Operasi (Lagi)

Akhir bulan Juni lalu suami harus operasi lagi. Kalau diitung-itung selama kita nikah 10 tahun ini dia udah operasi sebanyak 4 kali, demen banget sih pak dibius? Operasi pertama waktu gw lagi hamil si Aisyah 5 bulan. Dia harus dioperasi karena ada benjolan di kening/jidadnya. Waktu itu cuma dibius lokal, jadi masih bisa denger apa yang dokter omongin. Suami cerita selama operasi dokternya ngebanyol melulu, maksudnya mungkin biar dia enggak tegang kali ya, tapi kalo ngebanyolnya sampai bilang “waduh tadi yang saya cabut benang atau syaraf ya?” Ya jiper aja deh si suami. Alhamdulillah operasi berjalan lancar. Waktu itu suami disuruh nginep 2 hari di RS. Operasi kedua terjadi kira-kira dua tahun kemudian. Ternyata benjolan di jidadnya muncul lagi. Kali ini pembedahan dilakukan di RS yang berbeda bukan RS yang pertama. Dan karena suami udah tau seperti apa operasinya, habis operasi dia minta langsung pulang, dia enggak mau nginep, dan menurut dokter juga enggak apa-apa kalau langsung pulang. Dengan perban masih di jidad dan keliyengan sedikit dia nyetir mobil pulang ke rumah, dan waktu itu gw enggak bisa nemenin dia operasi, jadi suami berangkat sendiri pulangpun juga sendiri. Sakti bener ya suami gw.

Operasi ketiga tahun 2012 waktu dia pasang pen. Waktu itu kita lupa bilang kalau suami punya amandel yang sangat besar. Akibatnya waktu di kamar pemulihan dia lumayan lama karena ada sumbatan dijalan nafasnya. Saat itu gw bilang ke suami “abis ini pasti harus operasi amandel nih”. Suami saat itu langsung bete, dan dia berharap enggak usahlah pake operasi amandel.

Tapi ternyata akibat amandel yang hiper itu, di kantor dia jadi suka ngantuk. Kadang baru sampe kantor duduk sebentar tau-tau dia bisa ketiduran. Lagi meeting pun dia bisa ketiduran, lagi berdiri juga bisa ketiduran, apalagi kalau lagi nyetir, bisa tuh dia merem ‘sejenak’. Ngerrrii.

Awalnya gw juga enggak tau kenapa suami suka ngantuk begitu. Ketahuannya waktu itu gw lagi anter Malika ke dokter karena batuk pilek yang lama bener sampai ada sedikit sesak nafas. Sampai akhirya gw minta tes mantoux ke dokter, Alhamdulillah negatif. Waktu ditanya riwayat alergi gw dan suami, dokter bilang Aisyah ini kayaknya alergi. Lalu ditanya apa pelihara binatang di rumah, atau habis makan apa? Gw perhatiin memang dia suka benget sama kucing dan suka banget nguber-nguber kucing liar yang ada di komplek. Akhirnya disuruh stop main-main dengan kucing atau main boneka berbulu dan jaga kebersihan rumah dari debu, langsung gw inget kalau kita lagi renov rumah dan memang saat itu debunya minta ampun. Waktu dokter cek tenggorokannya dokter bilang “wah amandelnya besar banget nih bu, radang pula.” Gw lalu nanya amandel itu turunan enggak sih? soalnya suami gw juga besar, tapi dokter bilang enggak turunan. Dokter lalu nanya suami ibu suka ngantuk atau tidak? Wah jangan ditanya deh. Makanya waktu gw touring ke Jogja gw enggak tidur sama sekali, karena mesti merhatiin suami takutnya dia tiba-tiba merem.

