Gue liat matanya sembab, pasti waktu kejadian dia nangis kejer karena kesakitan.

Pas di jalan pulang gue tanya lagi memang kenapa bisa luka di bibirnya

“aaa,,wawa fafa dadada..”

Gue mesti dengerin dengan khusuk, maklum bibir lagi jontor gitu, yang mana bibirnya lagi luka dan enggak bisa mingkem pasti susah banget buat ngomong. Setelah gue simak dengan baik omongannya ternyata dia habis ketabrak kepala temannya. Jadi ada dua anak perempuan A dan B lagi bercanda, tau-tau Aisyah yang lagi berdiri di dekat mereka kena sundulan kepala si B. Berakibat bibir langsung sobek dan darah bercucuran.

Sebagai orang tua pasti kesel dan bete. Wong anak gue gak ikut-ikut main, lagi diem-diem aja kok bisa kena sih? Kecuali kalau memang mereka lagi main bertiga terus tiba-tiba kena ya maklum lah, berarti anak gue juga ikut andil dalam kejadian itu. Mau marah sama dua anak itu juga ya apa yang mau dimarahin, mereka jelas-jelas enggak sengaja, Aisyah aja yang lagi sial kena sundulan itu.

Besok paginya walaupun bibirnya masih jontor, dia udah bisa bicara. Gue yang anter dia ke sekolah nanya lagi kronologisnya. Ya sama seperti yang dia ceritain kemarin kalau dia kena kepala si B yang lagi bercanda dengan A. Namanya emak-emak *atau jangan-jangan gue aja yang suka gak puas dengan jawaban anaknya kalau dirasa agak aneh* ngomong lagi kedia,

“memang Aisyah enggak liat B yang lagi bercanda sama A ya?”

“liat kok tapi kan B itu kecil”

“sekecil apa sih? sekecil semut?”

“iiihh mama, B itu badannya lebih kecil dari aku..”

“terus?”

“ya udah.. aku males ah ngomongin itu melulu, yang penting kan aku enggak kena anggota tubuh yang lain”

“ya udah gini, besok-besok kalau ada teman kamu yang lagi bercanda agak-agak bahaya, jangan dekat-dekat ya, nanti kena pukul atau tendang, liat-liat sekelilig ya…”

“iya…”

Kalau diliat-diliat anak-anak itu kalau udah bercanda memang kadang suka berlebihan dan mereka juga  kadang gak peka dengan sekelilingnya. Tapi karena ini memang murni ketidaksengajaan, ya udah gue bisa nerima. Berarti anak gue lagi gak ngeh dengan keadaan sekitarnya saat itu. Gue juga mewanti-wanti dia, kalau bercanda gak usah berlebihan banget, takutnya nanti ada yang celaka.

Tapi ada juga kasus dimana memang ada anak yang luar biasa iseng. Kayaknya kalau enggak sampe temannya celaka atau nangis dia belum puas. Dan ini udah gue pikirin saat gue nyari sekolah buat Aisyah.  Yang gue pikirin, moga-moga teman sekelas si Aisyah anaknya manis-manis tingkah lakunya. Dan ternyata dari dia Play Group sampai kelas dua sekarang, di kelasnya selalu ada anak-anak yang super yang memang suka iseng sama temannya. Mereka tuh kadang ‘ringan tangan’ dan ‘ringan kaki’. Pernah gue pengen mindahin Aisyah ke kelas yang lain, karena satu angkatan dia ada tiga kelas, tapi ternyata di kelas  lain juga  udah ada ‘jagoannya’. Atau sempat juga kepikiran mau mindahin dia ke sekolah yang lain. Tapi apa di sekolah lain anaknya bakal manis-manis tingkah lakunya. Ternyata enggak juga. Kakak gue cerita kalau si abang pernah di tonjok sama teman sekelasnya, terus tetangga gue cerita kalau anaknya pernah didorong oleh kakak kelas perempuan karena dianggap menghalangi jalannya, dan tetangga yang lain cerita kalau anaknya suka diledekin karena anaknya terlalu pendiam. #keluh. Dan contoh yang gue ambil itu adalah sekolah yang bayarannya lebih mahal dari sekolah Aisyah. #keluh kuadrat.

Sempet mikir juga gue harus masukin Aisyah bela diri nih biar dia punya perlindungan diri. Pengennya waktu itu Aikido karena kebetulan klub house di komplek gue ada Aikido. Tapi karena di dekat rumah peminat anak-anaknya gak ada ya gak jadi. Eh ternyata tetangga gue buka kursus karate. Kebetulan suaminya itu udah Dan Tiga karate, dan ternyata anak-anaknya yang sepantaran Aisyah ikutan kursus karate juga. Karena temenan, akhirnya si Aisyah ikutan juga karate. Waktu itu Aisyah mulai ikut karate saat kelas TK B.

Terus kalau udah ikut karate apakah langsung bisa ngeles kalau ada teman yang iseng. Enggak juga. Tapi pernah suatu hari Aisyah cerita kalau dia pernah nangkis pukulan teman satu jemputannya. Aisyah cerita kalau Ilmi, temen satu jemputannya itu, terkaget-kaget karena Aisyah bisa nangkis pukulannya. Terus dengan bangganya dia bilang kalau sekarang dia ikut karate. Hahhahah..

