Terlalu Berlebihan

Gue akuin, nyokap gue itu galak banget. Apalagi kalau udah urusan kerapian dan kebersihan. Sangking rabidnya nyokap gue dalam kedua hal tersebut, akhirnya kebawa-bawa sampai kita besar. Menurut gue kerapian dan kebersihan itu memang baik, tapi kalau udah terlalu berlebihan, itu yang bikin repot. Apalagi  kalau dari kecil udah dicekokin terus, secara gak sadar itu juga mempengaruhi kita juga.

#Urusan Berpakaian

Untuk urusan berpakaian nyokap gue selalu menekankan untuk selalu rapi jali, dan anti lecek. Sampai dengan urusan dudukpun harus diatur agar baju kita gak lecek. Kakak gue cerita, waktu dia jaman SD, setiap mau sarapan kakak gue harus mengatur posisi duduknya dengan baik agar rok SD yang kala itu bentuknya lipit-lipit nggak lecek. Caranya, jadi pantatnya langsung duduk di atas kursi, sedangkan rok bagian belakang dibiarkan terbuka lebar, sehingga lipitan rok dia nggak ada yang kehimpit pantatnya. Daann.. sampai sekarang kalo soal baju kakak gue emang jadi rapi banget. Malah kadang baju yang udah disetrika sama ART di rumah, dia setrika lagi karena merasa kurang licin. Dulu waktu jaman SD gue juga pernah berupaya pengen rapi jali dalam urusan rok sekolah, jadi gue setrikain deh tuh lipit demi lipit dari rok SD gue, tapi kok ya lama-lama capek, akhirnya gue cuek beibeh aja deh. Dan itu membuktikan  bahwa urusan baju rapi bin licin ini gak ngefek ke gue, begitu juga dengan abang gue, dia juga cuek. Jadi prinsip gue dan abang, selama baju udah ada yang setrika-in ya udah cukuplah, gak peduli deh itu mau masih agak kusut atau lecek, kakak gue emang gak ada kerjaan kayaknya.😀

Dan sekarang gimana dengan urusan pakaian Aisyah? Urusan pakaian gue tidak terlalu mentingin rapi jali dan duduk yang perlu diatur biar baju gak lecek. Yang penting udah disetrika, dan duduk gak ngongkong aja udah cukup buat gue. Baju mau lecek karena salah duduk ya udah biarin aja.

#Urusan Jajan Sembarangan

Bukan jajan dalam makna konotasi ya, nyokap gue paling anti banget yang namanya kalo anak-anaknya jajan sembarangan. Kata beliau, dari kecil bokapnya aka kakek gue tuh selalu ngomel-ngomel kalau nyokap gue sakit perut atau muntah-muntah gara-gara jajan sembarangan, udah keciri, pasti abis makan sembarangan, mau makanananya kek yang emang jorse atau peralatan makannya yang jorse. Dan sampe sekarang, nyokap gue bisa loh kalo dia makan di tempat yang kurang bersih, langsung mencri-mencri. Gue inget banget waktu SD, waktu nyokap gue ngambil raport, trus gue kepergok lagi minum es mambo, nyokap gue langsung marah-marah gitu, mana di depan orang tua lain, dan gue malunya minta ampun… Sampe ada ibu-ibu yang kasian ngomong ‘udah bu gak papa sih sekali-sekali anaknya minum es’ *padahal tiap hari kali tante, wong itu jajanan sekolahan*. Nyokap gue malah gantian ngomelin si ibu tadi ‘kalau anak saya sakit yang repot saya juga bu’. Asli nyokap gue galak bener! Tapi yang namanya anak-anak, semakin dilarang semakin menjadi, dan gue berpikir temen gue yang pada makan di kantin sekolah aja gak sampe sakit, berarti gue juga dong. Yang paling parah waktu gue udah nikah dan udah punya Aisyah, suatu hari bokap nyokap gue ajak makan batagor di warung tenda yang ada di dekat rumah. Kebetulan sebelumnya gue sama kakak pernah makan disana, rasanya juga enak. Nah hari itu guepun coba ngajakin bo-nyok makan disana. Nyokap udah nanya ‘jores’ gak? Yaa, sebenernya sih kalau buat gue gak jorse-jorse ametlah, standard warung tenda gitu, tapi itu gak berlaku buat nyokap gue. Akbibatnya malem hari nyokap gue mencri-mencri, dan besoknya langsung diopname di RS 4 hari! Abislah gue dimaki-maki abang gue! ‘Lo kasih makan apa emak lo, sampe dia harus masuk RS’ gitulah kasarannya. Setelah itu gue takut banget kalo mau ngajak nyokap makan sembarangan, takut kenapa-kenapa. Daaann,, yang punya turunan kayak gitu adalah abang gue. Perut dia sama perut nyokap gue tuh sama persis. Gak pada bisa jajan sembarangan. Pernah suatu hari abang gue nganterin nyokap gue pergi, terus mungkin mereka makan disuatu tempat. Pulangnya mereka pun pada sakit perut gitu, abis itu gantian gue yang maki-maki abang gue..*hahahah puas hati bisa membalas kelakuanmu padaku dulu brader* .

