Jalan-jalan Keliling Jawa #1

Seperti tahun lalu, tahun ini kita berencana mau touring lagi. Tahun lalu kita ikutan touring bareng klub mobil suami ke Jogja. Kali ini kita bertiga aja, dan berencana touring ke S U R A B A Y A dan sekitarnya.

Awalnya mau nulis dengan detil, tapi yang ada lagi nge-draft gue ketiduran๐Ÿ˜€ , lalu bangun-bangun tugas negara sudah menanti, ditunda-tunda, tarsok-tarsok, akhirnya sedikit-sedikit malah nguap hawa semangat nulis cerita liburannya, ya udah mumpung belom abis uapnya, ditulis dengan singkat aja deh.

Hari ke -1 # Rabu, 25 Desember

Akhirnya hari yang ditunggupun tiba. Setelah kemarin heboh bikin cake dan malamnya masih sibuk nyiapin barang-barang buat di kantin, jam 3.30 pagi guepun bangun. Taxi udah dipesan untuk jam 4.30. Padahal kereta gue berangkat jam 9.30. Kerajinannnn. Malam itu nyokap gue minta nginep di rumah gue. Jadi sebelum berangkat ke stasiun gue drop nyokap dulu ke rumahnya. Jam 5 kurang kita baru jalan, mampir dulu ke rumah kakak gue buat ambil RedVelvet yang sisa pesenan, buat bekel di kereta nanti. Setelah anter nyokap langsung cuuss menuju stasiun Gambir. Sampai gambir jam 6 teng. Gileee ini gue mesti ngendong 3.5 jam aja di stasiun. Saat gue antri buat nuker tanda pembayaran menjadi tiket di loket, ternyata hari ini kereta masih banyak yang kosong. Nah lohhh. Gue bisa liat orang-orang yang go show ke stasiun masih bisa dapet tiket ke Jogja atau ke Semarang dengan jam yang lebih pagi dari gue. Laaahh kok di web udah abis sih infonya. Gue pun tiba-tiba pengen nuker tiket ke Semarang gue jadi Jogja aja, ah tapi ntar mesti ke tempat penukaran yang berada di sisi lain dari tempat gue ngantri sekarang, ah ntar harus banyar lebih lagi atau malah tau-tau abis kursi. Akhirnya dengan ikhlas menerima dengan senang hati tiket ke Semarang.

Setelah dapat tiket, selanjutnya adalah sarapan. Kita berdua pilih HokBen aja. Gue udah pesen ke Aisyah makannya pelan-pelan aja, kalo mau diemut, emut aja, biar kita bisa berlama-lama duduk.๐Ÿ˜€ tapi namanya anak-anak, malah bosen kalau kelamaan ngetem. Mau enggak mau kita keluar dari HokBen, karena pengunjung udah mulai ramai. Lalu kita berdua ngalor ngidul ngabisin waktu. Mulai dari musholla, toilet, mini market, duduk-duduk di kursi, toilet lagi dan duduk duduk lagi. Jam 8.30 ada yang udah enggak sabar pengen ke lantai dua, yo wiss demi anak kita langsung naik ke lantai dua dan duduk-duduk di atas sambil negliatin kereta dan commuter line bolak balik, dan ternyata ini malah bikin anak enggak bosen.

Jam 9.30 kereta Argo Bromo Anggrek pun tiba. Para penumpang segera memasuki gerbong. Dan menjelang pukul 10 kereta pun berangkat. Gue dan suami memang misah berangkatnya. Karena suami memang ada tugas kantor tanggal 21 Desember sampai 25 Desember, dan gue juga ada pesenan kue, akhirnya kita berangkatnya misah. Suami akhirnya berangkat dan nyetir mobil sendiri tanggal 20 Desember malam.

Rencana awal setelah sampai di Semarang gue bakal nginep satu malam di Semarang, tepatnya di rumah teman gue. Padahal teman gue itu lagi di Belanda, jadi dengan sok ikrib dengan ibu dan adiknya guepun diijinkan nginep di rumah mereka. Gue pun juga sekalian minta tolong ke adik teman gue buat dibeliin tiket travel ke Solo untuk tanggal 26 Desember. Jadi nanti tanggal 26 Desember gue dan suami bakal ketemuan di Solo.

Enggak tau kenapa, lagi bengong-bengong di kereta tiba-tiba diajakin ngobrol sama ibu-ibu di kursi sebelah. Akibat dari pembicaraan yang gak jelas itu tiba-tiba gue memutuskan untuk ke Jogja malam ini juga. Langsung WA suami, langsung WA adik temen gue. Ok, setelah sampai di Semarang kita langsung ke travel, terus langsung tuker jadwal bis. Semoga untuk tiket dadakan ini masih tersedia.

