Yang Aku Tidak Suka

Selama ini kalau si Aisyah berbuat sesuatu yang bikin gue kesel atau marah-marah, biasanya gue langsung merepet panjang kali lebar kali tinggi, dan walhasil dia cuma ngedengerin aja dan besok-besok diulang lagi. Contohnya banyak, mulai dari yang paling simple lupa matiin lampu kamar mandi, lupa ngelipet selimut sendiri, lupa naro piring atau gelas ke tempat cuci piring setelah makan, nyuruh sholat dan lain-lain. Gue bakal ngomel-ngomel kenapa sih dia lupa terus, harus diingetin terus bla bla bla bla… Kalau gue udah nyerepet kayak suara kentut gitu, entar gantian dia yang bakal gantian komplein, dia cari juga hal-hal yang suka bikin dia keki, misalnya gue dianggap suka marah-marahlah, atau suka mainin handphone sampe dia ngerasa gue gak ngurusin dia. Yang dia inget terus sampai sekarang adalah gue pernah ngelupain dia buat motongin semangka gara-gara gue sibuk handphone-an😛.

Udah kelar marah-marahan terus kita berdua baikan lagi, tapi besok-besok diulang lagi diulang lagi, sampai  pada suatu hari, lagi nemenin si Aisyah belajar buat Ujian Tengah Semester, tiba-tiba terlintas ide untuk membuat list apa-apa yang sekiranya gue enggak suka dari Aisyah atau Aisyah enggak suka dari gue. Tujuannya tentu buat pengingat diri sendiri dan juga akan melatih disiplin dan belajar menepati janji. Kita menulisnya di sehelai kertas, terus kita saling berjanji enggak akan melakaukan hal-hal yang dia atau gue gak suka. Berikut ini daftarnya :

Yang mama tida suka dari Aisyah jika melakukan hal-hal berikut :

1. Sholatnya masih suka males. Karena dia udah umur 7,5 tahun, yang mana perintah sholat sudah harus dimulai umur 7 tahun jadi ini PR banget buat gue. Ada aja alesannya, mulai dari capek, ditinggal gue sholat duluan, udah ngantuk, gak mau wudhu maunya tayamum aja dll. Seribu satu macam alesan.

2. Makan suka enggak abis, apalagi kalau lagi laper mata.

3. Main sore suka kelamaan. Kalau enggak dijemput bisa menjelang magrib dia baru pulang main.

4. Males banget minum air putih. Kalau dia enggak kepanasan atau kepedesan pasti minum air putihnya kurang. Makanya dia lebih baik gue suruh main sepeda, lari-larian, main bola kaki sama teman di komplek dibanding di rumah aja karena kalo udah keringetan minumnya jadi lebih banyak.

5. Suka nahan pipis. Sebelllll banget dengan kebiasaan yang satu ini. Pernah kena ISK karena nahan pipis.

6. Ketinggalan tempat minum. Semenjak sekolah, udah beberapa kali ketinggalan tempat minum. Dan udah beberapa kali gue harus beliin dia tempat minum. Dan dia selalu enggak inget terakhir naro dimana tempat minumnya dan kalau ditanya tampangnya cuma lempeng aja, serasa gak ada kejadian apa-apa.

7. Selalu lupa matiin lampu kamar mandi. Padahal gue suka ngomong kalau misalnya dia lagi ngeringin kaki di keset kamar mandi, ‘matiin lampunya nak’. Dan dia tetep aja lupa…..:-P

8. Suka marah-marah kalau disuruh ganti baju dengan model baju yang kancingnya cuma setengah badan. Dia suka keseelll banget, katanya ya susah karena terlalu sempitlah, tangannya nyangkut melululah.. Apalagi kalau pas lagi pelajaran olah raga hari Senin. Setiap habis upacara anak-anak ini kan mesti ganti baju seragam dengan baju olah raga, pas giliran ganti baju seragam dia pasti kesulitan. Dia pernah kesel sama temannya karena enggak dibantuin. Walaupun di rumah udah gue ajarin berkali-kali tetep aja masih suka sebel dengan baju model begini. Ngeliat dia ngomel-ngomel eh gue jadi ketularan ngomel juga dong.

9. Males beresin mainan/buku-buku/kertas-kertas. Apalagi kalau lagi asik-asik mainan atau baca buku atau lagi gambar-gambar di kertas, terus temannya si Hasna datang ngajak main keluar, bisa tuh langsung kabur aja. Kalaupun semisalnya gue suruh rapiin dulu, yang ada cuma dilempar ke laci meja atau hantem kromo aja masuk lemari. Akibatnya, dia suka lupa pensil ada dimana? Hapusan entah kemana, crayon ilang-ilangan..zzzzz…

10. Sering kehilangan alat-alat tulis macam pensil, hapusan, rautan, ketinggalan tempat pinsil. Pensil yang dibawa panjang bisa loh sampai rumah udah pendek, atau berubah jadi pensil temennya. Hapusan pagi masih di dalam pelastik, pulang bisa tinggal secuil karena habis dia potong-potongin dan dia bagi-bagiin ke teman-temannya. Pernah suati hari karena hapusannya gak ada sama sekali, padahal saat itu dia butuh buat ngerjain PR, ya udah gue suruh dia ngapus pakai karet gelang aja. Eh yang ada dia malah terheran-heran dan merasa ajaib karena karet kok bisa buat menghapus tulisan pensil. #eaaaaaaa

