Cerita Ulang Tahun

Bagi kita berdua hari ulang tahun itu ya sama aja seperti hari-hari biasa. Bukan kenapa-kenapa, karena dari pihak gue maupun suami memang enggak biasa merayakan hari ulang tahun anak-anaknya. Ya mo gimana ngerayain, secara gue itu ulang tahunnya di minggu pertama bulan Juli, yang mana anak sekolah pada bulan itu kan lagi libur besar sekolah, kira-kira satu bulan. Boro-boro mau ngundang teman, gue aja enggak tau apakah selama liburan teman-teman gue memang lagi ada di Jakarta atau enggak. Dan selamat, selama gue sekolah dari TK sampe kuliah gue cuma sekali aja ngadain perayaan ulang tahun itupun di rumah. Perayaannya pun cuma bikin nasi kuning dan nyiapin kue-kue kecil, tapi tetep tamu-tamu yang dateng bukan dari teman-teman gue, tapi dari teman-teman kakak dan abang gue yang memang tetanggaan sama kita, jadi yang ada pas gue ultah yang heboh ya kakak dan abang gue karena tamu-tamunya adalah teman-teman mereka, sedangkan gue ngundang satu teman akrab gue aja juga  gak dateng karena saat itu dia lagi sakit.

Akhirnya setelah itu gue gak pernah lagi ngerayain ulang tahun. Paling nyokap gue aja yang enggak pernah  lupa sampe sekarang buat ngasih ucapan selamat, karena namanya ibu pasti selalu inget dong dengan hari lahir anak mereka. Kalau bokap ya tipikal yang enggak ingetan hari ulang tahun anak, paling kalo diingetin dulu sama nyokap baru deh dia ngucapin selamat ulang tahun ke gue. Kadang gue suka diledekin sama kakak dan abang gue, karena ulang tahun gue pas liburan sekolah, jadi pasti enggak ada yang inget ataupun ngerayain, tapi bokap gue selalu bilang gak papa ulang tahunnya enggak dirayain sama teman-teman, tapi kan ulang tahun gue pasti selalu dirayain sama seluruh warga Amerika Serikat..:-D

Kalau suami gue juga termasuk dari keluarga yang emang cuek banget dengan urusan ulang tahun, boro-boro mau dapet ucapan ulang tahun dari keluarganya, pada inget aja udah syukur. Tapi ya gitu, karena memang udah terbiasa, jadi malah kalau dapet ucapan malah suka jengah sendiri.

Terus gimana dengan Aisyah? Ya.. karena berasal dari bapak ibu yang emang pada cuek sama hari ulang tahun akhirnya dia juga gak pernah ngerayain ultah. Dulu kita berdua pernah sih pengen ngadain ngerayain ultah Aisyah di resto-resto cepat saji kayak kebanyakan anak-anak, tapi akhirnya enggak jadi, karena baik gue maupun suami enggak ada yang mau disuruh ngasih kata sambutan pas lagi acara..😛 #ce to the men. Kita berdua sampe saling tunjuk, entar elo aja ya yang ngasih ucapan, gue kan udah yang ngelahirin, eh laki gue malah jawab kan gue udah bagian yang bayarin, dan akhirnya gak jadi deh.. #ortu macam apa ini?

Dan kebetulan juga karena Aisyah ulang tahunnya pas banget dengan puasa, atau libur lebaran, jadi dia juga enggak pernah potong kue di sekolah, karena kalau pas puasa, anak-anak  di sekolah dia memang enggak boleh bawa makanan dan minuman karena memang mereka harus latihan puasa. Kalau pas libur lebaran ya otomatis gak akan pernah ngerayain ultah, karena teman-temannya juga kebanyakan masih pada mudik. #kekep dompet.

Kadang dia juga suka tanya-tanya sih, aku kok enggak dirayain sih ulang tahunnya. Ya gue bilang aja karena ultah dia pas dengan puasa atau libur sekolah. Walaupun enggak dirayain minimal kita selalu nyiapin kue ulang tahun, dan beliin dia kado, jadi dia enggak sedih-sedih ametlah. Atau manggil teman-temannya pas main sore hari buat makan kue dan pulang pada dibawain goody bag, itu juga enggak banyak karena teman-teman kompleknya dia juga kebanyakan masih pada liburan, tapi ya gitu tetep tanpa undangan dan tanpa ada balon-balon.

Rencananya pas ultah ke delapan nanti yang memang pas hari sekolah dan udah enggak libur lebaran lagi, si Aisyah udah punya rencana yaitu bakal ngundang beberapa teman akrabnya di sekolah buat berenang di kolam renang komplek sambil makan-makan di kantin kolam renang, oke deh sayang siiiaaaaapppp…. Sekarang kalau gue tanya masih mau gak ngerayain ultah di resto-resto, dia langsung bilang gak mau, katanya kayak anak bayi ajah…#eaaaaa

ultah

Foto waktu ulang tahun ke-6 yang mana pas di foto ini ulang tahunnya masih delapan hari lagi dan dalam kondisi anak sekolah masih libur lebaran. Beli kuenya dipercepat oleh tantenya, karena hari itu kita mesti balik ke Jakarta karena suami besoknya udah mesti ngantor

“Postingan ini diikutsertakan padaGive Away Ultah Samara” 

10 thoughts on “Cerita Ulang Tahun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s