Sampai di Semarang jam 16.30. Keretanya telat. Alhamdulilllah langsung ketemu dengan adik teman gue. lalu kita langsung cabut menuju travel Joglo Semar naik taksi. Sampai di travel jam 17.00. Langsung ke loket dan bilang kalau kita mau tuker tiket yang sebelumnya tujuan Solo menjadi ke Jogja buat malam ini. Alhamdulillah tenyata masih ada kursi kosong buat kita berdua. Karena kita enggak jadi nginep maka adik temen gue lalu pamit. Setalah mereka pamit, gue dan Aisyah segera cari makan. Karena waktu cuma tinggal 30 menit dan gue belum sholat Ashar, maka kita makan yang ada di sekitaran travel itu aja. Saat itu cuma ย ada bakso, ya udah mau enggak mau kita makan itu, karena perjalanan Semarang – Jogja itu 3.5 jam dan bisnya enggak mungkin berenti-berenti. Namanya makan bakso yang kuahnya panas dan buru-buru emang mantep. Gak pake dinikmati pokoknya hap-hap-hap lalu telen. Kasian si Aisyah, yang gue uber-uber mulu biar ngunyahnya lebih cepat. 5 menit sebelum bis jalan, kita buru-buru wisata toilet, alias BAKecil. Jam 17.30 bis pun langsung jalan menuju Jogja.

Perjalanan ke Jogja Alhamdulillah lancar. Bisnya juga jalannya enak, enggak ugal-ugalan, alon-alon asal ke lakon lah. Bukti kalau supirnya ok adalah karena para penumpang bisa tidur semua. Masalahnya cuma satu, ACnya duingiiinnn banget sampe gigi gue gemeletuk. Mau minta kecilin tapi gue duduk paling belakang. Udah gitu gue perhatiin orang-orang juga keliatannya gak ada yang misuh-misuh karena kedinginan. Jangan-jangan gue doang yang kedinginan kan? ACnya juga AC central, ntar kalau gue minta kecilin ternyata penumpang yang lain kepanasan. Ya udah satu-satunya cara cuma lebih merapatkan jaket dan masukin tangan gue ke dalem jaketnya Aisyah yang lebih tebal. Bis yang kita naikin bukan sejenis bis AKAP yang besar, tapi bis yang ukurannya lebih kecil dengan kapasitas penumpang sekitar 25 orang.

Jam 21.00 sampai di Jogja. Alhamdulillah bisnya tepat waktu. Lalu kita berdua segera naik taxi menuju hotel tempat suami menginap. Sampai di hotel suami udah nunggu kita di lobby. Yeaaayyy… Lalu naik ke kamar sebentar buat naro tas, lalu kita turun lagi buat makan malam. Lapeerrr. Malam itu kita makan di warung lesehan dekat hotel. Ternyata ngantriii. Ada kali 30 menit kita nunggu. Setelah makanan datang langsung disantap. Ayam goreng, burung dara, tahu tempe sambel, dan teh anget. Kelar makan langsung balik ke hotel, mandi-mandi, cuci-cuci ‘jeroan’, sholat lalu rebahan di kasur. Senanggggnyaaaa…. Siapa yang senang? Ya pasti si bocahlah. Bobo di hotel cakep itu buat anak-anak kan anugrah banget. Kebetulan malam itu kita masih pakai jatah kantor suami. Lalu sebelum tidur gue ngomong gini ke Aisyah “untung ya tadi kita memutuskan untuk langsung ke Jogja, jadi malam ini kita bisa bobo di kamar hotel yang enak..” dan langsung dijawab si bocah dengan senyum yang lebar “Iyaaaaaa….”

Hari ke -2 # Kamis, 26 Desember

Udah niat kalau besok gue mau bangun siang. Tapi ternyata enggak bisa. Jam 4.30 udah bangun. Langsung sholat shubuh. rencananya mau tidur lagi, tapi enggak bisa. Jam 6 ada yang minta berenang. Ya udah itu tugas bapaknya buat nemenin. Gue beres-beres perlengkapan. Karena jam 8 kita mau langsung menuju Solo. Tapi sebelumnya kita mau mampir ke Candi Prambanan dulu, karena tahun lalu saat kita ke Jogja juga kita belom sempat ke Candi Prambanan karena hujan deras. Setalah berenang, mandi dan sarapan, kita check out dari hotel. Perjalanan menuju candi Prambanan lancar. Sampai di sana ternyata sudah ramai. Candi Prambanan adalah kompleks candi hindu terbesar yang terdiri dari 9 candi. Yang terbesar dan posisinya di tengah adalah Candi Siwa. Sayangnya kita harus mengantri saat memasuki candi Siwa (candi yang terbesar dan di dalamnya ada patung Loro Jonggrang). Karena setelah gempa hebat di Jogja tahun… tahun berapa ya? Lupaaa..๐Ÿ˜€ yang mana sangking hebatnya sampai salah satu puncak candi yang ada di komplek candi Prambanan ini runtuh, maka untuk masuk ke Candi Siwa harus bergilir dan kita wajib memakai helm. Karena antriannya panjang, kita enggak jadi masuk ke candi Siwa. Kita hanya memasuki candi-candi yang lain. candi-candi lain karena lebih kecil maka pengunjung tidak perlu memakai helm ke dalam.

