Jalan – jalan Keliling Jawa #3

Hari Ke – 6, Senin 30 Desember 2013

Setelah bangun dan sholat Shubuh, kita bertiga jalan-jalan di sekitar hotel. Liat-liat suasana karena semalam kita sampai penginapan malam hari jadi enggak tau diluaran kayak gimana. Ooo ternyata Batu mirip Puncak – Bogor, Sempet jalan keluar hotel juga, menyusuri jalan raya, tapi cuma sebentar karena kita juga harus siap-siap. Tujuan hari ini adalah Jawa Timur Park 2.

Setelah sarapan dan mandi, jam 8 kita langsung berangkat. Karena malam sebelumnya kita belum mampir ke Alun-alun Batu, maka pagi itu cak Ardhi (temennya suami) ngajakin kita mampir sebentar ke Alun-alun, kebetulan di dekat Alun-alun ada toko kecil yang jual susu segar. OK lanjut.

Sampai di Alun-alun mampir sebentar mimik cucu di toko susu. Tiba-tiba suami baru inget kalau dia ninggalin uang di kamar hotel. Karena jumlahnya lumayan, ya udah suami dan temanny balik lagi ke hotel. Kita ibu-ibu dan anak-anak akhirnya nungguin para suami di lapanagn Alun-alun. Seru loh alun-alunya ada arena permainannya macam bianglala di Dufan, seluncuran, panjat-panjatan sampai kereta mini keliling.

Alun-alun Batu

Alun-alun Batu

Setelah para suami kembali, kita langsung menuju JaTimParK 2 (JTP2). Perjalanan lancar. Sampai di sana sekitar pukul 9 ternyata sudah ramai ajaah. Ini orang-orang pada jalan dari jam berapi sih?

Museum Satwa dan Hotel Pohon Inn

Museum Satwa dan Hotel Pohon Inn

Jadi untuk hari itu dengan membayar 100rb maka kita sudah dapat mengunjungi 2 lokasi yaitu Museum Satwa dan Batu Secret Zoo. Kalau dengan membayar 120rb maka kita akan dapat lokasi tambahan satu lagi yaitu Eco Green Park. saran cak Ardi kita kedua tempat aja yaitu Museum satwa dan Batu Secret Zoo, karena kedua tempat itu sudah akan memakan waktu seharian. #ahhh macacih,, miapah? (toyor anak pinggiran ibu kota  yangbelagu)

OK. akhirnya kita ikuti saran cak Ardi. Setelah membayar tiket kita diberikan gelang kertas yang akan dipasang saat kita memasuki Museum Satwa. Setelah dipasang gelang kita lalu masuk ke dalam.

Daannn.. ternyata museum satwanya kereeeeeennnnn…. summpaaaahhhh… gilllaaaaa… dan museum ini berskala internasional jadi keren pake banget!! Koleksinya berupa replika hewan-hewan kuno dan fosil-fosil binatang yang diletakkan di tempat terbuka, dan ada hewan-hewan yang sudah diawetkan yang diletakkan di dalam dinding kaca. Semua koleksi didapat dari Indonesia maupun luar negri. Koleksinya juga berupa hewan yang masih hidup saat ini maupun yang sudah punah. Dan ternyata museum satwa itu luasnya minta ampun. Koleksinya banyak dari hewan darat, laut, udara, serangga ada semua. Dan setiap display selalu dilukis dengan latar belakang yang juga bagus, jadi berkesan lebih hidup. Pokoknya gue sebagai orang Indonesia bangga deh punya museum satwa yang keren kayak gini, walaupun tetep ngiri, kok di Jakarta enggak bisa bikin kayak gini sihh.

pecinta dino wajib foto dengan replika T-rex

pecinta dino wajib foto dengan replika T-rex

jtp3

koleksi hewan yang diawetkan

belalang daun

belalang daun

Bison

Bison

Gue lupa berapa lama kita muter-muter di dalam museum satwa, tapi udahannya kaki langsung pegel-pegel. Tapi kita bertiga mengaku puas baget ngeliat museum satwa ini, karena gak bikin bosen, menarik, informatif dan keren.

