Terlalu Setia

Buat urusan barang-barang, gue bukan termasuk orang yang suka coba-coba. Karena kalau coba-coba, lalu enggak cocok, nah barang yang sebelumnya udah terlanjur dibeli mau dikemanain? Syukur-syukur kalau bisa dikasih ke orang, kalau enggak bisa dan dibuang jadinya mubazir kan?

Karena enggak suka coba-coba itu, akhirnya ada beberapa barang yang sampai saat ini masih setia gue pakai. Sempet ngelirik produk lain, tapi enggak tergoda tuh. Pernah juga sampai beli produk lain, tapi selalu terbayang-bayang produk yang lama, akhirnya balik lagi ke situ. Tapi pernah juga sih karena udah enggak cocok lagi akhirnya terpaksa harus ganti, itu juga ada, nah kalau kayak gini biasanya gue lebih legowo nerimanya.πŸ˜€

Ini nih beberapa produk yang selalu gue pakai dari dulu sampai sekarang, beserta kurun waktunya.

1. SIM card

Dari awal punya HP, sekitar tahun 2001, gue udah pake produknya Telkomsel untuk SIM cardnya. Jadi waktu itu abang ngasih SIM card Simpati ke gue. Nah waktu kerja tahun 2002, kantor tempat gue kerja ngasih fasilitas telpon juga. Yang bikin gue girang karena SIM card yang dikasih adalah kartu Halo, yang udah jadi kepengenan gue dari sebelum punya HP. Masalahnya kartu Halo itu kan pake abodemen, kalau buat pemakaian pribadi sayang amet ya. Makanya waktu punya HP, gue pakenya SIM card Simpati aja.

Balik lagi ke kartu Halo, ternyata kartu Halo yang dikasih ke gue itu bekas punya bos yang udah balik ke negaranya. Namanya kartu bekas dipake orang kadang gue masih suka nerima telpon dari orang yang enggak dikenal. Mereka nanyain si bos ini, atau dapet telpon dari orang kedutaan bos ini, nanyain si bos kemana? Lah,, saya enggak ngumpetin buu..kocak juga sih.

Tadinya gue mau dikasih SIM card baru, tapi karena stoknya belum ada dan udah gitu kalo SIM card baru digitnya udah banyak (waktu itu udah 12 kalau enggak salah) dan angkanya macam-macam, akhinya gue terima aja deh SIM card bekas ini. Dan yang bikin gue tambah girang, SIM card ini digitnya cuma 10, dan angka 1 nya banyak, ketauan banget kan kalau ini nomor-nomor terbaru dari Tsel? Dan yang pasti cita-cita punya kartu Halo periode awal-awal kesampaian juga.

Setelah pake kartu Halo, yang Simpati akhirnya gue pensiunkan. Lalu bukti bahwa gue setia banget dengan kartu ini apa dong?

Jadi waktu berenti kerja tahun 2006, gue bela-belain ngurus kartu ini jadi milik pribadi. Apalagi sempat ada kejadian gue mesti bolak-balik Grapari buat ngurusin identitas yang masih salah sampai dengan ngeberesin bukan ngebayarin tunggakan tagihan yang belom kebayar sama kantor gue. Berkali-kali gue mesti jelasin ke CS kalau itu tagihan waktu gue masih kerja, jadi silahkan tagihannya dikirim ke kantor. Tapi karena kesabaran dan udah cintanya sama si kartu Halo 10 dijit dan angka 1 nya yang banyak ini, akhirnya urusannya selesai juga.πŸ˜€

Awalnya lumayan berat bayar tagihannya karena udah enggak dibayarin kantor lagi masih pake abodemen, tapi namanya udah cinta, apa aja dilakuin kan? Berangsur-angsur mulai ringan tagihannya, karena udah bebas abodemen, apalagi sekarang dengan adanya Whatsapp, tagihan juga makin irit karena udah enggak mesti SMS lagi. Walaupun kadang sinyal juga suka byar pret, tapi masih bisa ditolerir lah. Kalaupun mau kesel, balik lagi dengan nyenengin diri, ini kan SIM card idaman gueee.. Jadi langsung deh kesel nya ilang. Total penggunaan kartu halo ini udah 14 tahun per bulan Februari ini #tepok tangan lempar confetti. Cuma satu masalahnya, selama 14 tahun jadi pelanggan setia, gue kok enggak pernah sekalipun menang undian TelkomselPoin sih?

