Pesanan Kue dan Jalan-Jalan

Akhirnyaaa,, bisa ngeblog lagi setelah hampir sebulan enggak nulis-nulis.Akhir bulan Desember kemarin bener-bener bulan yang bikin perasaan ‘gado-gado’. Ada seneng, cape, lesu, lemah, deg-degan dan lain-lain.

# Menerima Pesanan Kue.

Akhirnya gue sama kakak gue pun mulai percaya diri untuk menerima pesanan kue. Awalnya karena kita suka ‘saingan’ bikin cake, akhirnya kita malah berkolaborasi untuk terima pesanan cake, cup cake dan cookies. Pasar pertama adalah teman-teman kakak gue di tempat dia kerja. Mungkin karena rasanya pas dilidah mereka akhirnya pesanan mulai muncul.  Dan Alhamdulillah menjelang Natal kemarin kita dapet pesanan 3 cake besar, 60 cupckaes 2D dan 8 toples chocochips. Karena oven yang ada cuma oven kompor dan itu udah pasti cuma muat satu loyang aja, maka mau enggak mau kita berdua investasi oven gas. Seminggu sebelum buat cake kita belanja oven, dan belanja bahan-bahannya. Semua pesanan minta dikirim tanggal 24 Desember untuk 3 cake, dan 25 Desember untuk cupcake dan chocochips. Hari Minggu siang kita mulai bikin cakenya. Karena masing-masing cake terdiri dari 2 layer, maka pembuatannya baru baru kelar hari Senin. Alasannya karena ada cake yang nempel di loyang dan mau engga mau harus dibikin ulang, atau ada satu cake yang kurang ngembang dan harus dibikin ulang lagi… aarggghh stress kita berdua. Alhamdulillahnya karena ovennya besar, jadi kita bisa panggang cake tersebut lagsung dua loyang, bayangin kalau masih pake oven kompor, bisa-bisa dua hari baru kelar. Karena waktu serah terima oven yang nerima gue, maka untuk urusan pengapian gue yang handle. Dan ternyata oven gas ini temperaturnya suka banget naik turun, sampe juling mata gue buat melototin temperatur. Dan gue baru bisa nge-pas-in suhunya pada waktu hari Selasa saat manggang chocochips.

Hari Senin lanjut dengan proyek bikin cupcakes. Badan udah mulai greges-greges. Apalagi gue tanggal 25 Desember pagi mau cabut jalan-jalan. Langsung doping 2 putih telur rebus di pagi dan sore, madu dan susu. Blaaahhhhh… yang penting sehat.

Hari Selasa pagi langsung menghias cake. Alhamdulillah lagi pemesan enggak minta hiasan yang macem-macem. Jam 10 gue langsung anter ke pemesan. Jam 1 balik lagi ke rumah kakak gue. Kakak gue udah mulai nyiapin fondant buat cupcake, dan gue langsung bikin chocochips. Kira-kira 1 jam-an chocochips udah mateng. Memang deh oven besar itu bikin kerjaan cepet. Jadi semangat buat terima order kuker buat lebaran nanti, apalagi kalau bikin kue kering kita bisa buka tutup dan pindah-pindahin loyang dari atas ke bawah tanpa takut kuenya bantet. Tapi kalau bikin cake, jangan coba-coba deh buka tutup oven sebelum waktunya.

Jam 3 sore kita baru mulai menghias 60 buah cupcake. Mulai dah spaneng. Alhamdulillah ternyata cupcakenya cuma 2D aja, kalau 3D bubar jalan kayaknya. Abis magrib, gue langsung cabut, karena gue mesti nyiapain bahan-bahan buat di kantin selama 11 hari gue tinggal pergi. Sisa menghias cupcakenya kakak gue yang ngerjain. Dan dia bilang jam 8 malam semua udah beres,, Legaaaa…

Alhamdulillah kelar juga pesenan kita. Besok siap-siap buat jalan-jalan

searah jarum jam : Cupcakes minion, Chocochips, Chocolate Cake, RedVelvet, Chocolate Cake Laris manis laris manis..

searah jarum jam : Cupcakes minion, Chocochips, Chocolate Cake, RedVelvet, Chocolate Cake
Laris manis laris manis..

6 thoughts on “Pesanan Kue dan Jalan-Jalan

  1. Waduh gga terbayang gimana sutris nya jualan cakes dan cookies. Last Christmas kemaren, kita hosting X’mas party untuk keluarga hubby. Aku yah deg2an juga, takut kuenya bantat. Aku buat yg simple2 aja sih, oatmeal cookies kesukaan hubby, thumbprint cookies, kastangel dan spekkoek. Kemaren ini aku buru2 buat muffin, dodol banget, Sebelum prepared bahan2nya aku naruh butter di meja dapur spy saat dipakai udah at room temp, eh pas muffinnya selese dipanggang; aku baru ‘ngeh tuh butter gga dipakai. Untung muffinnya ngembang sih and misoa dan anak2 suka ama muffinnya sb aku pas buat banana and nuts muffins.

    • waahh ternyata kamu lebih heboh lagi bakingnya, bikin macem2 gitu.. aku juga pernah tuh udah nyiap2in bahan eh ada juga yang kelupaan dimasukin padahal bahannya ada di depan mataku sendiri.. #parah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s