Dan ternyata di kelas dua ini Aisyah sekelas dengan Ilmi.  Gimana supernya Ilmi ini udah terkenal diangkatan mereka. Yang namanya nyelengkat kaki teman sampe jatoh, atau pukul-pukulan dengan anak lain udah biasa. Gue udah pengen mindahin Aisyah ke kelas lain. Tapi setelah gue ngobrol sama nyokap, nyokap gue bilang, ya udahlah, kadang-kadang anak-anak itu perlu juga ada rasa was-was, takut, cemas, stress, biarin aja dia belajar ngadepin sendiri gimana teman yang lebih super dari dia. Masak tiap ada masalah dia harus selalu dialihkan, hadapi dong.. U yea beibeh, bijak banget dah emak gue.. Gue sempat adu argumen juga, nanti kalau si Aisyah kena ina inu gimana? Nyokap gue cuma bilang, ya harusnya Aisyah bisa belajar dari pengalaman dia atau pengalaman orang lain kan? Kalau dia ngeliat temannya diisengin berarti dia harus bisa menentukan sikap yang bagaimana biar dia enggak diisengin juga.

Dan ternyata, kejadian kan? si Aisyah pernah ditendang Ilmi. Jadi suatu hari pas makan siang di lantai kelas ada tumpahan kuah soto warna kuning, dan Ilmipun langsung bertanya-tanya, siapa nih yang pipis sembarangan? See? Anak ini pengen ngelucu sebenernya, dan si Aisyahpun menanggapinya dengan bercanda juga,  dengan ngomong, siapa lagi kalau bukan anak yang paling iseng di kelas sambil melihat ke Ilmi, dan setelah itu berakhir dengan tendangan bebas ke pahanya Aisyah.

Pulang sekolah, diceritain kayak gitu langsung deh Aisyah gue interogasi

“harusnya kalau Ilmi tendang, kamu tendang balik dong..”

“aku susah nendangnya, kan aku pake rok..”

“ya angkat aja roknya, kan Aisyah pakai celana panjang juga di dalamnya..”

“malesss..”

“kok males sih? kan udah punya karate, sabuk ijo pula, masak ngebales kayak gitu aja gak mau” mulai nyolot emaknya.

“kata simpai kita gak boleh sembarangan karate orang..”

hellooooo “tapi kan Aisyah habis ditendang, boleh dong sekali-sekali kasih pelajaran ke Ilmi biar dia enggak macem-macem sama kamu”

“aku tuh males pokoknya sama Ilmi, soalnya dia suka dendam”

eh? “dendam gimana?” gue mulai curiga

“iya, kadang Ilmi tuh suka tiba-tiba ngebales kita, padahal kita lagi enggak liat..”

Oalah… maksudnya tuh itu.. Jadi biarin aja deh gue ditendang, gak usah gue bales, takutnya suatu waktu Ilmi bisa tiba-tiba mukul tanpa dia sadari karena merasa ‘pertempuran sebelumnya’ dia belum menang.

“memang Ilmi suka dendam kayak gitu?”

“iya…”

“memang Aisyah tau dendam darimana?”

“dari bu guru..”

“nah terus karatenya buat apa?”

“buat olah raga, biar aku enggak gemuk badannya…” eaaaa ini mah copy dari emaknya banget.

Dan sampai sekarang kalau gue tanya gimana Ilmi di kelas, pasti dengan mantap dia menjawab,

“ah Ilmi malesin, aku gak mau deket-deket dia..”

Dan benar kata nyokap gue, akhirnya anak-anak itu juga belajar sendiri cara menyeleksi temannya.

Dan terakhir gue tambahin quote terkenal dari Dorothy Law Nolte,

Anak Belajar Dari Kehidupannya :

Jika anak dibesarkan dengan celaan, ia belajar memaki.
Jika anak dibesarkan dengan permusuhan, ia belajar berkelahi.
Jika anak dibesarkan dengan ketakutan, ia belajar gelisah.
Jika anak dibesarkan dengan rasa iba, ia belajar menyesali diri.
Jika anak dibesarkan dengan olok-olok, ia belajar rendah diri.
Jika anak dibesarkan dengan dipermalukan, ia belajar merasa bersalah.
Jika anak dibesarkan dengan dorongan, ia belajar percaya diri.
Jika anak dibesarkan dengan toleransi, ia belajar menahan diri.
Jika anak dibesarkan dengan pujian, ia belajar menghargai.
Jika anak dibesarkan dengan penerimaan, ia belajar mengasihi.
Jika anak dibesarkan dengan dukungan, ia belajar menyenangi.
Jika anak dibesarkan dengan pengakuan, ia belajar mengenali tujuan.
Jika anak dibesarkan dengan rasa berbagi, ia belajar kedermawanan.
Jika anak dibesarkan dengan kejujuran dan keterbukaan, ia belajar kebenaran dan keadilan.
Jika anak dibesarkan dengan rasa aman, ia belajar menaruh kepercayaan.
Jika anak dibesarkan dengan persahabatan, ia belajar menemukan kasih dalam kehidupan.
Jika anak dibesarkan dengan ketentraman, ia belajar damai dengan pikiran.

6 thoughts on “Kekerasan Fisik

  1. kadang emang gak bisa dihindari sih namanya juga anak lagi main ya. si andrew pas TK pernah ketabrak anak lagi lari sampe kepelanting. anaknya disuruh minta maaf ama gurunya. tapi ya udah lah mau gimana lagi orang anaknya gak sengaja juga ya. sama2 anak TK tapi emang anak itu badannya gede sementara andrew nya imut. hehe.

  2. anak saya di ketok kepalanya pake 1/2 batok kelapa ampe batoknya trbelah 2.
    Saya tanyain, “trus abang gmana?”
    “abang cekik aja lehernya” jwb anak saya.
    Dan saya menganggap. . .kasus selesai.
    1 sama. . .
    Hi.hi.hi. . .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s