Ngidam

***Postingan berikut bukan berarti saat ini gue lagi hamil, tapi gara-gara abis baca status FB temen yang lagi hamil muda dan ngidam pengen makan makanan khas Solo seperti nasi liwet, garang asem dan selat solo dan lainnya***

Gara-gara temen gue bikin status itu gue jadi inget ngidam selama hamil si Aisyah dulu. Ada yang gampang dan ada yang nyusahin.😀

Sebenernya ngidam itu apa sih?

Setelah cari-cari di google, kira-kira arti ngidam yang pas buat  gue tuh begini :

Ngidam adalah Ingin konsumsi makanan yang tak biasa atau ingin melakukan suatu hal yang kurang lazim. Ngidam terbagi atas dua macam, yaitu Ngidam secara fisik maupun psikologis.

Ngidam secara Fisik, adalah keinginan makan ini dan itu yang menandakan bahwa tubuh butuh asupan nutrisi tertentu. Karena itu, ibu hamil berkewajiban memenuhi secara sempurna zat gizi yang dibutuhkan tubuh.. Jika ibu hamil ngidam cokelat atau es doger, tubuh memberikan sinyal bahwa ia membutuhkan tambahan gula di dalam tubuh. Atau jika Anda ngidam keripik kentang atau pizza, berarti tubuh Anda sedang membutuhkan asupan garam, dan lain sebagainya  Fenomena Ngidam atau ingin mengkonsumsi makanan asam atau asin itu sebenarnya adalah cara untuk mengalihkan rasa mual yang dirasa

Ngidam secara Psikologis, adalah  keinginan yang seringkali menyusahkan orang lain, misalnya, tiba-tiba pengen minum es kelapa muda, jam 3 pagi. Hal tersebut seringkali memuaskan para bumil karena melihat suaminya mau memenuhi keinginannya di tengah pagi buta. Biasanya dikarenakan kurangnya perhatian dari suami kepada dirinya.

Dan gue pun ternyata mengalami dua-duanya. #maruk#

Ngidam secara Psikologis ini bagi gue ternyata emang bikin repot, terutama suami. Gue dua kali ngalamin ngidam secara psikologis ini. Yang pertama gue tiba-tiba pengen banget makan tumis tempe-cabe ijo-kacang panjang tapi bikinan suami. Kebetulan suami lumayan bisa masak. Jadi waktu gue belom hamil dia suka banget masak pas weekend, dan dia pernah bikin tumis tempe-cabeijo-kacang panjang ini dan gue sukaaa banget. Dan waktu gue hamil kejadian deh. Mungkin kalau gue minta masakinnya pas weekend pasti si bapak oke-oke aja. Tapi pas hamil ini gue mintanya waktu kita lagi dalam perjalanan pulang kantor ke rumah yag mana waktu itu udah jam 8.30 malam. Gue minta dia masakin tumis tempe-cabe ijo-kacang panjang malam itu juga. Namanya anak pertama pasti dong dia enggak bisa nolak, apalagi saat itu kita masih tinggal sama ortu gue, kalo dia nolak masakin takutnya dipelototin sama emak babe gue kan? ok suami siap masakin. Jam 9 kurang dikit kita mampir ke H*r* swalayan buat beli tempe, cabe ijo dan kacang panjang. Sampai di rumah udah jam 10 kurang. Suami yang belom ganti baju dan belom makan malam langsung masuk dapur, sementara gue ngadem sambil nonton tivi.😀

Nyokap gue yang ngeliat mantunya ‘dikerjain’ anaknya buru-buru mau ngambil alih. ‘Udah sini mama aja yang masakin’. Suamipun buru-buru bilang enggak usah. Karena gue emang lagi pengen dimasakin katanya. Gue cuma senyum-senyum aja dari ruang tivi. Jam 11 kurang yang mana perut gue udah keroncongan dan mata juga udah kriyep-kriyep, akhirnya tumis tempe-cabe ijo-kacang panjang ala suami akhirnya jadi juga. Sampai di meja makan langsung hajar bleh. Nikmehh bener dimakan bareng nasi putih anget… #lap iler#