Setelah selesai mengunjungi museum satwa kita lanjut ke Batu Secret Zoo. Ternyata ini juga enggak kalah keren dengan museum satwa. Mirip dengan kebun binatang Ragunan, tapi kalau Batu Secret Zoo lebih rapi, bersih dan teratur, nggak ketemu jalanan yang becek, binatangnya terawat, beberapa binatang ada yang di kerangkeng dan ada juga yang di dalam dinding kaca. Dan yang lebih unik, semua pengunjung dipaksa untuk berjalan ke satu arah, jadi selama berjalan kita tidak akan berpasasan dengan orang-orang dari segala penjuru mata angin, sehingga walaupun pengunjung yang datang pada hari itu luar biasa padat, maklum lagi liburan, kita enggak akan merasa macet dan tabrak-tabrakan dengan orang yang lalu lalang.

Dan sekali lagi Batu Secret Zoo ini luasnya minta ampun. Tapi karena tampilannyanya menarik, ya pengunjungnya asik-asik aja. Kalau enggak mau jalan kita juga bisa menyewa e-bike yang bisa dipakai buat ngelilingin BSZ ini. Sayang di sini gue enggak foto-foto. Kayaknya sih lupa sangking takjubnya.. #lebey

Di lingkungann BSZ yang super luasnya, ternyata selain ada area binatang-binatang, ada juga area permainan dan tempat makan. Area permainannya juga luas dan macam-macam, mulai dari permainan anak-anak di fantasy land – gratis, naik perahu, naik onta – bayar, ngasih makan hewan, pertunjukan anjing laut, resto-resto, sampai pijet refleksi. Setelah makan gue cuma duduk-duduk aja, karena semuanya penuh. Akhirnya cuma nonton pertunjukan anjing laut aja dan dilanjutkan pijet refleksi 30 menit. Lumaaayyyaann..

Setelah puas istirahat di fantasy land, kita rencananya mau keluar dari BSZ ini, ternyata menuju pintu keluarnya kita masih harus melewati beberapa kandang-kandang binatang lagi. Masya Allah… kaki udah pegel banget inih. Tapi ya udah dinikmatin aja, setiap ada tempat duduk kosong, gue langsung istirohat, jompo bener deh. Lagi menuju pintu keluar ternyata kita nemu kios yang jual jamu. Awalnya sih mereka nawarin gratis pergelas kecil gitu, ada beras kencur, temulawak, dll. Karena selain doyan dan diiming-imingin buat kesehatan dan buat mengatasi masalah maagh, akhirnya gue beli deh tuh temulawak. Rasanya enaakk.. Udahannya sampai malam gue malah buang gas melulu.. #iiyyyy

jamu capek-capek dan maagh.. nyesel cuma beli satu botol aja..

jamu temulawak berkhasiat untuk mengatasi lelah dan sakit maagh.. nyesel cuma beli satu botol aja..

Sekitar jam 5 kita baru selesai ngunjungin Batu Secret Zoo.. beneran deh ternyata kata cak Ardhi, dua tempat aja udah ngabisin waktu seharian dan bikin kita hampir ngesot ke parkiran karena kaki udah pegel-pegel.

Selesai dari kita balik ke hotel dulu, bersih-bersih dan sholat. Malam ini kita rencananya mau cari makan di deket alun-alun dan mau ke Batu Night Spectacular (BNS). Waduuhh.. sebenernya gue udah males banget deh ke park macam gitu. Karena isinya ya gitu-gitu aja lah ya. Cuma gara-gara bocah udah nodong mau ke BNS gara-gara baca buku yang cerita tentang BNS nya ya udah ngikut deh.

Malam itu kita makan di dekat alun-alun. Di situ ada pusat jajanan malam yang ramai banget. Malam itu dinginn banget, apalagi habis hujan. Kelar makan kita dan  keluarga cak Ardhi menyewa kereta mini buat keliling-keliling. Satu kereta ada 4 gerbong kita booked semua, udahannya pada nyengir-nyengir norak gitu..😀