prambana

Kompleks Candi Prambanan

Setalah keliling-keliling candi dan keluar masuk museum, kita pun menyudahi kunjungan kita. Setalah sholat Dzuhur kita melanjutkan perjalan ke Solo.

Sampai di Solo sekitar jam 3-an. hal pertama yang kita lakukan adalah mencari laundry kiloan. Keliling-keliling Alhamdulillah ketemu juga laundry kiloan di dekat hotel. Karena Sabtu pagi kita sudah harus jalan ke Surabaya, maka Jum’at sore laundry kita sudah harus selesai. Akhirnya kita harus bayar dua kali lipat karena jatuhnya laundry express. Gak papa deh, yang penting baju-baju kotor bisa bersih lagi.

Setelah urusan laundry selesai kita lanjut ke hotel. Sampai di hotel ada yang nagih berenang lagi. Ya sudah berenang sampai menjelang maghrib. Setelah mandi dan sholat kita lalu cari makan di luar. Ternyata malam itu Solo macetttt luar biasa. Maklumlah lagi libur anak sekolah. Dan ternyata malam itu kita ketemuan dengan teman kantor suami di kantor lama. Mereka juga sedang liburan. Dan mereka ternyata akan berada di Solo sampai hari Minggu. Ya udah besoknya kita sudah janjian akan jalan-jalan bareng. Malam itu kita makan di Nasi liwet Wongso Lemu. Itu pertama kalinya gue nyicipin nasi liwet. Enak enak enak.. Selesai makan kita langsung pulang. Ternyata GPS malam itu sinyalnya nguap. Yang ada kita muter-muterin kota Solo yang sebenernya kecil. Dan kitapun salah belok sampe masuk ke daerah alun-alun yang malam itu sedang ada acara sekatenan. Maaannntaappp kita terkepung diantara kios-kios jualan dan orang lalu lalang.๐Ÿ˜€.

Sampai di hotel bersih-bersih, ganti baju, sholat lalu tidur. Mempersiapkan tenaga untuk beberapa hari ke depan.

Hari ke -3 # Jum’at, 27 Desember

Bangun tidur langsung buru-buru sholat shubuh. hari ini kita akan jalan jam 8 pagi menuju Sangiran, tepatnya museum Purbakala di Sangiran. Ingetkan pelajaran Sejarah kelas 1 SMP. Tadinya gue pengen sih jalan-jalan sekitaran Solo kayak ke pasar Klewer, kampung Batik, keraton, tapi yang namanya pasar ya gitu-gitu aja. Batik juga dimana aja banyak. Kalau cuma ke situ ya lain waktu aja deh. Jadi suami malah pengennya jalan-jalan kita ini ya sekalian melihat dan memperkenalkan tentang sejarah dan budaya Indonesia juga. Yang dulu kita cuma bisa baca aja, sekarang kita bisa datang ke tempatnya langsung. Sedangkan gue oranggnya juga gak gila belanja, malah semakin dikit kita ngeluarin duit itu labih baik tho.#irit tanda tak mampu

jam 8 kita udah janjian dengan teman suami di lobby hotel. Kita ke Sangiran pakai satu mobill aja. Malam sebelumnya waktu gue nanya ke resepsionis kira-kira ke Sangiran jauh atau enggak, ternyata kata mbak resepsionisnya jauh. Waduh, males banget nih. Pagi-pagi setelah nyeting Museum purbakala Sangiran di GPS, loh ternyata ke museumnya cuma 12 kilo aja dari hotel. Itumah deket. Ok, jadi semangat lagi.