Ngidam psikologis yang kedua kejadiannya adalah jam 2 pagi. Waktu itu udah masuk trimester kedua dan gue udah enggak mabok lagi. Gue tiba-tiba kebangun dan pengen minum jus jambu dan makan ikan. Kebetulan ada ikan yang udah diungkep dan jambu biji di kulkas. Mau bangunin suami untuk minta buatin jus jambu kayaknya tega bener. Apalagi dia tidurnya lagi pules plus ngorok gitu, kasian banget ya kalau gue kerjain lagi kayak waktu bikin tumis tempe sebelumnya. Mau nunggu sampe pagi kayaknya gue gak kuat deh buat nahannya. Ya udah akhirnya gue pun ke dapur, lalu langsung goreng ikan dan ngeblender jambunya buat di jus. Ikannya gue gadoin tanpa nasi (atau mungkin nasi udah abis kali ya, lupa), lalu jus jambu segelas besar langsung gue minum. Habis itu gue pun tidur lagi. Subuh-subuh gue kebangun karena perut gue perih banget kayak ditusuk-tusuk. Ternyata enggak cuma perih tapi mual banget dan gak berapa lama kemudian langsung ngibrit ke kamar mandi dan muntah-muntah. Suami langsung panik takutnya gue kenapa-kenapa. Setelah gue ceritain apa yang terjadi dia cuma bisa geleng-geleng kepala. Kayaknya sih magh gue kumat gara-gara perut kosong langsung dihantem sama jus. Suamipun langsung kesel karena dianggap gue kurang kerjaan banget, tapi mau gimana lagi, emang saat itu udah kepengen banget dan ternyata gue bisa ngerjain ya udah, mau gimana lagi. Akhirnya suami ultimatum pokoknya besok-besok kalo mau melakukan hal-hal yang aneh-aneh kayak minum jus disepertiga malam atau apapun itu harus bangunin dia.😀

Selain ngidam sacara psikologis, gue juga ngalamin ngidam secara fisik, dan ini juga ada dua kejadian. Yang pertama adalah ngidam martabak keju. Hampir tiap malam habis pulang kantor pasti gue minta beliin martabak keju. Gue lupa sampai berapa lama gue ngidam martabak keju ini, tapi gara-gara ini BB naeknya menggila. Kalau ditawarin martabak coklat atau martabak telor gue langsung enggak mau, dan lucunya si Aisyah sekarang malah enggak terlalu suka martabak keju, dia malah lebih suka martabak telor.😀

Kalau mintanya cuma martabak keju bagi suami itumah kecil. Mau ke tukang martabak manapun setiap kita minta martabak keju ya modelnya kayak gitu aja. Repotnya kalau minta makanan yang udah spesifik, Dan kejadian lagi deh sama gue. Menjelang lahiran, kira-kira masuk bulan ke sembilan gak tau kenapa gue selalu kepikiran tentang ngidam yang enggak kesampaian. Itulah kenapa kita harus berhati-hati dengan pikiran kita. Gue selalu mikir ngidam yang enggak kesampaian itu rasanya gimana ya?? Kejadian deh, tiba-tiba gue pengen banget makan kupat tahu bandung. Ini bukan kupat tahu bandung sembarang, tapi kupat tahu bandung yang pernah dijual di SMA gue dulu. #edaaann. Dan ini kepengennya ngelebihin kepengen tumis tempe, ngelebihin martabak keju dan ngelebihin minum jus disepertiga malam, kepengennya berlipat-lipat. Taip hari gue ngerengek-rengek ke suami minta kupat tahu ini. Yang mana kalau hari biasa kita kerja, ya gak mungkin dong kita ke SMA gue buat numpang makan kupat tahu. Paling satu-satunya hari yang bisa ya hari Sabtu. Tapi gue saat itu juga enggak tau kondisi SMA gue, apakah hari Sabtu sekolah libur atau enggak. Dan cobaannya enggak sampai di situ aja, Jadi kira-kira tiga minggu lahiran kita baru bisa meluangkan waktu ke SMA gue. Tapi yang namanya hari Sabtu macetnya bikin spaneng, ditambah kalau hari Sabtu pasti hari males sedunia jadi mau ngangkat badan juga males akhirnya gagal lagi ke SMA gue.Lagi macet-macet di jalan tiba-tiba gue baca spanduk ‘Ketupat Tahu Magelang’, namanya belom pernah makan KTM langsung aja perpikiran positif, sama-sama ketupat tahu pasti sama nih dengan yang gue pengenin. Langsung deh kita mampir dan pesen dua porsi, satu buat gue, satu buat suami. Sambil nunggu sambil berharap semoga sesuai keinginan. Gak lama kemudian si abang datang dengan membawa dua piring KTM. Kemudian dia mulai meletakan piring KTM itu di depan gue dan suami. Emang dasar bacot, gue refleks langsung bilang ‘Bang, ini beneran ketupat tahunya’. Si abang cuma ngangguk aja. ‘Kok kayak gini sih bang’. Langsung suami melototin gue. Setelah si abang pergi gue langsung ngomong ke suami setengah berbisik ‘kok bedaaaaa… enggak kayak yang di SMA’  Ya iyalah beda nyonyahhh.. satu dari Magelang satu dari Bandung.😀

Walaupun beda akhirnya gue teteap makan juga, karena kayaknya gak tega aja gitu kalau enggak dimakan, mubazir. Gue makan sambil ngerasa kesel, kesel kenapa tadi enggak tanya-tanya dulu. Kesel karena yang gue pengenin enggak kesampaian.