Selesai naik kereta mini kita lanjut ke BNS, karena gue udah cape dan ngantuk gue mutusin buat tidur di mobil aja. Lagi enak-enak tidur tiba-tiba pintu mobil udah diketok-ketok dari luar. Eh ternyata mereka enggak jadi masuk BNS. Jiaaahhh…. Jadi mereka ngeliat-ngeliat dulu dari luar permainannya seperti apa, ternyata ya cuma gitu-gitu aja, akhirnya mutusin gak jadi, #tuh kan gue kate juge ape.. Ada sih seorang anak yang keukeuh kalo di dalam itu seru, tapi karena semua orang dewasa mungkin juga udah capek akhirnya ya semua memutuskan untuk enggak jadi masuk. Apalagi besok pagi jam 6 kita udah harus melakukan perjalan lagi. Insya Allah kalau ada kesempatan kita balik sini lagi ya nak…

Sampai di hotel gue langsung packing lagi, karena besok pagi kita udah harus check out dan melanjutkan perjalan ke Gunung Bromo.

Hari ke – 7, Selasa 31 Desember 2013

Hari yang gue tunggu dengan sedikit deg-degan. Sejujurnya gue rada-rada nervous tapi  penasaran mau ke gunung Bromo ini. Nervous karena udah pasti jalanan menuju gunung itu terjal, sempit dan kalau hujan pasti licin dan berkabut. Udah kebayang kabut yang tebal kayak apa. Tapi gue selalu penasaran sama gunung Bromo ini. Kalau ngeliat di foto-foto atau TV kok keren banget, sempet dulu mikir kapan ya  gue bisa ke sana.

BTS Bromo (yg ada asapnya) ,Batok (paling depan), Tengger (belakang Bromo)& Semeru (ujung kecil yang ada awannya) Subhanallah indah banget walaupun cuma ngeliat dari foro gambar dari sini

BTS
Bromo (yg ada asapnya) ,Batok (paling depan), Tengger (belakang Bromo)& Semeru (ujung kecil yang ada awannya)
Subhanallah indah banget walaupun cuma ngeliat dari foto
gambar dari sini. Foto diambil dari daerah Pananjakan, jadi semua kawahnya keliatan

Jam 6 pagi kita udah check out, lalu lagsung menuju Malang. Malam ini gue nginap di Malang, sedangkan keluarga cak Ardhi langsung balik ke Surabaya. Kita menuju Bandoeng Guest House Malang. Menjelang tiba di guest house ita melipir dulu ke Mc D buat sarapan. Setelah sarapan kita menuju hotel, lalu tiba di guest house langsung nitip koper. Perjalanan ke Bromo kita menggunakan sau mobil. Mobil cak Ardhi dititip di hotel.

Perjalanan menuju gunung Bromo biasanya bisa dilewati dari Malang atau dari Probolinggo. Kalau dari Malang sekitar 2 jam. Selama diperjalanan gue berdoa, ya Allah semoga enggak hujan ya, biar enggak ada kabut. Aamiin. Perjalanan awalnya OK, jalanannya masih cukup lebar dan beraspal halus, makin ke atas makin kecil tapi tetap beraspal. Perjalanan ke Bromo kali ini dari Malang, lalu menuju Tumpang melalui Ponco Kusumo. Masya Allah jalanannya semakin ke atas semakin kecil dan mulai berbatu. Hawanya mulai dingin dan mulai mendung disertai kabut. mamaaahhh..  Di kanan kiri jalan adalah jurang yang karena ada kabut tebal malah enggak keliatan lagi sedalam apa jurangnya. Parahnya kalau berpapasan dengan kendaraan lain dari depan, bikin gue sesek napas, karena mepeett banget dengan tepi jurang.

Gue : Cak, nanti kita pulang bisa lewat jalan lain enggak #tanya gue grogi

Cak Ardhi : Loh, bukannya enak lewat sini mba, kan nanti kita tinggal turun meluncur aja

G : #nelen ludah

Aisyah : Mama takut ya? iya ya, takut..?