11. Enggak jorok dengan pakaian sekolah. Gak tau kenapa setiap pulang sekolah baju seragamnya itu dekil banget. Dari noda makanan, debu, crayon sampai robek. Gue tanya ‘memang Aisyah kalau di sekolah belajarnya sambil guling-guling di lapangan ya? Kok setiap pulang sekolah baju seragamnya pasti lebih kotor dari temannya’. Yang paling parah adalah celana olah raga. Bagian lututnya itu bisa bener-bener bolong long long. Gue tanya lagi ‘anak perempuan di kelas Aisyah yang celana olah raganya bolong di bagian lutut siapa aja?’ eh dia cuma senyum-senyum jawab ‘cuma aku…’ #gubraakkkk.

Selain baju, yang namanya tas sekolah dan tempat pensil juga dekil banget. Tempat pensil pasti dekil dan item-item, kadang gue nemuin sisa-sisa serutan pensil di dalam tempat pensil. Pas gue tanya ini buat apa, kok enggak langsung dibuang ke tempat sampah, eh dia cuma bilang kalau dia mau buktiin kata temannya kalau serutan pensil yang disimpen bisa berubah jadi duit.. #elus dada..

12. Lupa naro piring atau gelas yang habis dipakai ke tempat cuci piring. Sampe gue sindir-sindir ‘ini bukan restaurant neng’ baru deh dia taro di tempat yang benar.

Panjang ya daftarnya. Sebenernya masih ada beberapa lagi, tapi yang diatas ini pengulangannya paling banyak.

Yang Aisyah tida suka dari mama jika melakukan hal-hal berikut :

1. Marah – marah. #Eaaaa.. Gimana enggak marah-marah kalau kejadian di atas terjadi tiap hari?

2. Nasi goreng mama yang pedes. #Kayaknya sih dia enggak suka nasi goreng buatan gue, tapi dia bilang nasi goreng gue pedes. Padahal enggak pedes loh…

3. Main handphone, mulai dari FB-an, main game kartu, sms-an (maksudnya whatsaap-an).

4. Ngeburu-buru atau komplein apa yang dia lagi kerjain. Contohnya waktu dia gue kasih tugas nutup hordeng tiap sore. Gue tuh pasti suka komplen karena nutup hordengnya gak rapi. Masih suka ada celahnya, terus rimpelan tiap hordengnya gak rata, ada yang ketebelan ada yang enggak. Terus pas dia lagi ngerjain gue langsung yang koar-koar ‘itu geser sedikit dong ke kiri biar rimpelannya rata’. Dia bakal langsung pusing kalo gue udah ‘nyerepet’ ngomentarin kerjaannya. Suatu hari karena gue udah males komentar, ternyata dia bisa tuh nutup hordeng rapi, enggak ada celah dan rimpelan hordengnya rata.

Dan efeknya setelah kita berdua menuliskan hal-hal tersebut di atas memang ada perubahannya. Sholatnya udah mulai 5 waktu, gak pake gue harus narik otot leher buat nyuruh-nyuruh. Habis makan piring juga langsung di taro di tempat cuci piring. Matiin lampu kelar dari kamar mandi. Nutup hordeng juga udah rapi. Selimut juga selalu dia lipet sendiri setelah bangun tidur. Yang masih dalam tahap perkembangan cuma ngebersin kertas-kertas dan barang-barang sekolahnya kayak buku pelajaran dan tas sekolah masih harus gue komando-in. Pulang sekolah dia juga langsung lapor kalau baju dia enggak sekotor sebelumnya. Dan gue pun juga udah mulai sabar buat enggak langsung komplein kalau pekerjaan dia enggak rapi. Gue tungguin dulu sampai dia selesai, baru gue kasih tau dengan baik-baik cara yang benarnya. Mungkin ini udah telat ya buat anak seusia Aisyah, tapi lebih baik terlambat kan daripada kebablasan sampai besar enggak bisa pedualian dengan urusan diri sendiri?

Terus gimana dengan gue? Ya ngeliat anaknya udah mulai tertib gue juga bisa berkurang merepetnya. Urusan nasi goreng yang pedes sampai sekarang belom nemuin solusi. Gue udah coba pake bumbu instanpun dia tetep engga doyan😛. Kalau urusan main handphone gue juga udah mulai ngurangin. Dulu dia suka langsung ngambil dan ngumpetin HP gue kalau gue lagi keliatan sibuk banget ber HP ria, padahal itu cum HP ya, untung aja gue gak pake BB, bisa-bisa BB gue dia buang kali ya.. hihihi

Ya semoga aja list-list yang udah kita buat berdua bisa terus jadi pengingat kita berdua dan bisa membuat keadaan di rumah enggak kayak lagi perang dunia ketiga.. Aamiin…

4 thoughts on “Yang Aku Tidak Suka

  1. Kalo menurut gue sih, gk pernah ada kata terlambat kok buat memperbaiki diri *sok bijak*😀
    Mungkin kelak Aisyah akan suka nasi goreng lu😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s