Urusan makanan ke Aisyah gue juga gak pengen terlalu fanatik harus steril banget. liat umurnya dia juga, makin besar gue mulai berani beliin gorengan yang dipinggir jalan, tapi yang pake gerobak dan ada kacanya. Kalau semisal ada jajanan lewat ya gue liat-liat juga, paling banter minta dibungkus atau pake piring sendiri. Abis itu biasanya dia gue minumin minuman probiotik. Soalnya gue dulu punya teman yang memang gak pernah jajan sembarangan, jadi waktu dia kuliah langsung deh kena types gara-gara jajan sembarangan.

#Urusan Perlengkapan Makanan

Urusan perlengkapan makan juga gitu. Gue inget banget waktu SD setiap disuruh cuci piring pasti harus di QC lagi sama nyokap. Udah selesai gue harus bawa piring dan gelas itu ke nyokap gue, kalau masih bau amis atau licin langsung disuruh ulang lagi *lap keringet* Dan itu juga berlaku buat gue ke Aisyah. Kalau dia abis cuci piring gue suruh taro dulu di sebuah wadah terus gue ciumin dan pegang satu-satu, kalau masih licin atau amis gue terpaksa gue cuci lagi.

#Urusan Kebersihan Diri

Kalau habis dari luar rumah, pasti nyokap gue ngelarang banget kita langsung naek tempat tidur. Nyokap gue bakal jerit-jerit kalau anak-anaknya dari luar terus masuk kamar dan lansung terbang ke kasur. Jadi urutan kalau sampai rumah tuh, cuci kaki, cuci tangan, ganti baju, baru boleh naek kasur. Gue juga inget banget waktu SD juga, karena gue habis jalan-jalan, dan gue males ganti celana panjang tapi gue udah ngantuk, akhirnya gue tidur di kaki tempat tidur dengan posisi nungging! Setidaknya pantat gue gak ketemu sama tempat tidur deh. Akhirnya kalau gue main ke rumah temen atau sodara dan mereka ngajak masuk ke kamarnya, gue otomatis gak mau kalau duduk di kasur mereka, kadang gue duduk di kursi meja belajar atau lesehan aja di lantai, takut kalo kasur mereka jadi kotor. Padahal menurut mereka gak papa juga gue duduk di kasur mereka walaupun dari luar. Dan kebiasaan itu kebawa sampe gue nikah. Ya ampuuunn suami gue udah sering banget gue marah-marahin agar ganti baju dulu sebelum naek kasur. Waktu awal-awal nikah, pernah suatu hari waktu dia pulang kantor, pas nyampe kamar gue langsung teriak ‘buka celana buka celana’ eh yang ada laki gue langsung cengengesan dan bilang, ‘mau itu yaa’ sambil kedip-kedip mata..hahahahah mentang-mentang penganten baru gitu yak?. Alhamdulillah perjuangan gue berhasil, suamipun sampe sekarang setiap sampe rumah juga langsung melakukan rutinitas di atas. Ke Aisyah pun gue juga gitu, semisal kita kemaleman sampe rumah dan gak mungkin mandi, tetep gue langsung bersihin tangan, kaki dan ganti baju. Kalau masih kecil otomatis ngerjainnya di kasur, tapi udah dialas kain dulu, udah mulai besar bapaknya yang gendong, gue yang gantiin baju, lap tangan dan kaki pake tissue basah. Pas udah besar, yang mana gue sama suami udah gak ada yang mampu gendong dia, tiap sampe rumah langsung gue suruh ganti baju sendiri cuci-cuci sendiri. Kadang kalau dia udah ketiduran di mobil gue bangunin dan tetep gue paksa ke kamar mandi buat cuci cuci, terus ganti baju. Kadang dia sampe nangis-nangis karena merasa lagi enak-enak tidur kok dibangunin, tapi ya namanya peraturan tetep lah harus dijalanin.