G : !#@%$#^&*

kabut

kabut

gimana gak nerves kalo pemandangannya kayak gini,,

gimana gak nerves kalo pemandangannya kayak gini,, itu jurangnya udah ketutup kabut

Sampai di daerah Ngadas kita harus berhenti dan ganti mobil. Mulai dari titik ini mobil pribadi tidak diperbolehkan langsung menuju Bromo. Mau enggak mau kita harus menyewa Hardtop untuk sampai Bromo dan sekitarnya yaitu daerah Pasir Berbisik dan Bukit Teletubies. Satu mobil disewa sebesar Rp. 500.00,-. Untunggg aja ada cak Ardhi, jadi kita enggak nyesek banget kan ngeluarin duit segitu banyak.😀

Sebelum naik hardtop kita wisata toilet dulu. Setelah semua siap, maka si hardtop merahpun segera meluncur. Woooww.. kalau dipikir-pikir kayaknya mending naik hardtop deh, secara mobil ini memiliki tenaga penggerak 4×4 (kalau tidak sempat harap dibalas), jadi saat kita melewati daerah yang licin, berbatu, tikungan tajam dan curam, ya santai aja. Selain itu dengan adanya pembatasan kendaraan pribadi menuju Bromo, berarti dapat memperpanjang usia jalan-jalan menuju Bromo, kasian kan jalanannya kalau terlalu banyak dilalui mobil-mobil pribadi, nanti cepat rusak.

Sebentar lagi sampai nih

Sebentar lagi sampai nih, Alhamdulillah langit cerah, enggak ada hujan atau kabut

ngebut di pasir berbisik

ngebut di pasir berbisik

Alhamdulillah.. sampai juga di depan Bromo (Bromo yang ada asapnya, Batok yang kanan)

Alhamdulillah.. sampai juga di depan Bromo
(Bromo yang ada asapnya, Batok yang kanan)

Setalah perjalanan yang menegangkan melawati lebih dari tujuh turunan dan tujuh tanjakan, bebatuan, ajrud-ajrudan di dalam hardtop, sampai juga kita di depan Bromo. Luar biasaaa… Lebiih cantik dibanding yang difoto, suasananya hening, sepi (karena kebanyakan orang-orang sudah turun gunung setelah semalam mereka menginap), ah pokoknya ini tempat yang indaaahh banget. Sekitar beberapa radius kilo meter dari gunung sudah dipasang pasak-pasak pembatas. Sengaja dipasang agar kendaraan tidak terlalu dekat dengan gunung, jadi detektor pendeteksi gempa dapat bekerja dengan maksimal.

Kalau kita ingin lebih dekat menuju gunung Bromo, kita dapat menyewa kuda dengan membayar Rp. 100.000,-

hardtop merah

hardtop merah

naik kuda

naik kuda

di pasir berbisik, kecil dan tak berarti dibanding bukit dan gunung

di pasir berbisik, kecil dan tak berarti dibanding bukit dan gunung

uhuyyy

uhuyyy

Bukit teletubies

Bukit teletubies

Ada insiden kecil saat gue udah sampai di tangga menuju puncak Bromo. Karena yang menuju puncak cuma gue dan suami, yang mana gue naik kuda sedangkan dia jalan kaki, maka gue sampai duluanlah. Turun dari kuda gue ngeliat-liat ke bawah, nyariin suami yang enggak muncul-muncul. Tanpa sadar ternyata gue berdiri tepat di belakang kuda. Dan tiba-tiba bukk!, si kuda tunggangan gue menendang kaki belakangnya ke gue. Pas mengenai perut kanan bawah tapi enggak sakit. Dan enggak lama kemudian bukk!! sekali lagi dia menendang kaki belakangnya tepat di paha gue!. Ini baru sakit!! Melihat kuda yang gelisah dan menendang-nendang, gue buru-buru diselamatkan oleh para pemilik kuda yang kebetulan sedang berada di seiktar kita. Mereka berpesan kalau gue enggak boleh berdiri di belakang kuda, karena akan membuat kuda tidak nyaman dan panik. Ya ampuunn menekete… Udahannya paha gue langsung nyeri banget dan kalau dibawa gerak ngilu. Akhirnya perjalanan naik tangga menuju puncak Bromo tidak jadi.. Uhhhhh kecewaaaaa..

menuju puncak Bromo, tapi enggak jadi karena gue udah keburu di tendang kuda di sini. Sepertinya bromo belum mau dikunjungi sama gue.. :-P

menuju puncak Bromo tertinggi, tapi enggak jadi karena gue udah keburu di tendang kuda di sini puncak yang pertama. Sepertinya kawah Bromo belum mau dikunjungi sama gue..😛

Setelah puas memandangi dan menikmati alamnya Bromo, walaupun belum puas banget sih, rasanya pengen banget tinggal di situ, tapi tanpa harus ada erupsi dari Bromo ya, kita lalu kembali ke Malang sambil bawa oleh-oleh cap tapal kaki gue di paha yang sudah mulai membiru. Turun gunung lagi, lalu ganti mobil, wisata toilet, melewati daerah jurang lagi, tapi sekarang udah enggak terlalu grogi. Sampai di Malang kita makan siang menuju sore dulu di warung soto. Lalu kembali ke penginapan, cak Ardhi dan keluarga langsung melanjutkan perjalanannya ke Surabaya, dan kita nginap semalam di Malang, pas bener dengan malam tahun baru.