Perjalanannya menuju museum Alhamdulillah lancar. Sempet nyasar sedikit sampai ke daerah yang sepi dan jalurnya menyempit, gara-gara kita lagi ngerumpinin yang serem-serem.๐Ÿ˜€ Akhirnya kita putar balik mobil lagi. Ternyata sangking seriusnya ngerumpiin hal-hal yang serem plang penunjuk pintu masuk museumnya kelewatan. Dan pas lewatin plang tersebut langsung deh orang-orang yang di dalam mobil pada ngomong “Iiihh tadi gue juga baca plang ini,, tapi kata GPS masih terus ya gue diem aja..” tuh kaaann.. makanya jangan suka cerita yang serem-serem deh..๐Ÿ˜€

Akhirnya sampai juga di Museum Purbakala Sangiran – Sragen Jawa Tengah. Museum ini terawat dengan baik, mungkin karena termasuk salah satu situs warisan dunia yang dikelola oleh UNESCO. Bangga deh jadi orang Indonesia.๐Ÿ˜€

Anak-anak ternyata cukup senang di dalam, dan kita sebagai orang dewasa juga kagum juga dengan museum ini. Sayang foto-fotonya dikit. Karena gue udah keburu asik melihat-lihat sampe lupa mau foto-foto.. #ciyeeeehhh

Kehidupan makhluk Purbakala

Kehidupan makhluk Purbakala

 

2

bertahan atau punah?
#ih kok masih miring sih?

 

evolusi nya manusia dari kera.. eh tapi kita kan turunan nabi Adam loh,, jangan mau disamain sama uu aa yaa

evolusi nya manusia dari kera.. eh tapi kita kan turunan nabi Adam loh,, jangan mau disamain sama uu aa yaa..

Selesai dari museum kita berenti dulu karena bapak-bapaknya mau sholat Jum’at dulu. Selesai sholat Jum’at kita balik lagi ke Solo. Makan siang di Dapur Solo. Lalu selanjutnya mau ke kampung batik. Dan kali ini nyasar lagi. Muter-muter kayak gangsing, dan setelah ketemu kampung batiknya, udah gak napsu mau turun. Ya udah balik lagi ke hotel. Temen suami dan keluargnya lalu segera pindah ke mobil mereka. Suami lalu cuci mobil dan ambil laundry. Gue sama Aisyah ngaso-ngaso di hotel. Malamnya kita makan malam di mall yang kebetulan posisinya bersebelahan dengan hotel. Males mau keluar-keluar, secara mobil udah dicuci, jalananpun pasti macet banget. ย Pokoknya hemat-hemat energi buat perjalanan keliling Jawa Timur besok deh.

Kelar makan kita lalu balik ke kamar, bersih-bersih, sholat, lalu tidur. Persiapan lagi jam 6 pagi sudah harus cabut menuju SURABAYA…

#bersambung

10 thoughts on “Jalan-jalan Keliling Jawa #1

  1. Kangeenn jalan2.. huhu.. Kan jadi mupeng baca cerita liburan ginii..hihiih๐Ÿ˜€ Seruu yah mba, bisa langsung cusss ke Jogja jadi Aisyah bisa bobo dikamar yg oke deh๐Ÿ˜€ Dinanti sambungannya..๐Ÿ™‚

  2. Serunya jalan darat. Jadi pengen deh Mba Ita.
    Penasaran di Surabayanya gimana. Huhuhu. Belom pernah kesampaian keliling-keliling Surabaya. Setiap nyampe sana pasti dirumaaaah aja. Hehehehe

    • Seruuuuu Dan.. Cuma ya gitu pantat lebih tepos krn kelamaan duduk di mobil,, tapi alhamdulillah perjalanan kmrn enggak macet, jadi cincay lah, asal jangan pas barengan sama mudik lebaran aje yee kl mau jalan darat..
      ntar kuceritain yg di SBY nya..

  3. AKu kok kasihan sama Aisyah, ya.
    Di Hokben disuruh makan pelan2, kalo perlu di emut. Eh giliran makan bakso yang panas, disuruh cepat2. Teganya, kamyuh, Ibuuuu….!๐Ÿ˜†
    Aku belum pernah ke Jawa Timur, euy. Jauuuhhh, kalo dari Bandung. Naik kereta males bawa2annya, hahaha….

    • Yaaa Fit.. walaupun keliatannya aku tega,, tapi ternyata si Aisyah lebih cuek tuh,, tak suruh makan pelan2 malah buru2.. tak suruh makan buru2 malah pelan2..
      Kayak aku aja Fit, ke Semarang naek kereta sama Aisyah, seentara suamiku udah jalan duluan bawa mobil n barang2. Nah kamu ke Surabayanya naek kereta sama anak2 Fit,,, bapake jalan duluan bawa mobil sambil bawa barang2. Ntar sampe di SBY bapake tinggal jemput kamu n anak2 di stasiun… #aku dilempar koper 20kg sama suaminya Fitri..๐Ÿ˜€

    • Aisyah sih kayaknya asik2 aja syl, secara kalau di mobil dia tidur makan aja kerjanya, bangun2 udah seger, malah kita berdua yang kecapean..
      Dulu waktu kuliah di Bandung gue juga lebih suka naek kereta dibanding naik bis..:-D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s