#Urusan Mandi Sore

Urusan mandi sore pun gue juga berubah aturannya. Jadi kayaknya di gue tuh gak ada yang namanya mandi sore. Yang ada adalah mandi sebelum tidur. Setelah Aisyah mengenal main dengan anak tetangga, otomatis jam mandi sorenya mundur. Kalau waktu kecil jam 4 sudah harus mandi, terus setelah jalan sore sampai rumah tinggal dicuciin kaki dan tangan plus ganti baju, baru kemudian tidur. Semakin besar kayaknya gak mungkin kalau dia gue suruh mandi jam 4 sore, karena jam segitu dia pasti minta main keluar. Kalau habis main pasti badannya udah kotor dan keringetan lagi, gak mungkin kan kalau cuma cuci-cuci aja. Akhirnya jam mandi sore diundur sampai dia udah bener-bener selesai main sore, karena kalau udah mandi berarti dia udah gak boleh kotor-kotoran lagi jadi saat dia naik ke tempat tidur badan memang sudah benar-benar bersih. Suamipun juga udah gue ultimatum, pokoknya setiap mau tidur malam hari harus mandi dulu, gak boleh cuma sekedar ganti baju dan cuci-cuci aja, harus mandi. Titik.

#Urusan Kebersihan Kamar Mandi

Nah ini juga yang berakibat anak-anak nyokap gue suka kelimpungan kalau udah urusan buang hajat di tempat umum. Duluuu gue kalau mau masuk toilet trus toiletnya keliatan jorse bakalan gak mau deh. Abang gue juga gitu, saat SMA ketika dia udah kebelet boker dan tau kalau toilet di sekolahnya jorok dan gak ada sabun, dia bela-belain pulang ke rumah naik angkot buat boker terus balik lagi ke sekolah, padahal jarak dari rumah ke sekolah kurang lebih 10 km. Kalau kakak gue kayaknya orangnya lebih cuek, apalagi waktu SD dan SMP dia aktif ikut di kegiatan Pramuka yang kadang urusan buang hajat di toilet jorok aja gak masalah. Gue inget banget waktu kita mudik ke kampung jaman gue kecil, dulu orang-orang setiap buang hajat pasti di kali, kebetulan di belakang rumah nenek gue memang ada kali, kakak gue dengan nyantainya BAB di kali, sementara gue sama abang gue bela-belain ngibrit lari ke jamban, thanks banget buat Almarhum kakek gue yang sudah kepikiran buat bikin jamban tertutup buat BAB.

Untuk Aisyah gue gak pengen dia jadi ribet kalau udah ketemu urusan toilet umum. Walaupun misalnya kita mau ke toilet terus rada-rada kotor ya udah deh, kalau masih bisa ditahan ya ditahan, kalau udah gak ketahan ya udah harus bisa. Yang penting setiap ngeliat toilet jorse gue gak mau sembarangan ngomong ‘ihhh toiletnya jorok banget’ karena takutnya nanti bakal mempengaruhi Aisyah juga. Berabe loh gak bisa buang hajat…

Suami gue ini juga tau kalau gue agak-agak ribet dalam urusan toilet. jadi kadang dia malah suka ngeyein gue kalau semisal gue bilang ‘kita backpaker-an yukkk’. yang ada suami gue langsung sinis dan ngomong ’emang bisa pipis n boker sembarangan, entar malah kena ISK lagi’.

Emang deh, yang namanya berlebihan itu emang gak baik, teman-teman punya cerita yang sama?

2 thoughts on “Terlalu Berlebihan

    • Iya ya.. Tapi kadang nge-pas-in antara standard ortu ke anak suka susah ya…kadang ortu suka gak ngeh juga kl si anak itu sebenernya kesulitan ngikutin standard ortu *ngaca kediri sendiri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s