Sampai di penginapan kita lalu bersih-bersih, sambil menunggu maghrib kita leha-leha di kasur. Sambil leha-leha gue dan suami ngobrol. Ternyata baru ketauan kalau gue maupun suami merasa lebih lega setelah kita melakukan perjalanan ke Bromo. Jadi selama ini gue dan suami selalu mikir ntar gimana ya menuju Bromo? dan hal-hal lain yang bikin nervous. halaahh.

Sekitar jam 7 malam kita keluar cari makan malam. Suara petasan sudah mulai ramai. Malam itu kita makan di cafe Ria Jenaka yang kebetulan posisinya tepat di depan penginapan. Kelar makan suami mau ngajak kita jalan-jalan dulu jalan kaki, sambil menikmati pergantian tahun, tapi karena agak gerimis kita pulang dulu ke penginapan, nanti kira-kira jam 11 kita mau keluar lagi. Tapi ternyata kita bertiga begitu sampai kasur langsung ketiduran semua sampai pagi. Bye-bye 2013…

Hari ke – 8, Rabu 1 Januari 2014

Bangun pagi-pagi. Terus langsung keinget kalau kita melupakan jalan-jalan dimalam pergantian tahun. Tapi ya sutralah. Bangun pagi ini lebih rileks walaupun paha gue tambah kaku dan sekarang udah berubah warna dari biru mulai menjadi ungu, karena kita sudah melewati hari sebelumnya yang bikin lelah lahir batin. Tapi kita memang berencana mau berangkat sekitar pukul 8 pagi, karena enggak mau bermacet-macet dengan kendaraan lain yang juga baru pulang dari Batu atau Malang untuk merayakan malam tahun baru. Menu makan pagi ini terasa lebih enak, mungkin karena kita udah eggak perlu melakukan perjalanan yang bikin capek lahir batin, kita bertiga makan dengan lahap.

Jam 8 langsung check-out. Pagi ini kita langsung menuju Surabaya lalu lanjut ke Madura. Sebelumnya kita mampir dulu ke rumah salah seorang teman suami waktu masih SMP di daerah kampus Universitas Merdeka. Ngobrol-ngobrol sebentar sekitar 30 menit, lalu kitapun segera pamit. Alhamdulillah jalanan ramai lancar menuju Surabaya. Malah arah menuju Malang malah macet parah, mungkin banyak orang yang menuju Jatim Park 2.😀

Perjalanan menuju Surabay kurang lebih 2 jam. Menuju Madura kita melalui jalan tol dan keluar di Pintu Toll Tanjung Perak. Melawati jalan-jalan kota Surabaya, lalu langsung menuju jembatan Suramadu. Wow.. Menuju jembatan sudah macet. Ternyata macet di perempatan antara menuju Madura dan Pantai Kenjeran. Motor luar biasa banyaknya. Setelah melewati perempatan, jalanan sudah tidak macet, langsung tancap gas menuju jembatan Suramadu. Menjelang memasuki jembatan, kendaraan lalu langsung dipisah, motor di lajur kiri, dan mobil di lajur kanan. Seperti memasuki gerbang toll, kita juga harus membayar Rp. 30.000 untuk sekali jalan. Dengan panjang jembatan kurleb 5.5 KM, maka suami terpaksa menyetir pelan-pelan. eman-eman lah, 30rb yang sangat berharga.

