Pak Rahmat

Hari Minggu kemarin suami dan kedua teman kantornya beserta keluarga masing-masing diundang untuk menghadiri acara ulang tahun anak dari seorang mantan teman kantor mereka, mba Ely, yang tinggal di BSD. Acara sebetulnya sih pas makan siang, tapi karena kita mesti menghadiri acara arisan bulanan ABG, maka kita baru jalan dari Pamulang sekitar pukul dua siang.

Karena cluster di BSD itu banyak banget, maka suamipun menelpon mba Ely buat nanya ancer-ancer jalan menuju rumahnya. Dan akhirnya kita sampai juga di cluster ‘P’. Sampai di pintu gerbang cluster kita segera di sambut oleh bapak security, seperti biasanya nanya mau ke rumah siapa dan diminta meninggalkan kartu identitas.

Security : “Mau ke rumah siapa pak?”

Suami : “Ke rumah pak Rahmat, pak..”

Se : “Oooo…. Rumah no 19 ya pak, nanti masuk langsung belok kiri, ini jalannya satu arah, rumahnya disebelah kiri”

Jadi cluster ini bentuknya melingkar, jadi setelah belok kiri dan kalau kita jalan terus maka kita akan sampai lagi di depan gerbang security.

Se : “Bapak ikutin aja mobil sedan hitam yang baru aja masuk, itu istrinya pak Rahmat. Nomor mobil belakangnya CU.”

Dalem hati gue mikir, lah ngapain juga mba Ely dari luar? Kan Wiwid dan Nova udah sampai di rumah mba Ely dari tadi..

Gue : “Mba Ely ngapain ya dari luar?”

Suami : “Abis beli kue kali..”

G : “Kue…?”

Su : “Kue ulang tahun, kan anaknya ulang tahun..”

G : “Lah, harusnya udah ada dari tadi dong, masak baru beli..”

Su : “Mungkin abis jalan-jalan muter-muter BSD sama Wiwid n Novi, kan mereka jarang main-main ke BSD..”

G : ???

Karena kita tau kalau Wiwid dan Nova udah sampe duluan, maka kita udah gak fokus lagi buat nyari rumah bernomor 19, apalagi setelah kita perhatikan cluster ini enggak berblok-blok, rumah-rumahnya terletak di pinggir jalan semua. Kita cuma nyari mobil Wiwid yang merk ‘C’ dan berwarna merah dan mobil baru Nova yang merk ‘M’ dan berwarna abu-abu. Kita juga gak peduli buat nyari mobil hitam bernomor polisi CU yang udah disebutin pak security sebelumnya. Sambil nyari-nyari mobil Wiwid, kita juga asyik merhatiin rumah-rumah yang lucu-lucu di cluster ini, dan akhirnya kita udah sampai lagi di pintu gerbang security.

G : “Loh, kok mobilnya si Wiwid gak ada ya?. Telp mba Ely gih suami?”

Su : ” Iya entar, kita coba cari sekali lagi deh, mungkin si Wiwid gak bawa mobil, mungkin naik taksi atau bareng Nova.

Bapak security yang tadipun menghampiri kita lagi,

Se : ” Pak, rumahnya pak Rahmat nomor 19 ya, ada mobil sedan hitam nomor Polisi CU.. gampang kok pak rumahnya..”

Su : “Iya pak, makasih, tadi kita kelewatan..”

Akhirnya kita ngulang lagi dari awal. Kali ini nomor rumahnya bener-bener diperhatiin. Udah gak peduli deh mobil si Wiwid ada atau enggak..

G : “Nah, ini nomor 30…, 29…, 28…, 27…, 26…, 25…, 24…, 23…, 22…, 21…, 20…,  nahh ini nih no 19…”

Kita pun berhenti tepat di depan rumah no 19. Di garasi gue liat memang ada mobil sedan hitam no Polisi CU.

G : “Mana mba Ely? mana Wiwid?”

Pintu depan rumah ini terbuka, lalu gak lama kemudian keluar bapak-bapak muda bertubuh langsing..

Su : “Loh, kok suami mba Ely kayak gini?”

Gue yang memang belum pernah ketemu suami mba Ely balik nanya,,

G : “Emang harusnya gimana? Salah ya suami? Udah sih telpon aja mba Ely, dari tadi kan gue bilang juga apa..”

Sementara si bapak yang baru keluar itu juga ngeliatin mobil kita, bertanya-tanya juga kayaknya kenapa mobil yang berenti di depan rumahnya orangnya gak turun-turun..

Suami pun langsung nelpon mba Ely, dan ga berapa lama kemudian

Su : “Salah cluster.. Clusternya yang satu lagi, abis ini.”

G : “Haaaa..”

Sampai di gerbang depan kita pun segera lapor kalau kita salah masuk. Clusternya memang namanya mirip sih, sama-sama ‘P’. Kalau yang kita masukin pertama namanya Taman ‘P’. sedangkan cluster mba Ely namanya ‘P’ Highland. Dan kebeneran aja nama dari suami mba Ely itu pak Rahmat, dan kebetulan juga di Taman ‘P’ ini juga ada yang namanya pak Rahmat, cuma pas gue liat pak Rahmat yang suami mba Ely ternyata orangnya gendut banget, pantesan aja suami sempet heran ngeliat ‘pak Rahmat’ yang KW…😀

Pesan moral :

Kalau suami di sms/BB/WA-in alamat lengkap suatu alamat usahakan kita juga ikut membacanya agar tidak terjadi pemotongan alamat yang berakibat salah masuk cluster… 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s