Saat itu dokter cuma nyuruh sleep therapy dulu, buat ngebuktiin separah apakah kadar ngantuknya suami. Tapi karena kita lagi ribet renovasi rumah, plus si Aisyah yang sakit batpil enggak sembuh-sembuh, ya gimana mau sembuh kalau selalu dikelilingi debu, ya kita lupain aja. Efek dari si Aisyah yang batpil enggak sembuh-sembuh berakibat telinganya kena radang. Akhirnya kita bertiga ke dokter THT. Setelah diperiksa kita ngobrol-ngobrol sebentar dengan dokter sambil cerita-cerita tentang amandel si Aisyah. Saat itu dokter nyaranin kalau si Aisyah operasi amandel aja, karena amandelnya besar sekali. Lalu gw minta pak dokter buat ngeliat amandel suami gw, daann pak dokter langsung bilang operasi. Karena ukurannya yang udah besar banget plus ada keterangan kalau suami suka ngantuk dan tidur tiba-tiba plus ngoroknya yang sangat besar. Pak dokter bilang kalau udah seumur suami amandel itu udah tidak terlalu berfungsi, sedangkan untuk anak-anak masih berfungsi, tapi seharusnya berjalannya umur si anak bertambah, amandel itu harusnya mengecil, nah untuk si Aisyah amandelnya tetap besar. Gw pun lalu teringat, waktu si Aisyah umur 3 tahun kita sempat bawa dia ke dokter karena demam dan batpil. Pak dokter bilang kalau amandel Aisyah ini besar banget, tapi dipantau aja dulu sampai umur 5 tahun, mudah-mudahan mengecil. Dan ternyata sampai umur 8 tahun tetap besar. Waktu dokter nawarin mau operasi atau enggak, dia langsung ketakutan dan enggak mau, padahal udah pak dokter dan gw iming-imingin es krim. Sebenernya gw sih seneng-seneng aja kalau si Aisyah enggak mau dioperasi, karena dengan begitu gw bakalan tau kalau si Aisyah semisalnya kebanyakan minum dingin atau kebanyakan makan permen atau makan es krim. Jadi gw anggap amandel dia sebagai indikator yang bakalan “bunyi” kalau si Aisyah udah kebanyakan makan permen atau minum-minuman dingin.

Balik lagi ke bapaknya, waktu di dokter THT suamipun udah diminta pak dokter untuk operasi amandel.  Operasinya enggak lama, kurang lebih 30 menit, itu juga mungkin cuma menunggu efek bius totalnya habis. Malah kalau bisa tandem sama Aisyah operasinya, tapi ya gitu suami belum mau. Ternyata lama-lama kadar ngantuknya suami tambah parah, dan suara dengkurannya bener-bener bikin gw harus pindah kamar. Di kantor, setiap baru datang, sambil nunggu laptop nyala dia bisa ketiduran, lagi meeting di kantor bahkan sampai meeting dengan customer bisa ketiduran. Paraahhh. Gw sampe bilang besok-besok sampe kantor kursi kamu udah enggak ada lagi karena kamu udah dipecat karena suka tidur di kantor.

Akhirnya suami pun mau ikutan sleep therapy di Rumah Sakit. Dia harus nginep semalam untuk sleep study. Tiga hari kemudian hasilnya keluar, dan gw juga diminta untuk mendengarkan penjelasan bu dokter. Ternyata hasil sleep studynya suami termasuk kategori OSA (Obstructive Sleep Apnea) yang berat karena sudah disertai henti nafas yang berulang-ulang selama tidur. Lalu dokter menyarankan agar suami segera konsultasi ke dokter THT atau memakai alat seperti masker untuk membantu pernafasan saat tidur yang mana harganya mahal banget.

Setelah konsultasi dengan dokter THT suami harus segera operasi amandel, dan ini udah enggak bisa ditawar lagi. Karena amandelnya sudah hampir menutupi jalan nafas. Akibatnya gampang mengantuk, mendengkur, dan yang paling parah bisa stroke atau penyakit jantung. Dua minggu kemudian langsung masuk kamar operasi. Operasinya cuma sebentar, kira-kira 30 menit. Alhamdulillah berjalan lancar, enggak pake kena masalah pernafasan seperti operasi pasang pen sebelumnya. Tapi gw waktu nunggu tetep deg-degan, beseran dan sempet terlintas pikiran macem-macem. Setelah suami pulih dan pindah ke kamar perawatan langsung deh dia makan es krim sepuasnya.

Alhamdulilah sekarang suami udah enggak ngantukan lagi. Kalau lagi nyetir mobil gw udah enggak was-was lagi dia tiba-tiba ketiduran. Dengkuran juga udah hilang, cuma nafasnya aja yang masih berat kayaknya sih ini karena kegendutan. Setiap pagi gw paksa dia buat lari keliling komplek atau bersepeda, dan Alhamdulillah  juga dia akhirnya mau berhenti merokok. Selama ini merokok karena status sosial aja, bukan perokok berat, tapi setelah operasi dia udah bener-bener stop merokok.

Dan apakah habis ini akan ada operasi lagi? Mudah-mudahan sih enggak, tapi kalau diliat-liat kok benjolan di jidadnya sekarang membesar lagi sih? fiuuuhhhh… suami-suami…

8 thoughts on “Operasi (Lagi)

  1. coba jangan makan dagingdaging? suami ga ada keloid kan? kangmasgantengku juga gitu waktu sering ngorok dan dadak bobo, diperiksa amandelnya, saat itu juga dioperasi.. ternyata ada hubungannya ya amandel dan ngantuk..
    semoga sehat terus dan ga ada operasi lagi.. mungkin yang dijidad bisa dicuekin kalu tidak mengganggu.. benjolan apa emang itu sih? daging tumbuh? gangleon?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s