Kebetulan hari itu jembatan relatif sepi, banyak kendaraan yang parkir di pinggir jalan, walaupun sudah ada larangan dilarang berhenti. Kita cukup lah jalan pelan-pelan saja ya.

menikmati jembatan '30rb'

menikmati jembatan ’30rb’

Selesai melewati jembatan berarti kita sudah pindah pulau nih. Tujuan selanjutnya adalah makan bebek Madura yang terkenal yaitu bebek Sinjay di Bangkalan. Tapi karena sebelumnya cak Ardhi lebih menyarankan makan di bebek Songkem aja, ya udah kita pun meluncur ke bebek Songkem, dan ternyata lokasi bebek Songkem lebih dulu kita temukan dibanding lokasi bebek Sinjay. Yuk mamam.. Madura hari itu panasnya luar biasa.

Sampai di lokasi ternyata parkiran udah penuh. Dan pas melirik ke dalam, ternyata antrian pesan bebek juga udah panjang, belum lagi antrian orang-orang berdiri yang lagi nungguin kursi kosong. Kasian juga tuh yang lagi pada makan, merasa diber-uber karena orang-orang berdiri tepat di samping merea duduk.

bebeknya lebih sehat

bebeknya lebih sehat

Ternyata dari kita turun mobil sampai makan ada sekitar 45 menit kita menunggu si bebek goreng ini. Dari yang seneng sampe bete karena perut udah kelaparan. Rasanya enak, bumbunya berasa. Kita makan mungkin cuma 10 menit, lalu langsung cabut.

Selesai makan dan sholat Dzuhur kita memutuskan untuk balik lagi ke Surabaya. Undah kecapean rasanya kalau mau keliling-keliling, dan kita juga engga ada ide mau ngeliat apa di Madura. Sebelum sampai jembatan Suramadu memang ada sih toko-toko kecil yang berjejer menjual oleh-oleh khas Madura, tapi kali ini kita lewat aja ya.. teganya-teganya… Pokoknya pengen sampe hotel dan rebahan aja.

Itu dia pulau Jawa.. Byeee  Madura

Itu dia pulau Jawa.. Byeee Madura

Sampai di hotel kita check-in dulu. Kali ini udah pesen suami kalo kamarnya minta yang pake jendela.😀

Dan ternyata sore itu sampai malam suami mau ada kopdaran dengan teman SD-SMP nya dulu dan kopdaran dengan teman-teman dari klub mobil. Ya udah deh gue sama Aisyah ngalah. Sore itu gue cuma nemenin Aisyah berenang, lalu dilanjutkan order makan malam di kamar aja. Sempet kepikiran mau makan di warung bu Kris di depan hotel, tapi malas kayaknya lebih unggul malam itu. Selesai makan malam. Kita berdua langsung tidur.

Hari ke – 9, Kamis 2 Januari 2014

Bangun dengan lebih rileks. Rasanya pengen banget tidur-tiduran aja di kamar. Tapi anak dan suami pengennya jalan-jalan. Seperti kunjugan ke daerah-daerah sebelumnya, kita berburu museum lagi kali ini. Tujuan pagi ini adalah Tugu Pahlawan 10 November 1945.

Tugu Pahlawan 10 Nov 1945

Tugu Pahlawan 10 Nov 1945

Penghormatan Umum kepada para pahlawan

Penghormatan Umum kepada para pahlawan

Bambu Runcing

Bambu Runcing

Senangnya keluar masuk museum. Apalagi kondisi museumnya terawat dan bersih, yang pasti gue jadi lebih ‘ngeh’ dengan pelajaran sejarah. Kalau dulu gue ke museum ngerasa enggak dapet nilai sejarahnya. datang, cuma liat-liat, malah kadang enggak nyambung, kalau sekarang benar-benar udah bisa menikmati isi dan cerita dari museum itu. #telat nih kayaknya gue.

Selesai dari tugu Pahlawan kita rencananya mau lanjut ke museum mpu Tantular. Setelah cek ricek GPS, ternyata enggak terlalu jauh dari hotel. Setelah sampai di tujuan kok namanya jadi Museum Bank Indonesia. Payah nih GPS. Kita lalu muter sekali lagi, dan GPS tetap menunjuk ke lokasi tadi. Setelah nanya-nanya ke bapak security di gedung sebelah, ternyata museum Mpu Tantularnya udah pindah ke Sidoarjo. Haiahhh..#banting GPS.  Ya udah deh enggak jadi ke sana.