2. Produk Muka

Ini juga udah lumayan lama makenya. Dari tahun 1997. Awalnya untuk produk muka gue masih coba-coba. Nah suatu hari teman cerita, kalau dia pakai Ristra buat mukanya. dan yang langsung bikin gue kemakan iklan buat langsung coba karena ini produk Indonesia, dari dokter dan sekarang sudah halal. Langsung deh beliii. Awal pakai Ristra muka sempat bruntusan, tapi katanya biarin aja, karena muka kita sedang penyesuaian, lama-lama hilang juga bruntusannya. Sekarang masih tetap bertahan pakai produk Ristra hanya untuk pembersih dan cream-creamnya aja, bukan make up nya. Karena udah di atas 30+, maka disesuaikan pakai produk Ristra yang Platinum. Total setia terhadap Ristra kurang lebih 17 tahun. #tepuk tangan lempar confetti

3. Sabun Mandi

Nah ini rekor terlama gue setia terhadap produk. Sabun mandi Lifebuoy. Mulai pakai sekitar tahun 80-an, lupa tepatnya kapan, tapi yang pasti waktu gue masih SD#ketauan deh umurnya berapa. Waktu itu nyokap nyuruh kita mandi pakai sabun ini. Enggak tau juga ya kapan pertama kali sabun Lifebuoy ini muncul di Indonesia, karena gue cari-cari info kapan sabun Lifebuoy ada di Indonesia enggak nemu. Udah gitu gue juga lupa, dulu nyokap ngasih sabun Lux dulu atau Lifebuoy dulu ya buat di rumah? Tapi yang pasti setelah nyokap mengenal Lifebuoy ini, belaiu enggak tertarik nyoba sabun lain, sampai detik ini. Di rumah nyokap, bokap masih setia mandi pakai sabun lifebuoy yang BATANGAN sampai hari ini. Gue bilang, ganti yang cair aja, eh tetep yee beliau enggak mau dengan alesan sabun batangan lebih irit dibanding sabun cair. OK sippp. Sayangnya nyokap gue enggak bisa pakai sabun Lifebuoy karena kulitnya sensitif, jadi harus selalu pakai sabun bayi.

Nah, karena gue dari kecil udah kena doktrin sabun Lifebuoy yang antikuman sama nyokap, sampai sekarang juga masih tetep pake Lifebuoy, tapi versi cairnya. Mau ganti sabun yang wangi-wangi, selalu enggak tega, karena kata nyokap ‘kurang bersih karena enggak ada anti kumannya’ (gue akui nyokap itu kayaknya kalau urusan kebersihan emang OCD banget deh). Pernah nyoba sabun yang model-model kayak Lifebuoy, tapi balikkk lagi ke Lifebuoy. Varian yang gue suka yang merah, karena ngingetin dengan masa kecil.

Dan sekarang Aisyah juga gue suruh pake Lifebuoy juga. Dia udah enggak pakai sabun khas anak-anak lagi, jadi lebih irit juga kan belanjanya, karena enggak beli bermacam-macam sabun mandi.πŸ˜€

Total setia udah tiga generasi, eh empat malah. Waktu nenek gue masih ada, beliau juga mandi dengan sabun Lifebuoy ini. Tapi kalau gue pribadi kira-kita udah hampir 30 tahun kali yaaa… #tepok tangan lempar confetti

Kalau kamu masih setia sama produk apa sampai saat ini? Dan udah berapa lama?

16 thoughts on “Terlalu Setia

  1. Soal sim card sama lifebuoy samaaaπŸ˜€ Py juga pake simpati dgn nomor yg sama dari tahun 2002, trus lifebuoy pake cair ama batangan. Yg batangan buat dipake cuci underwear..hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s