Karena belom kesampaian, mau enggak mau suami lagi yang kena teror. Tiap saat gue selalu bilang mau kupat tahu mau kupat tahu. Mungkin kalau lagi enggak hamil mulut gue udah dilakban kali sama dia. Dan akhirnya semua orang dibikin repot. Semua teman-teman suami ditelpon, ditanyain apakah ada yang pernah ngeliat penjual kupat tahu di dekat kantornya atau di dekat rumahnya. Temen gue yang di Bogor juga gue telpon, kakak ipar yang di Depok juga. Dan saat itu orang-orang enggak ada yang tau dimana bisa beli ketupat tahu. Yang ada malah nambah-nambahin masalah dengan nawarin gado-gado atau ketoprak, jauhhhhh maaaakkkk…

Akhirnya dua minggu mau lahiran, tepatnya hari Sabtu jam 12 siang gue dan suami sampai juga di SMA gue. Gue lupa saat itu ada kegiatan belajar mengajar atau enggak, tapi yang pasti sekolah buka, ada guru dan siswa. Langsung gue ajak suami menuju kantin sekolah, berharap sangat si abang kupat tahu jualan. Udah kebayang ketupatnya, batagornya, bumbu kacangnya yang kental, beuuuuhhhh.. Lagi jalan menuju kantin gak sengaja ketemu bu guru gue. Langsung deh salaman cipika cipiki nanya kabar, kapan lahiran (karena dia liat perut gue yang besar banget) dan terakhir beliau nanya tujuan gue ke sekolah ngapain. Langsung dong gue bilang mau beli kupat tahu, dan bu guru pun langsung ngakak-ngakak sambil ngomong ‘ya ampuuunn kamu lagi ngidam ya…’ 😀

Setelah ngobrol dengan bu guru, gue dan suami langsung menuju kantin. Posisinya masih sama seperti dulu. Sampai di kantin ternyata udah pada tutup semua, tinggal beberapa orang pedangan yang kayaknya juga lagi beres-beres. Gue langsung menuju tempat kupat tahu dulu, di situ juga udah tutup. Langsung gue tanya ke penjual yang masih ada, yang jual kupat tahu mana, dan ternyata enggak ada yang jual kupat tahu di SMA gue. Huaaaaaaaaa… Ternyata si abang udah enggak jualan lagi. #kecewa

Kesel, gemes, sedih semua jadi satu. Kapok banget rasanya pengen tau gimana rasanya ngidam yang enggak kesampaian. Rasanya bener-bener enggak ada enak-enaknya sama sekali. blehhh.

Tinggal dua minggu lagi berarti, dan gue belom nemuin kupat tahu sesuai keinginan. Menjelang weekend seminggu sebelum melahirkan, suami bilang kalau temannya ada yang mau ke Bandung Jum’at besok dan Sabtu siang udah balik lagi ke Jakarta. Temen suami berjanji akan bawain kupat tahu dari Bandung. Gue yang tadinya udah nyerah akhirnya semangat lagi. kembali ngarepin bakalan makan kupat tahu yang sesuai dengan keinginan gue. Tapi sejujurnya dihati kecil udah sanksi duluan, karena kupat tahu yang akan dibeliin temen suami itu pasti beda sama yang dijual di SMA gue dulu. Tapi yang namanya usaha ya udah liat aja entar.

Hari Sabtu setelah kontrol terakhir kehamilan, gue dan suami segera menuju kantor suami. Sampai di kantor suami nunggu kira-kira satu jam, karena temen suami masih dalam perjalanan. Jam satu siang teman suami sampai juga akhirnya di kantor, lalu segera menyerahkan bungkusan kupat tahu. Temen suami beli dua bungkus, katanya biar gue seneng, apalagi belom kesampaian ngidamnya. Langsung deh gue keluarin bungkusan pertama, berdoa sebentar semoga sama atau minimal mirip lah sama yang dengan di SMA dulu.  Dan pas dibuka..

B – E – D – A.

Dua-duanya beda.

Ada yang pernah ngalamain ngidam dan engga kesampaian??

8 thoughts on “Ngidam

  1. pernah
    ngidam nonton konser Sheila on 7 di sebuah hotel di dekat rumah dan Dewa 19 di lapangan dekat rumah. tapi dilarang suami nonton krn takut gue kenapa2 dengan crowdednya
    Alhasil anak gue ngences sampe 1 tahun, liat sheila di chitos, baru deh berhenti ngencesnya. dan 3 minggu kemudian kambuh lagi karena mungkin blm keturutan nonton dewa. akhirnya ngencesnya berhenti di umur 4 tahun🙂

  2. saya dulu ngidam nasi bungkus.
    Tapi gak kesampaian.. Hiks. .
    Karena. . .
    Malas beli. . .
    *Hiks. .lagi*

  3. Silent reader tp pengen comment.
    Dulu ngidam semangka potong yg dijual sama abang2 tapi jam 7 malam, suami bingung cari di mana jd ga kesampaian. Sampe sekarang masih suka kepengen lho, padahal anaknya da mo 4 th.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s