Tujuan selanjutya makan es krim di Zangrandi. Cek-cek lewat GPS ternyata cuma 11 menit dari lokasi kita, eh ndalalah suami minta dianter dulu ke tempat stiker plat nomor mobil. Setelah selesai lanjut ke es krim Zangrandi. Karena lokasinya berada di sebelah kanan dan kebetulan lokasinya berada di area satu arah, maka kita enggak bisa parkir lama-lama di pinggir jalan. Sewaktu kita sampai parkiran udah penuh, dan enggak mungkin parkir di pinggir jalan. Setelah di cek-cek di google, ternyata es krim Zangrandi juga buka di beberapa mall di Surabaya. Karena kita enggak niat ke mall ya udah skip aja, selain kalau ke mall parkirnya ribet, belum lagi kita mesti ngubek-ngubek di dalam mallnya itu sendiri, aduhh malaaas. Ya udah kita mutusin entar malam balik lagi deh sekalian makan malam.

Selanjutnya adalah makan siang. Siang ini kita makan bebek goreng di Bebek Kayu Tangan. Karena selama liburan ini kita makannya daging, bebek, maka kali ini kita pesen ayam aja. Jadi siang itu kita makan ayam goreng di warung bebek.😀. Pulangnya langsung bungkus satu porsi bebek goreng.

Sampai hotel suami pergi lagi untuk cuci mobil. Gue nemenin Aisyah berenang lagi, sambil enggak lupa bawa bebek goreng. Baru berenang 15 menit bocah udah laper lagi, yo wiss markimakbekgor (mari kita makan bebek goreng). Rasanya udah pasti enak, empuk, dan banyak keremesannya.😀

Sekitar jam 5 sore kita siap-siap pergi lagi. Kali ini ngambil laundry dulu. Karena sudah menjelang maghrib, kita sholat maghrib dulu di masjid Abar di dekat tempat laundry. Sesuai namanya, masjidnya luar biasa besar.

masjid al akbar

masjid al akbar

Selesai sholat maghrib kita balik lagi ke Zangrandi,ternyata malam hari lebih ramai, aarrggghhhh. Malam itu kita makan di dekat hotel. Kita makan di rumah makan Handayani. Kebetulan rumah makan ini ada menu Jawa dan menu Thailand. karena selama liburan kita engggak pernah makan hewan laut, langsung deh pesen menu serba seafood.. Yeaayy

Pulang dari makan langsung beres-beres lagi. Karena besok pagi kita sudah mesti cabut. selain badan juga capek, dompet juga udah tebel dengan bon-bon dan bukti pembayaran lain.😀

Hari ke – 10, Jum’at  3 Januari 2014

Jam delapan kita udah jalan. masih kurang sih keliing Surabayanya. Kalau ada kesepatan lagi kita dengan senang hati pasti akan ke Surabaya lagi, apalagi masih ada utangan es krim Zangrandi, walaupun ternyata di Kelapa Gading juga udah ada. Byee Surabaya…

Langsung masuk tol menuju Gresik. Di jalan Toll kita berpapasan dengan rombongan pak presiden yang akan menuju Mojokerto dan Jombang. Arah balik ke Jakarta ini kita akan menyusuri pantai Utara.  Mulai dari Gresik, Lamongan, Tuban, Lasem, Rembang, Pati, Kudus, Demak dan terakhir kita bermalam di Semarang. Rencana awal kita akan mengunjungi museum-museum di daerah Utara, seperti museum ibu RA Kartini, dan juga mengunjungi daerah-daerah penyebaran Islam di Kudus dan Demak. Jadi lengkaplah, selain kita juga mengetahui penyebaran agama Hindu dan Budha, kita juga tau penyebaran Islam sampai di Indonesia, lengkap kan? Tapi rencana tinggal rencana. Karena kita udah capek, ya lewat aja deh. Pokoknya kalau ada kesempatan, kita mau touring keliling Jawa lagi deh. Siang itu kita berenti untuk makan siang dan suami sholat Jum’at. Kita makan di rumah makan Pringsewu.

Malam ini kita menginap di hotel Puri Garden, Semarang. Malam ini gue dan suami misah. Kebetulan teman kampus gue dulu yang sekarang tinggal dan kerja di Salatiga datang ke Semarang buat ketemuan sama gue. Ulya datang bersama suami dan anak-anaknya menempuh 1.5 jam perjalanan. 1.5 jam perjalanan ini tanpa macet loh ya. Ya ampuunn Ulya.. makasih banget ya udah ditemenin makan malam di Super Penyet, nyari oleh-oleh di Pandanaran, nganterin gue ke tempat refleksi Passion tempat suami dan Aisyah yang lagi pada pijet Refleksi plus dapet oleh-oleh satu pelastik besar salak hasil kebunnya dia. Nikmat yang luar biasa… Sebelumnya dia juga sempet kesel ke gue kenapa waktu gue di Jogja atau di Solo enggak ngabarin dia. Ya abis mo gimana lagi ya, kita juga sibuk bener, tapi next time kalau gue ke Jogja atau Solo lagi gue pasti akan ngabarin Ulya, karena ntar pasti akan dapet oleh-oleh lagi kan, hahahaha.

Malam itu Semarang hujan deras banget dan sempat ada genangan lumayan tinggi di beberapa titik. Sampai hotel kita lalu beres-beres untuk persiapan besok balik ke Jakarta. Aku udah kangen rumah sangatt!!!

Hari ke – 11, Sabtu  4 Januari 2014

Rencananya kita mau berangkat agak siangan dari Semarang, mengingat daerah Jomin dan Kerawang sampai Cikarang pasti macet banget, maka kalau kita sampai di daearah itu tengah malam, semoga sudah tidak macet. Selain itu gue juga pengen mampir ke pasar Johar. Enggk tau dapet wangsit apa, pagi-pagi suami langsung kasih komando kalau kita berangkat pagi ini juga, OK, siapa takut.

Jam 7 pagi kita udah meluncur meninggalkan Semarang. Byee Semarang..

Alhamdulillah perjalanan lancar jaya. Sempet mampir di Pekalongan beli batik.

Dan sesuai perkiraan daerah Jomin macet sampe masuk pintu Toll Kerawang. Alhamdulilah setelah itu jalan toll ramai lancar, dan kita sampai di rumah jam 8 malam. Mampir dulu di resto Padang.

Sampai di rumah Alhamdulillah cuma tinggal ganti sprei aja, karena mba yang bertugas pulang hari udah beres-beres rumah sebelumnya, lantai bersih, kamar mandi bersih, ahhh nyaman.

Alhamdulillah perjalanan kita kali ini lancar, semoga mendapat berkah dari Allah SWT, dapat pengalaman pastinya, apalagi untuk Aisyah. Walaupun capek, tapi hati senang, tambah senang karena pak suami enggak mau gantian nyupir dan juga senang selama perjalanan gue enggak mesti worried karena suami yang sebelumnya ngantukan sekarang udah enggak lagi. Insya Allah kalau ada kesempatan dan rejeki kita mau touring lagi, dan touring bareng-bareng pasti akan lebih enak. Dan juga semoga sesuai apa kata Trinity The Naked Traveller, makin banyak jalan-jalan maka makin open minded dan makin toleran, tidak sombong dan makin membumi.

Katakanlah: “Berjalanlah di (muka) bumi, maka perhatikanlah bagaimana Allah menciptakan (manusia) dari permulaannya, kemudian Allah menjadikannya sekali lagi. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. (Surat Al Ankabut ayat 20)

Sampai ketemu di touring selanjutnya..

8 thoughts on “Jalan – jalan Keliling Jawa #3

  1. Wah pemandangan di Bromo keren banget ya. Dulu pernah mo ke Bromo pas masih sekolah di Indo, eh pas deket hari H nya gw malah kena thypoid. Pelajaran bg gw neh kalau ada kuda, berdiri di depan mukanya jgn di belakang. BTW gimana paha yg ditendang kuda? Mudah2an udah membaik.

  2. dipikir2 dulu gua tinggal di surabaya selama 13 th, gak pernah sekalipun ke tugu pahlawan lho. pernahnya lewat2 doang.
    sama kayak setelahnya tinggal 17 th di jakarta, gak pernah ke monas juga. gile bener ya… hahahaha

  3. Fiuhhh.. Kerenn sekaliii😀 Cita2 banget dah touring gini😀 Dan jadi pengen ke sby lagi, pen ke Batu juga.. Ishh.. Banyak banget ternyata tempat di pulau Jawa yg belum kelar diexplore..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s